Dari Musik hingga Pendidikan Wanita di Afghanistan: Apa yang Dikatakan Taliban Sejauh Ini | Berita Dunia

Menurut beberapa laporan, Taliban telah melarang suara perempuan di saluran televisi dan radio di Kandahar. Para pemimpin Taliban sebelumnya telah mewawancarai moderator perempuan di Kabul.

Seniman dan wanita paling takut dengan kemunculan Taliban di Afghanistan saat kelompok itu mengalahkan tentara Afghanistan satu demi satu provinsi. Setelah jatuhnya Kabul pada 15 Agustus, negara itu mengalami krisis kemanusiaan dengan ribuan warga Afghanistan berusaha melarikan diri dari negara itu. Dengan pasukan asing sekarang meninggalkan negara itu dan Taliban mengumumkan pemerintahan baru, mungkin terdiri dari banyak kelompok etnis di negara itu, Taliban menetapkan beberapa persyaratan aturan yang mungkin akan dipandu oleh hukum Syariah, kata juru bicara Taliban.

Hak perempuan

Inilah yang dikatakan Taliban dalam pengumuman terbaru mereka Wanita diperbolehkan untuk belajar di universitas tetapi tidak akan ada pelatihan bersama, kata Abdul Baqi Haqqani, penjabat menteri pendidikan tinggi Taliban, pada pertemuan dengan para tetua yang dikenal sebagai Loya Jirga pada hari Minggu. Tidak akan ada pendidikan bersama di sekolah juga. Menurut beberapa laporan, pria tidak akan diizinkan untuk mengajar wanita, yang secara efektif menahan pendidikan tinggi dari wanita.

Awal pekan ini, Taliban mendesak semua petugas kesehatan perempuan untuk kembali bekerja beberapa hari setelah juru bicara Taliban mengatakan perempuan harus tinggal di rumah karena gerilyawan Taliban belum dilatih untuk menghormati perempuan.

Larangan musik: tidak ada suara perempuan di televisi atau radio?

Selama pemerintahan Taliban sebelumnya, musik dilarang karena kelompok tersebut mengklaim bahwa musik dilarang dalam Islam. Kali ini juga, larangan musik akan diberlakukan karena kelompok itu ingin memerintah menurut hukum Syariah, kata Taliban. Taliban dilaporkan melarang suara perempuan di saluran televisi dan radio hanya di Kandahar.

READ  Video tersebut memperlihatkan momen ketika jembatan Jerman dihancurkan dengan 150 kg bahan peledak

Apa yang terjadi pada penyanyi, pembuat film?

Taliban telah menyatakan bahwa penyanyi dan pembuat film harus berganti pekerjaan jika mereka dinilai melanggar hukum Syariah.

(Dengan entri agensi)

Menutup

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *