Covid-19: India mengizinkan masuk bebas karantina untuk pelancong dari 99 negara

NEW DELHI: India mengizinkan entri yang sepenuhnya divaksinasi (dengan vaksinasi yang disetujui) pada hari Senin dari 99 negara – termasuk AS, Inggris, Uni Emirat Arab, Qatar, Prancis, dan Jerman – untuk bepergian bebas karantina di negara tersebut.
Keputusan itu muncul karena negara itu mengizinkan turis asing untuk non-charter. India menangguhkan visa turis Maret lalu dan melanjutkannya mulai 15 Oktober dengan mengizinkannya disewa.
Selain laporan negatif Covid dalam waktu 72 jam setelah berangkat ke India, pelancong dari 99 negara ini (disebut Kategori A) juga harus memiliki sertifikat yang divaksinasi lengkap di Suvidha Udara Pintu gerbang.
“Ada negara-negara yang memiliki perjanjian saling pengakuan dengan India vaksinasi Sertifikat vaksin yang diakui secara nasional atau yang diakui WHO. Demikian pula, ada negara-negara yang saat ini tidak memiliki perjanjian seperti itu dengan India tetapi mengecualikan warga negara India yang divaksinasi sepenuhnya dengan vaksin yang diakui secara nasional atau yang diakui WHO. Atas dasar timbal balik, pelancong dari semua negara ini yang mengizinkan orang India masuk bebas karantina akan diberikan fasilitas tertentu pada saat kedatangan (negara kategori A), ”baca pedoman Kementerian Kesehatan Persatuan tertanggal 11 November.
Untuk divaksinasi penuh dari negara-negara Kategori A, dikatakan: “Jika seorang pelancong berasal dari negara yang dengannya India memiliki kesepakatan bersama tentang penerimaan bersama vaksin Covid-19 yang disetujui WHO (Kategori A): tinggalkan bandara dan pantau kesehatan mereka sendiri 14 hari setelah kedatangan.”

Beberapa negara saat ini dianggap “berisiko” (dari perspektif Covid) oleh India, termasuk negara-negara di Eropa, termasuk Inggris, Afrika Selatan, Brasil, Bangladesh, Botswana, Cina, Mauritius, Selandia Baru, Zimbabwe dan Singapura.

“Wisatawan dari negara-negara kecuali negara-negara yang terancam punah diizinkan meninggalkan bandara dan harus memantau kesehatan mereka sendiri 14 hari setelah kedatangan. Ini berlaku untuk pelancong dari semua negara, termasuk negara yang juga ada kesepakatan bersama untuk saling menerima vaksin Covid-19 yang disetujui WHO,” sambungnya.
Wisatawan yang divaksinasi lengkap dari negara-negara yang dianggap berisiko tetapi diklasifikasikan sebagai Kategori A oleh Departemen Kesehatan, seperti Inggris, Singapura, dan Zimbabwe, diizinkan meninggalkan bandara dan diwajibkan untuk memantau sendiri kesehatan mereka 14 hari setelah kedatangan.
“Perjalanan global pandemi Covid-19 terus menurun dengan fluktuasi regional tertentu. Kebutuhan untuk memantau sifat virus yang selalu berubah dan pengembangan varian yang menjadi perhatian (VOC) SARS-CoV-2 harus tetap menjadi fokus. Pedoman yang ada (diterbitkan pada 17 Februari 2021 dengan amandemen berikut) untuk masuknya internasional ke India dirumuskan berdasarkan risiko. Mengingat meningkatnya cakupan vaksinasi di seluruh dunia dan perubahan sifat pandemi, pedoman yang ada untuk kedatangan internasional di India telah ditinjau, “kata Kementerian Kesehatan, membenarkan pelonggaran standar kedatangan internasional.

READ  Peninggalan kerangka memecahkan kasus pemain ski Jerman berusia empat dekade di Amerika Serikat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *