China telah mempersingkat pembicaraan utang Sri Lanka karena kekhawatiran penundaan

China telah mempersingkat pembicaraan utang Sri Lanka karena kekhawatiran penundaan

Srilanka dan kreditor utama secara resmi memulai pembicaraan untuk merestrukturisasi utang negara tanpa China — pemberi pinjaman bilateral terbesarnya — sebagai tanda meningkatnya rasa frustrasi Pendekatan Beijing untuk masalah utang di negara-negara berkembang.
Kepala keuangan dari India, Jepang dan Paris Club of Sovereign Creditors mengadakan pengarahan bersama dengan Dana Moneter Internasional di Washington pada Kamis malam untuk memulai restrukturisasi.

Acara tersebut bertujuan untuk memberikan dorongan baru untuk pembicaraan utang Sri Lanka, yang telah mengalami kebuntuan antara China dan pemberi pinjaman lainnya tentang cara terbaik untuk menyelesaikan masalah utang negara pulau itu, kata orang-orang yang mengetahui masalah tersebut. Mereka menolak untuk diidentifikasi karena pembicaraan itu bersifat pribadi.
“Sri Lanka masih berada dalam krisis utang yang dalam dan penyelesaian utang yang cepat diperlukan agar Sri Lanka keluar dari krisis secepat mungkin,” kata Deputi Direktur Pelaksana IMF Kenji Okamura. “Kami berharap semua kreditor bilateral resmi dapat berpartisipasi dan negosiasi dapat berjalan dengan cepat.”
Pejabat lain dalam pengarahan itu juga mendesak semua kreditor untuk berpartisipasi, tanpa menyebut nama China. Okamura menambahkan bahwa mereka bertujuan untuk menyelesaikan restrukturisasi utang melalui tinjauan pertama program IMF. Tinjauan, berdasarkan norma dana, diharapkan sekitar bulan September.
Pembicaraan dimulai sehari setelah China setuju untuk mengurangi beberapa tuntutannya selama meja bundar yang diadakan oleh Dana Moneter Internasional. Bank Dunia mengembangkan pedoman yang lebih umum untuk ketentuan keringanan utang bagi negara-negara berpenghasilan rendah. Pembicaraan ini diperkirakan akan berlanjut dalam beberapa bulan mendatang, dengan isu-isu penting yang masih belum terselesaikan.
Melayang di atas pembicaraan yang lebih luas ini adalah kekhawatiran tentang peran China dalam negosiasi dengan negara-negara seperti Sri Lanka dan Zambia, yang menghadapi tekanan ekonomi yang meningkat karena lambatnya kemajuan dalam menyelesaikan masalah utang mereka.
partisipasi Cina
Baik Sri Lanka maupun para kreditornya telah mengatakan bahwa mereka akan menyambut baik keterlibatan China dalam pembicaraan restrukturisasi. Tetapi orang-orang yang mengetahui pembicaraan itu mengatakan mereka juga ingin tidak membiarkan Beijing menunda negosiasi lebih lama lagi.
Sebuah sumber mengatakan Sri Lanka telah berjanji untuk tidak menegosiasikan kesepakatan utang terpisah dengan China, yang membuat khawatir kreditor lainnya. Langkah Kamis juga dimaksudkan untuk memastikan bahwa Beijing tidak memiliki peran kepemimpinan dalam pembicaraan komite kreditor senior, kata mereka.
Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki mengatakan Kamis bahwa China telah diundang ke pembicaraan tersebut tetapi tidak menanggapi kehadirannya. Menteri keuangan junior Sri Lanka juga mengatakan bahwa semua kreditur telah diundang untuk bergabung dalam inisiatif baru tersebut. Kedutaan China di Washington tidak segera menanggapi permintaan komentar.
Suzuki mengatakan kerangka pembicaraan di Sri Lanka dinegosiasikan oleh Jepang, India dan Prancis sebagai perwakilan tradisional Klub Paris dari negara-negara kreditur kaya. Dia berharap pembicaraan di Sri Lanka akan menjadi model untuk negosiasi dengan negara lain.
“Kami sangat ingin China berpartisipasi dalam pembicaraan,” kata Suzuki kepada wartawan. “China adalah kreditor besar. Diskusi harus setara dengan keputusan yang dibuat setelah negosiasi menggunakan data utang yang transparan.”
Suzuki mengatakan sehari sebelumnya tidak adil bagi satu negara untuk terlibat dalam pembicaraan bilateral dan mendapatkan keuntungan dari yang lain.
Kedutaan Besar China di Kolombo mengatakan dalam tweet terpisah bahwa pejabat China pada pertemuan di Washington mengatakan mereka masih berkomitmen untuk membantu Sri Lanka menyelesaikan masalah utangnya, meskipun mereka tidak mengatakan negara itu akan bergabung dengan dorongan baru.
dukungan yang diinginkan
Gubernur Bank Cadangan Sri Lanka, Nandalal Weerasinghe, menyerukan penyelesaian awal pembicaraan restrukturisasi.
“Merupakan kepentingan terbaik China dan Sri Lanka untuk segera menyelesaikan proses ini dan kami dapat membayar kembali kewajiban kami yang tidak berjalan,” kata Weerasinghe dalam sebuah wawancara. “Kita harus memastikan kita melakukannya secepat mungkin.”
Anggota Paris Club, termasuk Jepang, menyumbang US$4,8 miliar, atau lebih dari 10% utang luar negeri Sri Lanka, menurut data IMF. Itu sedikit lebih banyak dari China, yang mencapai $4,5 miliar, sementara India berutang $1,8 miliar.
“Mengingat hubungan antara Jepang, India, Klub Paris, dan China — dan bahwa tidak ada dari mereka yang memiliki kekuatan sebanyak itu dalam permainan — kemungkinan China akan bergabung dengan grup yang mereka pimpin berada di antara tipis dan nol,” kata David. Loevinger, Analis Berdaulat di TCW Group Inc. dan mantan Koordinator Senior Departemen Keuangan AS untuk Urusan China. Beijing “tidak mungkin menerima dikte dari kreditor yang lebih kecil,” katanya, menambahkan bahwa “kemungkinan akan menemukan caranya sendiri dalam berurusan dengan Sri Lanka.”
IMF pada 20 Maret menyetujui bailout $3 miliar selama empat tahun untuk Sri Lanka dan mendesak resolusi cepat untuk pembicaraan restrukturisasi utang.
Munculnya krisis utang dan kerja sama antara kreditur merupakan isu utama pada pertemuan IMF-Bank Dunia minggu ini di Washington. Sebagian besar fokusnya adalah pada peran China, yang telah muncul sebagai kreditur berdaulat terbesar di dunia dalam beberapa tahun terakhir.
Kasus cobaan
Upaya bailout Sri Lanka merupakan ujian atas kesediaan China untuk bekerja sama dengan kreditur lain untuk membatalkan utang.
Pada bulan Februari, kreditur Paris Club, serta Hongaria dan Arab Saudi, meminta China untuk bergabung dalam upaya internasional untuk membatalkan utang Sri Lanka. Seruan untuk dukungan keuangan dari ekonomi terbesar kedua di dunia datang di tengah kekhawatiran bahwa posisi sepihak China dapat menunda dan bahkan mempersulit penyelamatan Sri Lanka, seperti yang terjadi di Zambia.
Keretakan antara Beijing dan Klub Paris dan lembaga multilateral telah menunda upaya untuk meringankan beban utang negara-negara berkembang yang berjuang untuk pulih dari pandemi dan membayar kembali pinjaman, bahkan ketika dolar AS yang lebih kuat dan suku bunga yang lebih tinggi meningkatkan biaya pembayaran utang. China mengatakan ingin pemberi pinjaman multilateral untuk memberikan keringanan utang juga.
Sri Lanka mengambil langkah besar bulan lalu untuk meminta kerja sama pemegang obligasi eksternalnya dalam restrukturisasi utang senilai $84 miliar dengan menyetujui untuk memasukkan obligasi mata uang lokal dalam program tersebut.
Pelaksanaan, yang akan mencakup tagihan Treasury bertanggal lebih pendek yang dipegang oleh bank sentral negara dan beberapa tagihan Treasury bertanggal lebih panjang secara sukarela, dimaksudkan untuk meringankan beban kreditur komersial asing.

READ  Meja sepanjang 20 kaki antara Vladimir Putin dan Kanselir Jerman merusak internet. Lihat meme dan lelucon

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *