China Menyita Peta Buatan Lokal yang Menampilkan Aksai Chin, Arunachal, India | Berita Dunia

Bea Cukai China baru-baru ini menyita kiriman besar peta dunia buatan lokal yang menunjukkan Aksai Chin dan Arunachal Pradesh sebagai bagian dari India.

China mengklaim negara bagian Arunachal Pradesh di India timur laut sebagai bagian dari Tibet selatan dan menempati wilayah Aksai Chin yang diklaim oleh India, terutama sebagai bagian dari Kabupaten Hotan barat daya di Wilayah Otonomi Uighur Xinjiang (XUAR).

Kiriman senilai sekitar US$600 itu disita saat pemeriksaan oleh departemen bea cukai di Bandara Internasional Pudong Shanghai.

Setidaknya 300 paket yang seharusnya diekspor sebagai “selimut” ditarik dari saluran ekspres selama pemeriksaan untuk pemeriksaan lebih dekat, menurut situs web ThePaper.com.

Ternyata peta di “selimut” menunjukkan Arunachal dan Aksai Chin sebagai wilayah India, seperti yang ditunjukkan peta India.

Barang-barang itu segera disita karena melanggar peraturan hukum yang mengatur gambar peta Tiongkok, kata laporan itu.

Peraturan tersebut diatur dalam Dewan Negara China atau dalam “Peraturan tentang Pengelolaan Gambar dan Publikasi Peta” Kabinet.

Peraturan tersebut menyatakan bahwa peta Tiongkok tidak boleh menampilkan konten apa pun yang membahayakan persatuan nasional, kedaulatan, dan integritas teritorial.

Artikel pendek itu tidak menyebutkan identitas pembuat atau ke mana kartu-kartu itu akan diekspor. Pasokan bahan kain kemungkinan besar akan dimusnahkan dan perusahaan manufaktur kemungkinan akan didenda dan ditegur.

Mengomentari laporan tersebut, pengguna internet China yang marah meminta perusahaan untuk segera tutup dan mendesak pihak berwenang untuk menghukum pemiliknya.

Pada Maret 2019, hampir 30.000 peta dunia yang menunjukkan Arunachal Pradesh sebagai bagian dari India dan Taiwan sebagai negara terpisah dihancurkan oleh bea cukai di kota Qingdao di Provinsi Shandong timur.

READ  "Berada di Kabul tepat di bawah hidungnya": Juru bicara Taliban mengungkapkan bagaimana dia menipu pasukan Afghanistan AS | Berita Dunia

“Total 803 kotak dari 28.908 kartu palsu disita dan dimusnahkan, jumlah terbesar yang dibuang dalam beberapa tahun terakhir,” kata Kementerian Sumber Daya Alam provinsi itu; kartu-kartu itu dibawa ke lokasi rahasia dan diparut.

China sangat sensitif terhadap penggambaran Arunachal Pradesh sebagai bagian dari wilayah India dan bahkan menolak untuk mengizinkan para pemimpin India mengunjungi negara bagian tersebut.

Pekan lalu, China mengkritik NBC Universal karena menunjukkan “peta tidak lengkap” negara itu dalam siaran upacara pembukaan Olimpiade Tokyo setelah peta yang ditampilkan selama kedatangan atlet China tidak mencantumkan Taiwan atau Laut China Selatan.

Iklan itu “melanggar martabat dan emosi orang-orang China,” kata konsulat China di New York dalam sebuah posting media sosial di akun media sosial resmi Weibo-nya.

“Referensi Peta untuk Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri dan Laut China Selatan yang kontroversial telah memicu kontroversi dalam beberapa tahun terakhir, menurut sebuah laporan baru-baru ini.

Sensitivitas China terhadap klaim teritorial tidak berhenti di peta.

Pada tahun 2018, maskapai penerbangan berbendera India Air India mengubah nama dari Taiwan menjadi Chinese Taipei di situs webnya setelah China menyuarakan keprihatinan tentang Taiwan yang digambarkan sebagai wilayah terpisah oleh berbagai maskapai di seluruh dunia.

Air India termasuk di antara 40 maskapai internasional yang melakukannya.

Perusahaan pakaian AS GAP juga harus meminta maaf tahun lalu karena menjual T-shirt dengan peta China di mana baik Taiwan maupun Laut China Selatan tidak dapat dilihat.

Jaringan hotel internasional Marriott untuk sementara memblokir situs web China-nya karena mencantumkan wilayah otonomi Tibet, Taiwan, Hong Kong, dan Makau sebagai negara terpisah dalam kuesioner pelanggan pada 2018.

READ  Camilan lezat (beruang): Beruang menggigit pantat wanita di toilet luar di Alaska

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *