China mengklaim telah mengembangkan lebih lanjut sistem demokrasi di Hong Kong

China telah “membawa demokrasi kembali ke jalurnya” di Hong Kong, kata Dewan Negara yang pro-Beijing.

Hongkong:

Prospek demokrasi di Hong Kong “baik,” kata China dalam buku putih hari ini, sehari setelah kandidat pro-Beijing memenangkan pemilihan parlemen di kota itu dengan jumlah pemilih yang memecahkan rekor setelah China menindak kebebasan Hong Kong.

China telah “memulihkan ketertiban” di Hong Kong dan “mengembalikan demokrasi ke jalurnya,” kata Dewan Negara dalam buku putih tentang perkembangan di bekas jajahan Inggris itu.

Pusat keuangan Asia diguncang oleh anti-Beijing dan protes demokrasi selama beberapa tahun sebelum Beijing mengesahkan undang-undang keamanan nasional yang komprehensif pada tahun 2020.

Buku Putih mengaitkan kerusuhan itu dengan “kekuatan anti-Cina” dan “musuh asing” yang mendukung mereka, menambahkan bahwa mereka “telah memajukan sistem demokrasi Hong Kong” dengan mengubah metode pemungutan suara untuk majelis legislatifnya.

Kandidat untuk pemilihan hari Minggu disaring untuk “patriotisme” dan kandidat pro-demokrasi sebagian besar tidak hadir karena mereka menolak untuk mencalonkan diri atau dipenjara atau dipaksa ke pengasingan.

Kandidat pro-Beijing menang.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

READ  Kebakaran besar di Flanders setelah latihan militer

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *