Cepat dapatkan batubara Australia dan Indonesia untuk pembangkit listrik | Berita Chandigarh

Chandigarh: Dalam sebuah langkah yang bertujuan untuk meningkatkan efisiensi bahan bakar, Haryana Power Generation Limited (HPGCL) telah meningkatkan penggunaan batubara impor untuk unit pembangkitnya di seluruh negara bagian.
Alarm sekarang telah memutuskan untuk mencampur 10% batubara impor ke dalam batubara yang dibeli secara lokal dan pembelian listrik akan dimulai di Haryana dalam kondisi baru
Tercatat, Haryana membutuhkan sekitar 90.000 metrik ton batu bara untuk pembangkit listriknya dan sebelumnya pembangkit tersebut digunakan untuk mendapatkan 4% batu bara impor, yakni 3,02 ribu metrik ton, untuk pembangkit listrik. Menurut pejabat, batu bara akan didatangkan dari Indonesia dan Australia. Aplikasi akan diberikan kepada lembaga yang terlibat dalam pasokan batubara mengikuti sistem penawaran.
ACS (Power) PK Das mengatakan keputusan saat ini merupakan hasil konsultasi dengan Menteri Tenaga, Pemerintah India. “ Karena boiler kami tidak kompatibel dengan arang impor, kami tidak menggunakannya secara langsung. Arang ini memiliki nilai kalor yang tinggi kemudian kita campur dengan arang sebelum dikirim untuk digunakan sebagai bahan bakar. ‘Ini juga mengurangi polusi,’ kata Dass.
Sementara itu, petugas HPGCL juga memulai proses pembelian bal jerami padi untuk dicampur dengan arang.
Khususnya, penggunaan bal juga merupakan bagian dari instruksi pemerintah untuk mengurangi pembakaran chip oleh petani di seluruh negara bagian.
Haryana memiliki tiga pembangkit listrik masing-masing 220 MW di Panipat, dua unit masing-masing 330 MW di Yamunanagar, dua unit masing-masing 660 MW di Khaidar Hisar dan dua unit masing-masing 600 unit di Jaghar yang menggunakan batu bara.
Saat ini, negara memiliki cadangan batu bara 13 hari yang telah dipelajari sebagai cadangan batu bara tertinggi dari gangguan apa pun di seluruh negeri. Disarankan juga untuk menggunakan arang impor untuk mengurangi tingkat polusi udara dan pembentukan abu dari tanaman.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *