Cavani bergabung dengan klub elit Man United, tetapi Setan Merah merosot ke rekor terburuk dalam hasil imbang Fulham

Dalam mencetak gol ke-10 musim ini, pemain Uruguay itu mencetak lebih sedikit dari biasanya di antara para veteran Setan Merah selama bertahun-tahun.

Edinson Cavani bergabung dengan klub langka dalam warna Manchester United setelah mencetak gol untuk lawan musim ini melawan Fulham di Liga Premier pada Selasa malam – tetapi itu tidak menghentikan Setan Merah untuk bermain imbang melawan tim tamu mereka yang tak terkalahkan.

Uruguay Internasional, Siapa yang menandatangani kontrak selama setahun dengan klub minggu lalu , Mencetak tendangan jarak jauh 40 yard untuk membuka skor melawan Cooters di Old Trafford, untuk mencetak gol pertamanya di kandang di depan penonton musim ini.

Tapi upaya luar biasa striker veteran itu akhirnya sia-sia setelah Joe Bryan menyamakan kedudukan di babak kedua, memastikan bahwa tim Ole Gunnar Solskjaer telah menetapkan dua rekor era Liga Premier yang tidak diinginkan di panggung impian.

Apa yang dicapai Cavani?

Dengan mencapai gol ke-10 di liga, pemain berusia 34 tahun itu menjadi pemain Manchester United ketiga yang mencapai tujuan itu dalam satu musim di usia 33 tahun atau lebih di awal musim.

Dia mengikuti jejak mantan pelatih Ole Gunnar Solskjaer, Teddy Sheringham, yang mencetak gol yang sama pada 2000-01, dan Zlatan Ibrahimovic yang selalu hijau, yang mencetak gol yang sama pada 2016-2017.

Cavani masih harus menempuh jalan panjang untuk mengejar salah satu dari mereka. Mantan pemain Tottenham itu mencetak 15 gol di Liga Premier musim itu, saat United mengangkat gelar, sementara Ibrahimovi mencetak 17 gol saat ia membantu membawa klub itu meraih sukses di Piala Eropa dan Liga Eropa.

READ  Kembali protes anti-Prancis di Bangladesh dan Indonesia

Selain itu, Cavani kini telah menyamai jumlah gol yang dicetak oleh rekan senegaranya Diego Forlan selama bertugas di Old Trafford, dalam 37 pertandingan lebih sedikit dibandingkan dengan peraih Ballon d’Or sebelumnya.

Apa yang dilakukan Man United?

Namun, upaya Brian membuat United kehilangan 10 poin dari tempat kemenangan di Old Trafford musim ini, total tertinggi mereka di kandang sendiri dalam satu musim Liga Premier.

Itu menegaskan kerapuhan berkelanjutan dari opsi pertahanan Solshire, terutama dengan Harry Maguire yang tersisa di sela-sela dan berisiko absen di final Liga Europa melawan Villarreal.

Selain itu, United kini telah kebobolan 28 gol di kandang sendiri di Liga Premier musim ini, setelah kebobolan lebih banyak di Old Trafford dalam satu musim di 1962-1963, ketika mereka melihat 38 gol dicetak melawan mereka.

Bacaan lebih lanjut

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *