Burj Khalifa Dubai menghilang dalam lapisan debu di tengah badai pasir

Polisi Abu Dhabi mendesak pengemudi untuk berhati-hati karena jarak pandang yang buruk dalam angin kencang

Dubai:

Gedung tertinggi di dunia menghilang di balik lapisan debu abu-abu hari ini saat badai pasir menyapu Timur Tengah menghantam Uni Emirat Arab, memicu peringatan cuaca dan lalu lintas.

Menjulang di atas Dubai dan biasanya terlihat di seberang pusat keuangan yang ramai, Burj Khalifa setinggi 828 meter (2.716 kaki, 6 inci) mundur di balik tirai puing-puing udara yang menyelimuti sebagian besar negara.

Uni Emirat Arab hanyalah negara terbaru di jalur badai pasir yang melanda Irak, Kuwait, Arab Saudi, Iran dan lainnya dalam beberapa hari terakhir, menutup bandara dan sekolah dan mengirim ribuan orang dirawat di rumah sakit karena masalah pernapasan.

Indeks kualitas udara (AQI) ibu kota Abu Dhabi naik ke zona “berbahaya” dalam semalam, menurut waqi.info dan aplikasi polusi Plume.

Badai pasir di Timur Tengah menjadi lebih sering dan intens, sebuah tren yang terkait dengan penggembalaan berlebihan dan penggundulan hutan, eksploitasi berlebihan air sungai dan lebih banyak bendungan pembangkit listrik tenaga air.

Para ahli mengatakan fenomena itu bisa menjadi lebih buruk karena perubahan iklim mendistorsi pola cuaca regional dan mendorong penggurunan.

Otoritas Emirat mengeluarkan peringatan nasional yang mendesak penduduk untuk tetap waspada.

“Polisi Abu Dhabi mendesak pengemudi untuk berhati-hati karena jarak pandang yang buruk dalam angin kencang dan debu,” cuit polisi ketika warga memposting foto dan video ke media sosial.

“Tolong jangan terganggu dengan mengambil video atau menggunakan ponsel Anda,” tambahnya.

– ‘Cuaca Berbahaya’ –

Sebuah grafik dari Pusat Meteorologi Nasional menunjukkan sebagian besar negara diliputi oleh badai, dengan peringatan: “Berhati-hatilah: diperkirakan akan terjadi cuaca yang berbahaya.”

READ  Bilateral dengan Biden, Quad Summit: PM Modi rancang agenda kunjungan ke Jepang | Berita Terbaru India

Angin dengan kecepatan hingga 40 kilometer per jam meniupkan debu, kata sumber, mengurangi jarak pandang hingga kurang dari 2.000 meter (2.200 yard) di beberapa daerah.

Namun, juru bicara Bandara Dubai mengatakan tidak ada dampak pada lalu lintas udara. Kondisi cuaca diperkirakan akan tetap sama untuk beberapa hari ke depan.

Di negara tetangga Arab Saudi, yang terpukul keras pada hari Selasa, kondisi mereda di ibu kota Riyadh pada hari Rabu tetapi terus membatasi jarak pandang di pusat kota.

Departemen darurat di rumah sakit di Riyadh telah menerima sekitar 1.285 orang dengan masalah pernapasan selama 24 jam setelah badai pasir, saluran milik pemerintah Al-Ekhbariya melaporkan Selasa malam.

Pusat Cuaca Nasional Saudi melaporkan bahwa debu juga mempengaruhi jarak pandang ke barat dan selatan, khususnya di provinsi Assir, Najran, Hael dan Medina. Medina adalah rumah bagi kota Medina, kota tersuci kedua dalam Islam.

Pusat memperkirakan badai pasir lain akan melanda kerajaan pada hari Minggu.

(Kecuali untuk headline, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan oleh feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *