BukuWarung, FinTech UMKM Indonesia, Raih $60 Juta di Seri A Dipimpin oleh Valar dan Goodwater

BukuWarung, FinTech UMKM Indonesia, Raih $60 Juta di Seri A Dipimpin oleh Valar dan Goodwater

Kredit gambar: Boko Warung

Boko Warung, fintech yang berfokus pada Usaha Kecil dan Menengah (UMKM) Indonesia, hari ini mengumumkan telah mengumpulkan $60 juta Seri A. Startup yang berbasis di Jakarta mengklaim ini adalah putaran Seri A terbesar yang pernah digalang oleh sebuah perusahaan. untuk UMKM. BukuWarung tidak mengungkapkan harganya, tetapi sumber mengatakan kepada TechCrunch bahwa harganya diperkirakan antara $225 juta dan $250 juta.

Peserta lain termasuk pendukung kembali dan investor malaikat seperti Aldi Hariopatomo, mantan CEO gateway pembayaran GoPay, co-founder Klarna Victor Jacobson dan mitra dari SoftBank dan Trihill Capital.

Didirikan pada 2019, BukuWarung menargetkan lebih dari 60 juta usaha kecil dan menengah di Indonesia, menurut data Dari Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah. Ini bekerja constribte Ini menyumbang sekitar 61% dari PDB negara dan mempekerjakan 97% dari tenaga kerjanya.

Layanan BukuWarung, termasuk pembayaran digital, manajemen inventaris, transaksi grup, dan platform e-commerce mirip Shopify yang disebut Tokoko, dirancang untuk mendigitalkan pedagang yang sebelumnya melakukan sebagian besar bisnis mereka secara offline (banyak pelanggannya mulai menerima pesanan secara online selama pandemi COVID-19). 19 pandemi). Ini membangun apa yang digambarkannya sebagai “sistem operasi” untuk UMKM dan saat ini mengklaim lebih dari 6,5 juta pedagang terdaftar di 750 kota di Indonesia, sebagian besar di wilayah Tier 2 dan Tier 3. Dikatakan telah memproses sekitar $1,4 miliar dalam pembayaran tahunan sampai saat ini dan sedang dalam perjalanan. Untuk memproses pembayaran tahunan lebih dari $10 miliar pada tahun 2022.

Putaran BukuWarung baru memiliki total pendanaan sebesar $80 juta. Perusahaan mengatakan pertumbuhan pengguna dan volume pembayaran telah menjadi modal yang efisien, dan lebih dari 90% dari uang yang telah terkumpul tidak terpakai. Ia berencana untuk menambahkan lebih banyak layanan keuangan yang berfokus pada usaha mikro, kecil dan menengah, termasuk pinjaman, tabungan, dan asuransi ke dalam platformnya.

READ  Surat Permohonan Maaf Han So Hee untuk Hyeri dan Ryu Jun Yeol - Manadopedia

Pengumuman pendanaan baru BukuWarung datang empat bulan setelah pengumuman sebelumnya, dan kurang dari sebulan setelah pesaing BukuKas mengungkapkan telah mengumpulkan $50 juta Seri B. Keduanya dimulai sebagai aplikasi pembukuan digital untuk UMKM sebelum berekspansi ke layanan keuangan dan alat e-commerce.

Ketika ditanya bagaimana BukuWarung berencana untuk terus membedakan dirinya dari BukuKas, co-founder dan CEO Abhinay Peddisetty mengatakan kepada TechCrunch, “Kami tidak melihat ruang sebagai pemenang mengambil semua, fokus kami adalah membangun produk terbaik untuk UMKM sebagaimana dibuktikan melalui implementasi .” pada pembayaran dan akun kami, sebagaimana dibuktikan dengan ledakan pertumbuhan pembayaran TPV karena kami 10 kali lebih besar dari pemain terdekat di ruang ini.”

Dia menambahkan, “Kami telah memiliki pengalaman pinjaman yang sukses dengan mitra fintech dan bank dan sedang dalam perjalanan untuk memonetisasi pedagang kami didukung oleh pembayaran mendalam, akuntansi, dan data lain yang kami kumpulkan.”

Pendanaan baru BukuWarung akan digunakan untuk menggandakan tenaga kerja yang ada dari 150 orang, berlokasi di Indonesia, Singapura dan India, menjadi 300 orang dan untuk mengembangkan produk akuntansi, pembayaran digital dan perdagangan BukuWarung, termasuk infrastruktur pembayaran yang akan mencakup pembayaran QR dan layanan lainnya.



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *