Brett Lee, Sean Tate atau Shib yang saya pilih? Michael Clark menyebut pemain lempar tercepat yang pernah dihadapinya

Michael Clark selalu didedikasikan untuk kebesaran. Pemukul asal Australia melakukan debutnya melawan India dan segera menunjukkan kekuatannya saat dia mencetak seratus gol dalam debutnya. Ia menjadi kapten Australia pada akhir 2000-an, dan memimpin negaranya memenangkan gelar Piala Dunia 2015 sebelum pensiun.

Selama karir bermainnya, ada perdebatan sengit tentang siapa pemain tercepat di dunia. Pemain seperti Brett Lee, Shawn Tate, dan Shaib Akhtar secara teratur menangani kecepatan lebih dari 150 kilometer per jam dan dikatakan sebagai yang tercepat. Tapi siapa yang tercepat dari ketiganya?

Clark mengatakan bahwa Akhtar adalah pemain lempar tercepat yang pernah dia hadapi dalam karirnya. Dia mempertahankan meskipun banyak pemain bowling Australia yang cepat, tetapi yang saya pilih adalah yang tercepat di antara semuanya.

“Shoaib Akhtar adalah yang tercepat yang pernah saya temui. Dia dapat menekuk 160. Jenis pemanah yang berbeda dapat menekuk dengan cepat tiga kali. Flintoff cepat untuk peningkatan 12. Lee cepat. Shoaib lebih cepat. Sean Tate, Mitchell Johnson, Brett Lee dan Jason Gillespie cepat. “” Shoaib Akhtar adalah yang tercepat, “kata Clark dalam podcast tanpa sensor.

Baca juga | “Istri saya kabur dari tanah, penonton hampir masuk ke ruang ganti”: Murali Kartik mengenang “Mankad” di pertandingan county 2012

Clark menyebut pemain legendaris India Sachin Tendulkar sebagai pemukul terbaik yang pernah dia lihat.

Clarke juga ingat bagaimana Warren menangani semua stres di luar lapangan. Clark memuji ketabahan mental Warren sebagai kekuatan terbesarnya.

“Dia selalu membiarkan sesuatu terjadi di luar lapangan, di luar lapangan. Secara umum, Warney merokok saat dia berjalan di tanah. Dia akan mencoba menyembunyikannya di suatu tempat. Dan ketika dia selesai dengan asapnya dan memadamkannya, dia tahu sudah waktunya untuk bermain. “Kata Clark di podcast berubah Terkendali: Dia melewati batas itu dan apa pun yang keluar dari lapangan, dia akan meninggalkannya di sana, pergi dan melakukan tugasnya di lapangan dan ketika dia kembali, dia tahu dia masih di sana.

READ  Indonesia akan meluncurkan tawaran baru untuk menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas 2036

“Saya pikir itu adalah kekuatan terbesarnya, dan betapa kuat pikirannya untuk tetap dapat tampil ketika dia berada di bawah tekanan media yang besar di luar lapangan dengan hidupnya. Dia memiliki seluruh karirnya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *