Bos PUBG Mobile mengatakan “utak at talino” sangat penting untuk finis di podium

Bos PUBG Mobile mengatakan “utak at talino” sangat penting untuk finis di podium



























Beranda > Olahraga











Lihat: Sibol PUBG Mobile sedang mempersiapkan pertandingan mereka yang akan berlangsung mulai Kamis. Kennedy Kakbay, Berita ABS-CBN


Phnom Penh, Kamboja — Untuk ketiga kalinya berturut-turut, Pesta Olahraga Asia Tenggara menjadi tuan rumah gelar esports, kali ini dengan sembilan medali untuk memperebutkan enam video game: PlayerUnknown’s Battlegrounds (PUBG) Mobile, Mobile Legends: Bang Bang, League of Legends: Wild Rift Crossfire, Attack Online 2, dan Valorant.


Filipina menjadi negara pertama yang menjadi tuan rumah esports pada 2019.


Sibol, tim esports nasional negara tersebut, telah mengirimkan 47 atlet esports untuk mewakili negaranya dalam ajang esports – delapan di antaranya memperebutkan gelar PUBG Mobile.


Sama seperti di SEA Games ke-31, PUBG Mobile memiliki dua perebutan medali tahun ini: turnamen individu dan tim.


Sebelumnya pemenang kompetisi tersebut adalah Vietnam dan Indonesia, dengan perolehan emas dan perak. Tim dari Thailand dan Malaysia juga membawa pulang medali perunggu.


Sekarang, perwakilan Filipina PUBG Mobile berharap untuk naik podium di SEA Games ke-32 setelah kampanye yang gagal tahun lalu.


Meski mencetak banyak “winner winner chicken dinners”, tim PUBGM sebelumnya belum mampu mencapai posisi tiga besar.

READ  Latham ditunjuk sebagai kapten Ujian Bangladesh, meninggalkan Ajaz




Untuk meraih target medali, Pelatih Tuason dari Tim Kedua Filipina (PH2) mengungkapkan kepada ABS-CBN News bahwa penyesuaian harus dilakukan pada “cara bermain Pinoy”.


Toasson mengatakan para pemain telah beradaptasi untuk mempelajari lawan dan menerapkan taktik daripada secara agresif berusaha membunuh lawan.




“Nggak kurang dari namin’ yung gigil namin kasi gusto namin malaman’ yung gameplay ng kalaban,” ujarnya.


Dia juga mengakui pentingnya membuat keputusan bijak saat bermain.


Ketika ditanya apa pendapat mereka tentang pasangan Vietnam dan Indonesia yang mengamankan medali emas dan perak di ajang olahraga sebelumnya, Pelatih Tuasun mengatakan mereka memilih untuk melihat diri mereka sendiri dan mempersiapkan diri.


“Sa amin kasi pantay-pantay. Mas pipiliin namin maging malakas bandingkan (d) sa kanila.”


Pertandingan PUBG Mobile akan dimulai Kamis, 11 Mei.



Untuk lebih banyak cerita tentang Pesta Olahraga Asia Tenggara ke-32, klik di sini.









About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *