‘Blah, bla, bla’: penilaian Greta Thunberg tentang perjanjian iklim COP26 | Berita Dunia

Aktivis lingkungan Greta Thunberg telah menolak kesepakatan global yang dibuat pada pembicaraan iklim yang diselenggarakan PBB di Glasgow, Skotlandia, sebagai “bla, bla, bla”.

Pada akhir KTT iklim COP26, ketika negara-negara menyerukan “keluar” dari tenaga batu bara, yang oleh para kritikus disebut “kompromi” dalam upaya mengurangi bahan bakar fosil, Thunberg mengatakan pekerjaan sebenarnya berlanjut di luar aula dan aktivis ini. seperti mereka tidak akan pernah menyerah.

Baca juga | “Bukan rahasia”: Aktivis iklim Greta Thunberg menggambarkan COP26 sebagai “kegagalan”

Thunberg menulis di Twitter: “# COP26 sudah berakhir. Berikut ringkasan singkatnya: Bla, bla, bla. Tetapi pekerjaan yang sebenarnya terus berlanjut di luar aula-aula ini. Dan kami tidak akan pernah menyerah, tidak akan pernah.”

Aktivis pemuda itu juga me-retweet postingan sebelumnya, di mana dia telah menunjukkan bahwa “kompromi” seperti itu pada perlindungan iklim berarti kerugian. “Kecuali kita segera, drastis, pengurangan emisi tahunan yang belum pernah terjadi sebelumnya di sumbernya, maka itu berarti kita gagal dalam krisis iklim ini,” tulisnya, menambahkan “langkah-langkah kecil ke arah yang benar,” membuat beberapa kemajuan, “atau” membuat beberapa kemajuan. ” “Menang perlahan” sama dengan kalah “.

Namun, pembicaraan iklim di Skotlandia dipuji karena menjaga harapan tetap hidup untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius dan mempertahankan peluang realistis untuk menyelamatkan dunia dari bencana perubahan iklim.

Meskipun konferensi dua minggu di Glasgow adalah yang ke-26, itu adalah yang pertama untuk menyerukan pengurangan bahan bakar fosil, yang tidak hanya mendorong sebagian besar ekonomi dunia, tetapi juga penyebab utama pemanasan global yang disebabkan oleh manusia. .

JAM | Putusan Greta Thunberg setelah KTT COP26 di Glasgow untuk memerangi perubahan iklim

READ  Berhentilah menjelek-jelekkan China, ubah pola pikir yang sangat salah arah: Beijing ke AS

Namun, ada drama di menit terakhir ketika India, dengan dukungan China dan beberapa negara berkembang lainnya yang bergantung pada batu bara, keberatan dengan bagian kesepakatan ini dan meminta kata-kata untuk disusun kembali. Klausul itu segera diubah untuk mendorong negara-negara mempercepat upaya mereka untuk “menghapus” batubara daripada “menghapus”.

Inilah yang kemudian dikatakan oleh Menteri Lingkungan dan Iklim Serikat Bhupender Yadav Reuters, dibuat untuk mencerminkan “realitas nasional negara berkembang”. Dia juga menyatakan keprihatinan tentang fakta bahwa batubara sedang “dihapus” selama pembicaraan COP26 sementara tidak ada seruan serupa untuk menghapuskan minyak atau gas alam, meskipun negara-negara maju yang kaya secara historis menjadi penghasil gas rumah kaca terbesar.

Thunberg dan aktivis lainnya sebelumnya mengecam konferensi itu karena jalannya, dengan alasan bahwa para pemimpin dunia telah gagal menyelaraskan kata-kata mereka dengan tindakan nyata. Thunberg mengatakan janji yang dibuat oleh beberapa negara selama COP26 untuk mempercepat pengurangan emisi mereka tidak lebih dari “perayaan bisnis seperti biasa selama dua minggu” dan “bla, bla, bla”.

(Dengan kontribusi dari agensi)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *