Biden menyebut Putin tentang ketegangan di sepanjang perbatasan dengan Ukraina dan menyarankan di atas

Dalam percakapan telepon dengan mitranya dari Rusia, Putin, Presiden AS Biden mengungkapkan keprihatinannya tentang situasi di timur Ukraina dan di Krimea. Rusia sedang membangun pasukan di daerah-daerah ini. Hari ini kepala NATO Stoltenberg mendesak Rusia untuk melakukan itu Tarik pasukan.

Dalam percakapan, Biden mengundang Putin ke pertemuan puncak dalam beberapa bulan mendatang “di negara ketiga” untuk membahas semua masalah yang sedang dimainkan di antara negara-negara tersebut.

Dia lebih lanjut menekankan bahwa AS mendukung kedaulatan Ukraina dan integritas teritorial, kata Gedung Putih. AS akan mengambil tindakan tegas terhadap tindakan Rusia yang bertindak menentangnya, dan campur tangan di bidang pemilihan umum dan serangan siber tidak akan ditoleransi, kata Biden.

Ribuan tentara di sepanjang perbatasan

Penumpukan pasukan Rusia yang tiba-tiba di sepanjang perbatasan dengan Ukraina menimbulkan kekhawatiran tentang konfrontasi baru antara Rusia dan Ukraina. Menurut Kremlin, penambahan pasukan diperlukan untuk keamanan Rusia. Negara itu telah menempatkan ribuan tentara di sana dalam beberapa minggu terakhir. Ukraina mengatakan Rusia ingin meningkatkan konflik di timur negara itu lagi.

Pada tahun 2014 Rusia mencaplok semenanjung Ukraina di Krimea. Langkah ini dikutuk secara internasional. Separatis yang setia kepada Rusia juga memproklamasikan republik Donetsk dan Lugansk di timur Ukraina.

Tidak diketahui bagaimana reaksi Putin atas undangan Biden. Sebelumnya juga disebut Jerman Kanselir Merkel dengan Putin tentang membangun pasukan. Dia juga memintanya untuk menarik pasukan. Putin berbicara tentang provokasi dari Ukraina, yang menyebabkan ketegangan di garis depan.

READ  Pendeta dan biarawati diculik oleh geng bersenjata di Haiti SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *