Bertanggung jawab atas warisan kakek

Gustika Youssef Hatta (1994) adalah cucu dari Muhammad Hatta. Dia belajar Studi Perang di London dan bekerja sebagai Penasihat Pemuda di United Nations Population Fund.

Ghostika, putri Halda Nuria Hatta: “Bagiku kakek lebih dari sekedar pahlawan nasional. Meski aku belum pernah bertemu dengannya, aku masih merasakan semacam hubungan pribadi dengannya. Aku ingin mewujudkan mimpinya, meski aku tahu aku tidak akan pernah seperti dia. Dia akan terus berlanjut. Orang-orang selalu membandingkan saya dengan dia, saya akhirnya menerimanya, karena naif jika saya berpikir bahwa saya dapat membuat nama untuk diri saya sendiri 100%. Kakek saya jelas merupakan inspirasi bagi saya. Saya tahu dia adalah orang yang hebat dan saya hidup dengan nilai-nilainya seperti keadilan dan anti korupsi.

“Saya ingin mewujudkan mimpinya dengan cara saya, melalui prinsip-prinsipnya. Saya tidak harus mengikuti jejaknya secara harfiah. Mimpinya adalah bahwa Indonesia akan menjadi pemimpin dalam urusan internasional. Ini belum terjadi, dan itulah mengapa saya ingin bergabung dengan PBB.”

Saya, ibu, bibi, dan saya merasa wartawan tidak mengenal Hatta, mereka selalu menanyakan pertanyaan yang sama, tetapi mereka tidak pernah berusaha memahami apa yang sebenarnya dia perjuangkan. Saya kira mereka tidak tahu apa yang terjadi pada tahun 1927 di konferensi anti-imperialis, dan bahwa pada tahun 1930-an Belanda mendeportasinya ke kamp penjara Boven de Gaulle dan kemudian ke pulau Banda Nera.

Dekolonisasi belum berakhir

“Saya merasa bertanggung jawab atas warisan kakek saya. Kami hanya keluarga kecil. Hanya ibu saya, dua saudara perempuannya, sepupu saya dan saya. Sekitar 17 Agustus setiap tahun, kami sibuk menghadiri semua pertemuan untuk merayakan kemerdekaan kami.”

“Dekolonisasi belumlah usai, masih banyak orang yang belum adil. Makanya saya semakin tertarik dengan kajian sejarah dan perang. Menurut saya Belanda harus memberikan kompensasi kepada Indonesia. Salah satu langkah untuk mencapainya adalah agar Belanda menyadari bahwa kita merdeka pada tahun 1945, bukan pada tahun itu. 1949. Lalu Anda bisa bicara tentang aspek hukum pampasan perang. Saya tidak mengerti mengapa kita harus membenci pemerintah Belanda, bukan Belanda. Kami pikir ada beberapa hal di belakang kita. Tapi tidak seluruhnya. ”

Baca juga:

Inilah agitator, pahlawan di negaranya

Bagian 1 dari Serial tentang perang kemerdekaan di Indonesia: Putri Muhammad Hatta, Wakil Presiden Pertama Republik Indonesia dan Juara Nasional.

READ  Kasus terberat The Heir namun memiliki akhir yang menyedihkan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *