Belanda untuk memberi kompensasi kepada korban trans dari sterilisasi paksa – Kesehatan

Pemerintah Belanda telah setuju untuk membayar sekitar 2.000 orang trans yang harus menjalani sterilisasi untuk secara hukum mengubah jenis kelamin mereka masing-masing 5.000 euro ($ 5.993) sebagai kompensasi.

Hingga 2014, para trans Belanda yang ingin mengubah jenis kelamin pada akta kelahiran mereka harus disterilkan terlebih dahulu dan mengubah tubuh mereka, melalui hormon dan operasi, agar sesuai dengan jenis kelamin baru mereka.

“Pelanggaran integritas fisik seperti itu tidak lagi bisa dibayangkan sekarang,” kata Sander Dekker, menteri perlindungan hukum Belanda, dalam sebuah pernyataan.

“Penting untuk mengakui penderitaan orang transgender dan untuk menawarkan pengakuan, kompensasi dan permintaan maaf untuk itu.”

Belanda mengikuti jejak Swedia, yang pada 2018 menjadi negara pertama di dunia yang memberikan kompensasi kepada korban undang-undang sterilisasi serupa.

Namun, paket kompensasi Belanda untuk orang trans yang mengubah jenis kelamin terdaftar mereka antara 1 Juli 1985 dan 1 Juli 2014 jauh lebih rendah daripada pembayaran Swedia sebesar 225.000 crown ($ 26.411) per orang.

Sejumlah negara Uni Eropa masih mewajibkan sterilisasi untuk mengubah gender secara legal, termasuk Finlandia, Republik Ceko, dan Bulgaria.

Baca juga: Bintang ‘Juno’ Elliot Page keluar sebagai transgender

“Cukup berputar balik,” kata Willemijn van Kempen, perempuan transgender yang merupakan salah satu penggagas kampanye kompensasi, yang diluncurkan pada 2019 oleh sekelompok individu dan kelompok hak trans.

“Permintaan maaf dan pengakuan diberikan setelah semua prosedur paksa pada tubuh kami dan sterilisasi yang mengakibatkan keinginan yang tidak terpenuhi untuk memiliki anak,” katanya dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh firma hukum hak-hak perempuan, Bureau Clara Wichmann.

“Saya senang dengan (keputusan itu), tetapi masih terasa tidak nyata dan saya harus membiarkan ini meresap untuk sementara waktu.”

READ  Kehilangan waktu lain karena perang di New Guinea? Tonton seluruh pertunjukan di sini

Nora Uitterlinden, juru bicara Transgender Netwerk Nederland, menyambut baik permintaan maaf pemerintah.

“Luka yang ditimbulkan pada begitu banyak orang dan komunitas secara keseluruhan sangat dalam dan abadi,” katanya kepada Thomson Reuters Foundation dalam komentar email.

“Baik mereka yang akhirnya menjalani operasi dan sterilisasi untuk mematuhi hukum maupun mereka yang tidak dan akibatnya harus hidup tanpa pengakuan hukum atas identitas mereka.”

Periode premi Anda akan kedaluwarsa dalam 0 hari

tutup x

Berlangganan untuk mendapatkan akses tak terbatas Dapatkan diskon 50% sekarang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *