BCCI memutuskan Nitish Rana bersalah atas pelanggaran Kode Etik IPL dalam pertandingan CSK vs KKR |  jangkrik

BCCI memutuskan Nitish Rana bersalah atas pelanggaran Kode Etik IPL dalam pertandingan CSK vs KKR | jangkrik

Kapten Kolkata Knight Riders (KKR) telah ditegur karena melanggar Kode Etik Liga Utama India (IPL) dalam pertandingan timnya yang baru saja berakhir melawan MS Dhoni Chennai Super Kings (CSK) di Stadion MA Chidambaram pada hari Minggu. Juara dalam dua edisi liga kaya uang, KKR Rana mencetak kemenangan terkenal atas Dhoni and Co. Pada pertandingan ke-61 IPL 2023 di Chepauk.


Kolkata Knight Riders Nitish Rana dan Andre Russell bertarung habis-habisan setelah memenangkan pertandingan kriket IPL 2023 melawan Chennai Super Kings (PTI)



Memimpin dari depan dalam pertandingan kandang terakhir CSK di IPL 2023, Rana dengan cepat menghancurkan setengah abad untuk membantu Kolkata mengamankan kemenangan yang sangat dibutuhkan atas juara empat kali itu. Rana bergabung dengan tim Rinku Singh untuk mengamankan kemenangan enam gawang KKR atas CSK di Chepauk. Usai pertandingan, kapten KKR Rana dihukum oleh IPL karena mempertahankan kecepatan lambat selama pertandingan timnya melawan CSK di Chennai.

Baca Juga: Saksikan: Doni tanda tangani jersey Gavaskar dengan gestur pembobol internet, dan buat lap kehormatan khusus usai laga kandang terbaru CSK

“Karena ini adalah pelanggaran kedua timnya musim ini di bawah Kode Etik IPL untuk pelanggaran over-par minimum, Tuan Rana didenda Rs 24 lakh dan setiap anggota pemain XI, termasuk pemain pengganti yang berpengaruh, didenda Rs. 6 lakh atau 25 persen biaya pertandingan, mana yang lebih kecil.



Sebelumnya, Rana didenda karena melanggar kode etik IPL setelah bintang Mumbai Indians (MI) Hrithik Chokin terlibat dalam duel buruk selama musim berlangsungnya turnamen T20 terkaya di dunia. Rana mengakui pelanggaran Level 1 berdasarkan Pasal 2.21 Kode Etik IPL dan kapten KKR didenda 25 persen dari biaya pertandingannya saat itu.

Berbicara tentang pertandingan, kapten KKR Rana meledakkan setengah abad dengan cepat (57 *) sementara Rinku memainkan ketukan yang memenangkan pertandingan dengan 54 dari 43 bola melawan CSK di Chepauk. “Dia mengatakan dalam pengundian bahwa jika ketiga departemen melakukannya dengan baik, maka peluang kami bagus. Kami harus memberikan penghargaan kepada Chandu sir (pelatih Chandrakant Pandit) untuk ini – saya tidak mendukung pengambilan keputusan yang berat tetapi dia bersikeras,” kata Rana setelah pertandingan. Lapangan bermain runtuh. Tapi itu tidak terjadi dan bola tidak banyak berputar. Setiap tim memiliki keuntungan sebagai tuan rumah kecuali KKR.”



READ  TECH TUESDAY: Pilih sayap belakang wajah Red Bull untuk kembalinya F1 ke Baku

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *