Bacaan panjang: Bagaimana insinyur balapan Olimpiade Tom Stallard membantu melatih Daniel Ricciardo untuk menang di Monza

Daniel Ricciardo dan tim McLaren-nya yang terus berkembang dipandang sebagai pertandingan yang dibuat di surga sebelum dimulainya musim 2021. Tetapi sementara semuanya berjalan dengan baik di Grand Prix Italia, kemenangan Ricciardo di Monza adalah produk dari jam demi jam yang tak terlihat. pekerjaan, Dan beberapa momen yang mengguncang kepercayaan diri di sepanjang jalan. Penulis tim F1 Greg Stewart duduk bersama Tom Stallard, pria yang merancang balapan untuk Ricciardo sepanjang 2021, untuk melacak lintasan kemenangan mengesankan Monza.

Anda dapat membuat kasus yang kuat bahwa putaran 52 Grand Prix Monaco adalah titik terendah di musim pertama Daniel Ricciardo dengan McLaren. Saat pembalap Australia itu turun dari Sainte Devote dan melaju ke atas bukit, dia dengan setia berbelok ke kiri untuk membiarkan rekan setimnya Lando Norris memeluknya, dan Norris mengakui gerakan itu dengan lambaian dari kokpitnya. Norris akan terus finis ketiga. Ricciardo, yang menang gemilang di Monaco tiga tahun lalu untuk Red Bull, finis dengan poin di urutan ke-12.

Saat itu pada bulan Mei – dan hanya empat bulan kemudian, Ricciardo menempatkan McLaren kembali di sirkuit kemenangan untuk pertama kalinya sejak 2012, menutup akhir pekan yang fantastis di Grand Prix Italia dengan kemenangan emosional di Monza, dan membawa pulang Norris di McLaren. -dua.

BACA LEBIH BANYAK: ‘Jauh di lubuk hati, saya tidak pernah kehilangan keyakinan atau keyakinan’, kata Ricciardo setelah mengklaim kemenangan pertama sejak 2018

Daniel Ricciardo: Kembalinya Honey Badger

Bagaimana ini terjadi? Tom Stallard, teknisi balap Ricciardo, adalah orang yang didengar oleh penggemar F1 tentang Ricciardo yang menenangkan dan manis di radio tim tahun ini, tahun di mana kesuksesan lebih sulit daripada yang diperkirakan banyak orang – dan dia secara alami senang ketika Ricciardo menggabungkan semua yang telah dia pelajari untuk mengamankan kemenangan yang pasti.Di Monza, itu adalah kemenangan pertamanya sejak kemenangan Monaco pada 2018.

READ  Sorotan Menembak dari Olimpiade Tokyo 2020: Surabha Choudary menempati posisi ketujuh dalam final pistol udara 10m putra

“Saya sangat bangga” saat kami berbicara di atas ring di Sochi, Stallard mengatakan kepada saya, “karena kami telah bekerja sangat keras tahun ini sejujurnya, dan senang melihatnya menerapkan semua yang kami bicarakan dan lari kami.

“Jelas dia melakukan pekerjaan yang hebat, tetapi dia benar-benar melakukan pekerjaan yang kami bicarakan dan kerjakan bersama. Dia pembalap yang hebat, jelas, dia bergabung dengan tim kami sebagai pembalap top, tetapi kami sebenarnya harus bekerja sangat keras dan di Monza , dia benar-benar melakukannya”.

Baca lebih lanjut: Ricciardo mengatakan kemenangan Monza adalah ‘dorongan yang kita semua butuhkan’

Mengapa Ricardo dan McLaren tidak langsung membuat jeli?

Paruh kedua Ricciardo yang brilian pada tahun 2020 bersama Renault – di mana ia meraih podium dan menyelesaikan setiap balapan dengan poin – dikombinasikan dengan lintasan naik McLaren yang curam dan kedatangan unit daya Mercedes ke dalam tim untuk tahun 2021 berarti banyak yang telah menetapkan kombinasi Ricciardo/McLaren sebagai paket kejutan potensial musim ini.

Ricciardo mendapatkan rasa pertama dari MCL35M di Silverstone beku

Namun meski meraih poin dalam empat balapan pertamanya untuk tim – termasuk mengantar Norris pulang di Barcelona – sejak awal, Stallard mengatakan, ada masalah.

“Saya pikir balapan Bahrain [where Ricciardo finished P7 to Norris’ P4 on his McLaren debut] Dia melakukannya dengan sangat baik, tapi itu dengan banyak waktu di dalam mobil [Bahrain] Pengujian — maksud saya, tidak banyak waktu tetapi sedikit waktu dalam pengujian, dan sirkuit yang cocok untuknya,” kata Stallard.

Dan kemudian di Imola [where Ricciardo finished P6 as Norris claimed a podium in P3] Kami semacam mengungkapkan masalah yang dia alami dengan mobil, jika Anda menyukainya, dan kami memahami penderitaan yang akan kami alami.”

BACA LEBIH BANYAK: Ricciardo mengatakan dia merasa seperti ‘pemula’ di McLaren, saat dia mengungkapkan tim masih melatihnya dalam gaya mengemudi

Seperti yang mungkin Anda harapkan dari seorang insinyur berpengalaman oleh Stallard (ia bergabung dengan McLaren pada tahun 2008) reaksi pertamanya terhadap situasi tersebut bukanlah panik, tetapi untuk merancang langkah-langkah untuk membantu membawa Ricciardo.

“Kami membuat rencana untuk apa yang harus kami lakukan secara berbeda dan bagaimana kami perlu merespons. Sejak itu, kami sebenarnya berada di lintasan yang meningkat sejak saat itu, tetapi Anda tidak harus melihatnya dari luar.

“Ada sejumlah balapan di mana dia frustrasi setelah balapan dan saya meyakinkannya bahwa kami benar-benar melihat kemajuan, kami belum mendapatkan hasil yang baik tetapi mereka akan datang.”

1322140457
Stallard dan Ricciardo menerapkan proses untuk membantu ikatan Ricciardo dengan mobil

Jadi apa yang tidak sesuai dengan Ricciardo dan gaya mengemudinya di MCL35M?

“Pada akhirnya, semua pengemudi akan memilih hal yang sama, yaitu stabilitas ujung belakang yang sangat baik, dan ujung depan yang meningkat saat Anda menambahkan kemudi,” kata Stallard. “Ini benar-benar universal, tetapi kenyataannya adalah memiliki mobil. itu adalah cawan suci desain Formula 1; setiap tim naik turun.” Di bidang ini dia mencoba melakukannya, dan berhasil pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil.

Kami memiliki mobil yang tidak terduga dan itu adalah sesuatu yang harus dia adaptasi dan menyesuaikan pendekatan alaminya untuk mendapatkan hasil terbaik,” kata dia.

Baca lebih lanjut: 5 alasan Carlos Sainz menetap begitu cepat di Ferrari

Perubahan yang membawa kemenangan Monza

Satu hal yang dengan susah payah Stallard tunjukkan adalah bahwa, terlepas dari gaya Ricciardo yang terkenal ceroboh, di balik senyum gigawatt tersembunyi salah satu pembalap terbaik dunia, dengan etos kerja yang sesuai.

“Jelas Daniel tampak seperti orang yang paling santai di dunia, tapi di balik layar, di bawah air, kaki bebek bergerak sangat cepat,” kata Stallard.

Drive To Survive Musim 3 Episode 3: Daniel Ricciardo menukar Renault dengan McLaren

“Karena kami terkunci dan itu di Los Angeles [over the winter break], kami telah melakukan sebagian besar integrasi awalnya secara default, dan selama itu dia mempelajari semua sakelar, apa yang dilakukan semua game, dan cara menggunakan roda kemudi.

“Kami menghabiskan banyak waktu berbicara tentang strategi dengan Darren [Stanley]Ahli strategi kami. Dan sebenarnya setiap aspek koneksi, semua sakelar, semua kontrol, benar-benar rusak pada saat dia pergi ke pengujian musim dingin.

“Dia sudah di pabrik, simulasi, dan sebagian mengemudi dengan itu, tetapi juga memberikan umpan balik kepada tim tentang apa yang dia inginkan dari mobil,” tambah Stallard.

Baca lebih lanjut: Mengapa Ricciardo mempertaruhkan masa depannya di McLaren – alih-alih bertahan di Renault

“Dan pada titik mana pun selama fase itu dia menyesuaikan diri dengan kelompok kami, dia bertanya-tanya apakah ada tim yang mendukung pengemudi lain, atau bahwa para insinyur tidak tahu apa yang mereka lakukan, atau mobilnya telah diatur dengan salah. Dia menyerah begitu saja, terus maju, dan saya pikir seluruh tim sangat menghormatinya untuk itu.”

1309422112
Meski berada di Los Angeles karena bergabung dengan McLaren, Ricciardo memastikan dia melihat kemudi tim sebelum melakukan tes di Bahrain.

Ricciardo berjuang dengan pasang surut menjelang liburan musim panas, dan terendah termasuk Grand Prix Styria di mana ia finis ke-13 di urutan kelima untuk Norris dan Grand Prix Hongaria di mana Charles Leclerc menghambat kontak pertama McLaren-nya, meninggalkannya di urutan ke-11 di bendera.

Tapi Ricciardo tampak segar setelah liburan musim panas, mencapai kualifikasi terbaiknya tahun ini dengan P4 di grid di Belgia – sementara setelah balapan untuk melupakan seluruh tim McLaren di Zandvoort, Ricciardo mengumpulkan apa yang akhirnya akan menjadi miliknya. Memenangkan akhir pekan di Monza, lolos ke P5 pada hari Jumat, dan balapan ke P3 di F1 Sprint pada hari Sabtu sebelum mengklaim kemenangan balapan yang mendebarkan itu.

BACA LEBIH BANYAK: Kemenangan Monza membuat ‘segalanya sepadan’ kata Ricciardo

Sebenarnya, itu Ricciardo marah dengan kualifikasi P5 Pada hari Jumat di Monza (dan hanya 0,006 detik dari rekan setimnya) yang tampaknya menunjukkan perubahan telah terjadi dalam ekspektasi pemain Australia tentang level apa yang harus dia lakukan – dengan Stallard menunjuk pada perbedaan utama di Ricciardo sejak musim panas …

“Saya pikir rasa frustrasi menjadi P5 telah ada selama ini,” kata Stallard. “Bagi saya, perbedaan dengan jeda adalah bahwa itu membantunya untuk tidak memikirkannya, jadi dia beradaptasi lebih baik dengan cara Anda mengendarai mobil kami tanpa sepenuhnya sadar di setiap tikungan, apa yang harus Anda lakukan.

Onboard: Daniel Ricciardo merayakan kemenangan pertamanya bersama McLaren

“Daniel mudah bergaul, karena jika Anda memberinya masalah untuk dipecahkan, dia akan pergi dan mengerjakannya, jadi etos kerjanya selalu baik, yang membuat hidup menjadi mudah,” tambah Stallard. “Dia tidak melepaskan tanggung jawab untuk dirinya sendiri. Dia mengambil banyak dagu, yang berarti beberapa dari apa yang harus saya lakukan adalah membuatnya, katakanlah, terjaga, karena dia mengambil banyak tanggung jawab untuk hal-hal sendiri.

“Tapi bagi saya, itu berarti dia hebat untuk diajak bekerja sama, dan kolaborasi ini sangat kuat. Dan ketika kami tiba di Monza, kami memiliki banyak kepercayaan satu sama lain, yang membuat hasil di Monza terlihat sangat alami. ”

untuk maju

Ricciardo, yang memimpin McLaren meraih kemenangan pertamanya sejak kemenangan Jenson Button di Grand Prix Brasil 2012, dan yang pertama sejak Grand Prix Kanada 2010, adalah momen yang luar biasa bagi semua orang di McLaren, dan disambut hangat oleh sebagian besar dari mereka di Formula 1 sirkuit.

Tetapi Stallard tidak memiliki ilusi saat kami mengobrol di Sochi bahwa Ricciardo masih di ambang kenyamanan di McLaren MCL35M musim ini – sebuah poin yang Ricciardo akan ulang sendiri beberapa hari kemudian ketika, meskipun menyelesaikan P4 di Grand Rusia. Prix, mengakui bahwa “masih ada beberapa hal yang hilang”.

BACA LEBIH BANYAK: Ricciardo senang dengan P4 di Sochi tetapi mengatakan ‘masih ada beberapa hal yang hilang’ karena ia bertujuan untuk meningkatkan kecepatan

1342199759
Senyum kembali ke wajah Ricardo

“Di Monza, sirkuit dan paket teknis kami berjalan dengan sangat baik, dan faktanya kami finis kedua tahun lalu, jadi ini adalah sirkuit yang cocok dengan mobil kami dan jelas Daniel melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam menyusunnya, dan strateginya tepat, ” kata Stallard.

“Dia sekarang mengerti cara mengendarai mobil; saya pikir dia merasakannya sendiri daripada hanya dijelaskan kepadanya, yang berarti kami telah mengambil langkah lain. Tapi itu adalah proses yang jauh lebih linier daripada yang terlihat dari luar.”

BACA LEBIH BANYAK: McLaren tidak menyatukannya sebagai sebuah tim, kata Seidl, setelah Norris melewatkan kemenangan Sochi

Apa yang dilakukan Ricciardo di sudutnya, sementara itu – terlepas dari etos kerja dan bakat yang membuatnya menjadi pemenang Grand Prix delapan kali – adalah seorang insinyur balap di Stallard yang merupakan atlet elit, dan bagian dari medali perak untuk Inggris Raya – menang delapan orang kru dayung di Olimpiade Beijing 2008.

Stallard percaya pengalamannya sendiri sebagai seorang atlet dapat membantu memaksimalkan Ricciardo, yang telah menandatangani kontrak tiga tahun dengan McLaren yang akan membawanya ke era regulasi baru yang berani bersama tim di Formula 1.

1339857552
Stallard berharap pengalaman olahraganya yang luar biasa akan membantu membuat acara ini lebih teratur

“Dalam olahraga, 20 tahun yang lalu, insinyur balap terlalu banyak insinyur,” kata Stallard. “Tapi sekarang kami adalah pelatih, jadi kami menggunakan data untuk memandu pengemudi bagaimana mendapatkan hasil maksimal dari mobil.

Bacaan panjang: Daniel Ricciardo berbicara tentang beradaptasi dengan McLaren, bermitra dengan Norris, menemukan perspektif tentang hari-hari buruk

“Jadi saya melihat diri saya sekarang sebagai pelatih dan memiliki banyak pengalaman pelatihan, sedangkan banyak insinyur balap lainnya … tidak harus memiliki pengalaman pelatihan yang sama. Dan saya pikir itu memberi saya beberapa wawasan tentang kesulitan yang dialami orang saat berlatih. , terutama dalam olahraga di mana Di jalan, pengemudi tidak sering dilatih dan itu memberi saya kemampuan yang baik untuk mengelola tekanan dan tetap tenang dalam situasi yang bisa membuat stres juga.

“Dan saya juga berpikir bahwa dalam perjalanan apa pun, meskipun saya akan menggambarkannya sebagai proses linier, masih ada pasang surut, dan akan ada peristiwa yang lebih sulit di masa depan yang harus kita tanggapi dan berinteraksi. menjadi naif untuk berpikir bahwa mudah untuk berlayar dari sini – tapi saya pikir ini adalah langkah yang baik selanjutnya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *