Babi pangang belanda murni | Setia

Sebagai mahasiswa, saya melayani di restoran Tionghoa Indonesia milik saudara perempuan saya di Eindhoven. Orang Cina yang membuka restoran di sini beruntung dengan Belanda. Karena masa lalu Hindia Timur Belanda, mereka berpikir bahwa mereka bisa memperkenalkan masakan mereka dalam kombinasi dengan masakan India. Namun, orang Tionghoa tidak tahu apa-apa tentang Indonesia. Mereka mempekerjakan orang India untuk membuat kari dan saus. Maka lahirlah konsep restoran Sino-India.

Babi pangang pertama adalah daging panggang dengan saus hitam. Seorang teman baik ayah saya tahu bahwa masih ada ruang untuk perbaikan. Untuk mencocokkan rasa Belanda, lebih banyak gula dan lebih banyak saus harus ditambahkan. Pada akhir 1960-an, di sebuah restoran di Eindhoven, dia memasak ahli daging babi dalam oven dan kemudian menggorengnya (menggoreng adalah metode persiapan terbaik untuk Belanda). Dia menuangkan saus tomat asam manis ke atas daging, sukses. Tak lama kemudian sejumlah tamu menunggu di luar pintu.

kuda Troya

Orang Cina lainnya menjadi penasaran dan datang untuk makan juga. Hidangan itu dengan cepat disalin, semua orang mulai menaruhnya di menu. Dan restoran Sino-India baru muncul di mana-mana. Ayah saya juga pergi ke desa acak untuk melihat apakah dia bisa melakukan sesuatu di sana. Babi Pangang adalah kuda Troya mereka, yang memberi mereka akses ke setiap sudut negeri.

Berbeda di Jerman atau Belgia. Orang Cina kurang berhasil di sana; mereka tidak memiliki titik awal. Ataukah mungkin masakan Belanda yang membosankan dan orang-orang di sini lebih suka makan sesuatu yang berbeda? Bagaimanapun, Babi Pangang pada akhirnya adalah hidangan murni Belanda. Itu berasal dari Belanda dan memenuhi kebutuhan di sini. Ide Belanda tentang makanan Asia; Babi Pangang tidak ditemukan di Indonesia atau China. Dan itu adalah favoritku! Saya selalu bertanya kepada saudara perempuan saya di Eindhoven tentang hidangan ini.

Babi Pangang untuk di rumah

• 4 daging bahu tanpa tulang
• Adas bintang 1
• 1 sendok teh garam
• 1 sdm kecap
• 2 sdm anggur masakan Cina
• 500 ml air
• Penggorengan dengan minyak

Untuk saus:


• 1 siung bawang putih cincang
• 1 bawang bombay cincang
• jahe potong dadu kecil, potong
• 1 sendok teh garam
• Sejumput vena (opsional)
• 3 sdt saus oelek
• 140 g pasta tomat (2 kaleng)
• 2 sendok makan gula
• 1 sendok teh kanji dengan sedikit air
• 1 sdm cuka
• sejumput minyak goreng dan sepotong mentega

persiapan

Didihkan daging beserta bahan-bahannya dalam wajan. Kecilkan api, tutup wajan dan biarkan matang selama setengah jam. Keluarkan daging dari wajan dan biarkan dingin. Cincang halus bawang putih, bawang bombay, jahe, dan sambal di dalam food processor. Goreng perlahan dengan sedikit minyak goreng dan mentega selama 10 menit. Tambahkan pasta tomat, garam, Ve-tsin, cuka, dan gula, lalu aduk terus. Tambahkan secangkir air mendidih untuk membuatnya menjadi kental seperti yogurt. Tambahkan larutan kanji satu per satu sampai mulai mengental dan aduk rata. Goreng daging selama 3 menit pada suhu 180 derajat – kamu juga bisa menggorengnya dengan minyak goreng hingga renyah. Hancurkan daging dengan pisau, potong tipis-tipis dan sajikan di piring dengan saus di atasnya. Beberapa Atjar Tjampoer dengan itu membuatnya sangat segar.

Liesbeth Maliepaard, Charlotte Kleyn, Fow Pyng Hu, Samuel Levie dan Merijn Tol menceritakan kisah di balik makanan di bagian ini, lengkap dengan resepnya.

READ  Timor Leste memulai proses untuk bergabung dengan WTO - Bisnis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *