AS ingin menunjuk India sebagai “negara dengan perhatian khusus” karena pelanggaran kebebasan beragama

Pengulangan ini direncanakan sekitar satu bulan untuk mengantisipasi pengumuman Departemen Luar Negeri tentang BPK dan Daftar Pengawasan Khusus



Anita Joshua

|

New Delhi

|
Dipublikasikan 21/11/21 12:51


Komisi AS untuk Kebebasan Beragama Internasional pada hari Jumat mendesak Departemen Luar Negeri untuk menunjuk India sebagai “negara yang menjadi perhatian khusus” untuk pelanggaran kebebasan beragama, bersama Rusia, Suriah dan Vietnam.

Pengulangan rekomendasi USCIRF ini, berdasarkan penilaian 2020, direncanakan sekitar satu bulan untuk mengantisipasi pengumuman Departemen Luar Negeri tentang penunjukan CPC dan Special Watch List (SWL).

USCIRF merilis lembar fakta yang membahas jenis pelanggaran yang ditentukan dalam Undang-Undang Kebebasan Beragama Internasional yang, jika dilakukan atau ditoleransi oleh pemerintah asing, harus membuat Departemen Luar Negeri menunjuk negara tersebut sebagai CPC atau bergabung dengan SWL untuk mencatat.

India telah direkomendasikan untuk penghargaan CPC pada tahun 2020, tetapi Departemen Luar Negeri tidak setuju.

Situs web Departemen Luar Negeri menyatakan: “Dalam kasus di mana Menteri Luar Negeri menunjuk BPK, Kongres akan diberitahu dan ketika opsi kebijakan non-ekonomi untuk mengakhiri pelanggaran serius terhadap kebebasan beragama sudah cukup habis, dan tindakan ekonomi pada prinsipnya harus diambil. menjadi.”

Lembar fakta USCIRF tentang India menyatakan bahwa pada tahun 2020 dan awal 2021 pemerintah India terus menerapkan langkah-langkah yang memengaruhi kebebasan beragama anggota komunitas Muslim, Kristen, Sikh, Dalit, dan Adivasi di India.

Ini menyebutkan Undang-Undang Kewarganegaraan “diskriminatif” (Amandemen), undang-undang anti-konversi, pembatasan perkawinan campuran dan undang-undang anti-sembelih sapi di berbagai negara bagian, mengatakan bahwa ini telah berkontribusi pada “iklim kebencian, intoleransi dan ketakutan” ; menggunakan media sosial untuk menyebarkan kebencian; dan penggunaan undang-undang seperti UAPA untuk “membungkam atau mencegah individu dan LSM melaporkan dan memerangi penganiayaan agama dan untuk membatasi dukungan bagi organisasi dan kegiatan keagamaan”.

READ  Abu Dhabi memotong biaya pendaftaran perusahaan hingga 90%

Banyak dari masalah ini disorot dalam laporan Kementerian Luar Negeri sendiri tentang “kebebasan beragama internasional” tahun lalu. Namun, mengingat aspek lain dari hubungan bilateral, khususnya pertimbangan geostrategis dan peran yang dimiliki Washington untuk New Delhi dalam kebijakannya yang berpusat pada China, India belum dicap sebagai PKC.

New Delhi biasanya menolak rekomendasi dan kritik dari USCIRF dan mempertanyakan posisinya untuk mengomentari urusan dalam negeri India.

Pemerintah berturut-turut, termasuk mantan Perdana Menteri Manmohan Singh, telah menolak visa USCIRF untuk mengunjungi India. USCIRF adalah lembaga pemerintah bipartisan independen yang didirikan oleh Kongres untuk memantau, menganalisis, dan melaporkan kebebasan beragama di luar negeri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *