Aplikasi obrolan Signal tiba-tiba menjadi besar setelah diperkenalkannya aturan WhatsApp

Tidak ada alasan untuk pertumbuhan yang diberikan, tetapi berita itu muncul segera setelah aturan baru di saingannya WhatsApp yang membuat marah pengguna.

Pengembang aplikasi menulis Di Twitter Kode konfirmasi ditunda untuk pengguna baru karena server kelebihan beban karena pertumbuhan pengguna.

“Kami hampir tidak bisa merekam antusiasme kami,” candanya di Twitter. Dia tidak mengatakan berapa banyak pengguna yang mengunduh aplikasi tersebut hari ini.

Signal adalah pesaing privasi untuk WhatsApp, yang berjanji untuk tidak pernah mengumpulkan data pengguna. Selain itu, pesan dienkripsi dengan hati-hati.

Kebijakan WhatsApp baru

Janji privasi ini sepenuhnya bertentangan dengan ketentuan baru WhatsApp, yang harus disetujui oleh pengguna jika mereka ingin terus menggunakan aplikasi tersebut. Ini memastikan bahwa WhatsApp akan bertukar informasi antara aplikasi obrolan dan Facebook mulai 8 Februari.

Pembagian data ini tidak berlaku di semua tempat: di Eropa, Facebook tidak diizinkan untuk menautkan data WhatsApp ke platform lainnya, karena ini adalah salah satu syarat untuk menyetujui akuisisi WhatsApp.

Elon Musk

Namun, peraturan baru tersebut menyebabkan frustrasi di antara pengguna di seluruh dunia. Sementara itu, Facebook telah mendapat kecaman karena platform yang mereka berikan kepada Presiden Donald Trump selama bertahun-tahun, mendorong pengguna untuk menyerbu Capitol.

CEO Tesla Elon Musk baru-baru ini mengkritik pengaruh Facebook terhadap situasi saat ini di AS, setelah itu ia meminta pengguna untuk beralih ke Signal. Pesan ini telah menerima lebih dari 142.000 suka dan telah di-retweet hampir 18.000 kali.

READ  Apakah waktu muat GTA Online akhirnya menjadi lebih singkat?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *