Anda perlu tahu tentang demonstrasi setelah kudeta militer di Myanmar SEKARANG

Myanmar bermasalah sejak awal Februari setelah angkatan bersenjata negara itu melakukan kudeta. Ratusan ribu orang sejak itu turun ke jalan menyerukan kembalinya pemerintahan sipil. Junta mengambil tindakan terhadap mereka. Apa sebenarnya yang sedang terjadi

Myanmar. Bahkan bantu aku.
Myanmar terletak di Asia Tenggara dan pernah menjadi koloni Inggris hingga tahun 1948. Myanmar sebelumnya dikenal sebagai Burma dan merupakan kediktatoran militer antara tahun 1962 dan 2011.

Kemudian datang kembali ke pemerintahan sipil, dipimpin oleh Aung San Suu Kyi. Pemenang Hadiah Nobel ini telah berkomitmen pada demokratisasi sejak akhir 1980-an dan menghabiskan bertahun-tahun dalam tahanan rumah.

Tentara terus bertahan. Misalnya, beberapa kursi di parlemen Myanmar disediakan untuk personel militer.

Myanmar memiliki populasi sekitar 54 juta. Agama yang dominan adalah Budha, tetapi negara ini memiliki banyak agama lain dan secara etnis sangat beragam. Konflik etnis yang terjadi sejak kemerdekaan muncul di beberapa negara bagian.

Dalam beberapa tahun terakhir, banyak perhatian internasional telah diarahkan ke situasi di negara bagian Rakhine, di mana tentara Myanmar, Tatmadaw, telah menindak gerakan separatis Rohingya, sebuah kelompok minoritas Islam, dalam skala besar sejak 2017. Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa, Tatmadaw bersalah melakukan genosida. Ratusan ribu Rohingya telah melarikan diri.

Bagi Aung San Suu Kyi yang dengan sepenuh hati tetap berada di belakang ketentaraan, itu adalah lonceng kematian untuk reputasi internasionalnya sebagai ikon demokratisasi.

Mengapa ini didemonstrasikan sekarang dan bagaimana cara kerjanya?
Tatmadaw mengambil alih kekuasaan di negara itu dengan kudeta pada 1 Februari. Presiden Win Myint, pemimpin politik Aung San Suu Kyi dan beberapa anggota senior lainnya dari partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) yang berkuasa ditangkap.

READ  Jaksa penuntut Trump menunjukkan rekaman kekacauan Capitol selama badai SEKARANG

Protes besar-besaran pecah segera setelah kudeta dan terus meningkat selama dua minggu berikutnya. Ratusan ribu demonstran menuntut pembebasan Aung San Suu Kyi dan politisi lainnya serta pemulihan pemerintahan sipil.

Tentara mengambil tindakan terhadap para demonstran. Myanmar termasuk negara yang relatif tertutup sehingga sulit untuk mendapatkan data korban. Outlet berita internasional melaporkan bahwa tentara menembaki pengunjuk rasa, berdasarkan saksi mata seperti dokter setempat. Puluhan ribu orang ditangkap. Jam malam telah diberlakukan dan junta militer secara teratur mematikan internet atau memutus aliran listrik.

Laporan beredar di media sosial bahwa banyak petugas polisi telah bergabung dengan demonstran atau membiarkan mereka melewati barikade, tetapi ini tidak dapat diverifikasi secara independen.

Bagaimana kudeta dibenarkan oleh militer?
NLD Aung San Suu Kyi memenangkan kemenangan monumental dalam pemilihan umum November lalu, dengan lebih dari 80 persen kursi diberikan. Tatmadaw, yang berkumpul di belakang oposisi, mengklaim penipuan yang meluas. Menurut Dewan Pemilihan Myanmar, ini tidak masuk akal.

Pemimpin Junta Min Aung Hlaing menjelaskan bahwa Tatmadaw akan mengatur pemilihan baru dan kemudian menyerahkan kekuasaan kepada pemenang.

Aung San Suu Kyi tidak terdengar lagi sejak kudeta. Pengacaranya mengatakan dia mendengar dari hakim bahwa perdana menteri akan menghadiri sidang pada hari Rabu. Dia dituduh mengimpor walkie-talkie militer secara ilegal untuk pasukan keamanannya. Pengacara mengatakan dia sendiri tidak berbicara dengan Aung San Suu Kyi.

Perdana Menteri Myanmar Aung San Suu Kyi yang digulingkan.


Perdana Menteri Myanmar Aung San Suu Kyi yang digulingkan.

Perdana Menteri Myanmar Aung San Suu Kyi yang digulingkan.

Foto: AFP

Apa pendapat negara lain tentang kudeta di Myanmar?
Kudeta dikutuk secara luas di Barat. Juga dari Belanda, di mana Menteri Luar Negeri Stef Blok menyerukan “pembebasan segera semua politisi dan perwakilan masyarakat sipil yang terpilih secara demokratis”.

READ  Live: Di ibu kota tetap sepi, banyak agen dan tentara bergerak

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres mengungkapkan keprihatinan yang serius tentang penggunaan “kekuatan yang tidak dapat diterima” terhadap para demonstran sipil di Myanmar.

Tindakan internasional melawan junta di Myanmar sulit karena China memandang negara itu sebagai halaman belakangnya sendiri. Beijing menanggapi kudeta tersebut pada awal Februari dengan menyebut Myanmar sebagai “tetangga yang ramah”. Media pemerintah China menggambarkan kudeta itu sebagai “perombakan kabinet besar-besaran”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *