Alice Langbroek: “Semua gereja di Indonesia dijaga saat Natal.”

Natal di Batak juga menjadi festival yang menonjolkan sisi budaya dari berbagai suku bangsa. Misalnya, orang mengenakan pakaian adat, menari tarian daerah kuno, dan menyanyikan lagu dalam bahasa mereka sendiri. “Agak membosankan buat saya karena saya tidak mengerti apapun. Saya dan suami saya berbicara bahasa Indonesia karena kami merasa tidak mungkin mempelajari lima bahasa Batak yang berbeda. “

Bagaimana pesta Natal Batak bisa memperkaya cara kita merayakan Natal?
Itu tetap diam untuk waktu yang lama. “Saya suka orang yang mengunjungi dan menghadiri perayaan satu sama lain. Meski akan berbeda tahun ini karena Indonesia berada di bawah larangan ketat. Saya menawarkan pendidikan digital dari Belanda, seperti halnya rekan lokal saya. Tetapi saya merasa sangat berharga bahwa mereka memiliki waktu dan energi untuk berkumpul bersama. Dan terlepas dari kenyataan bahwa partai-partai memberikan banyak tekanan pada anggaran, mereka juga menciptakan ruang untuk memberi kepada orang miskin. Biasanya ini adalah kemasan dengan kebutuhan pokok seperti beras, gula dan minyak. Orang-orang miskin menerima voucher yang dengannya mereka dapat mengambil parsel di gereja. Jika mereka tidak ingin datang ke gereja, pergilah ke luar. Beberapa mungkin menerima hadiah – sebagai simbol – dalam ibadah. Sebagai orang Barat, saya merasa tidak nyaman, tetapi mereka yang memenuhi syarat sangat bangga. Masuk ke dalam stage ternyata menjadi bonus tambahan. Anda melihat mereka bersinar. “

Gambar: Shutterstock

Ini adalah versi wawancara yang sangat disingkat dari Vision No. 48, 2020. Belum menjadi pelanggan? Bertanya tanpa kewajiban nomor percobaan gratis Di!

READ  David Alaba mengirim pesan transfer saat tautan Liverpool muncul

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *