Alam hari ini | Harimau tikus hitam dan coklat kembali dengan pembalasan setelah 172 tahun

Penemu spesimen pertama adalah ahli biologi Schwaner. Schwaner adalah anggota Komisi Fisika Hindia Belanda, yang bertujuan untuk menambah pengetahuan tentang alam dan meningkatkan perdagangan dengan Hindia Belanda. Sekembalinya ke Eropa, Charles Lucien Bonaparte, keponakan Napoleon, mendeskripsikan burung ini dan memberinya nama ilmiah. Malacocincla perspicillata diberikan. Spesimen boneka itu masuk ke dalam koleksi Naturalis dan merupakan satu-satunya bukti bahwa burung ini pernah ada selama 172 tahun.

Penemuan khusus

Artinya, hingga tahun lalu, dua pengamat burung asal Indonesia menemukan seekor burung yang tidak langsung mereka kenali. Mereka bertanya-tanya burung macam apa itu, jadi mereka menangkapnya. Mereka dengan cepat mengambil beberapa foto untuk kelompok burung mereka dan segera melepaskan burung itu sesudahnya. Pekan lalu, para ahli memastikan bahwa Malia yang dicurigai telah punah adalah tikus hitam-coklat.

Item unik di Naturalis

Hidup tikus hitam-coklat Malia di sebelah uang kertas

Spesimen yang disimpan di Naturalis adalah jantan. Karena itu adalah satu-satunya spesimen yang diketahui hingga saat ini, itu dapat dianggap sebagai holotipe: spesimen yang menjadi dasar dan deskripsi spesies. Itu sudah diatur di masa lalu tetapi sekarang telah diambil dari bar untuk membuatnya lebih mudah disimpan di dalam kotak.

“Selama persiapan, bagian-bagian yang lunak seperti organ, tapi juga mata diangkat. Mata diganti dengan kaca atau mata plastik. Saat ini warna mata diperiksa dengan teliti agar bisa menirunya, tapi di masa lalu terkadang kurang diperhatikan atau warna mata tertentu tidak tersedia, ”kata Pepijn Kamminga, spesialis koleksi burung dan mamalia di Naturalis. Spesimen Naturalis bermata kuning, sedangkan burung hidup yang ditemukan sebenarnya bermata merah marun.

Banyak yang tidak diketahui, mungkin

Masih belum jelas dari mana asal burung ini, tetapi berdasarkan penemuan khusus ini, sekarang jelas bahwa burung tersebut berasal dari Kalimantan bagian tenggara. Dulu dipercaya bahwa tikus hitam-coklat malia telah punah. Siapa tahu, ada juga spesies burung lain yang belum ditemukan.

Teks: Renée Zijlmans, Pusat Keanekaragaman Hayati Naturalis
Foto: Pusat Keanekaragaman Hayati Naturalis; M. Suranto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *