Akan bergabung dengan para pemimpin G20 dalam membahas pemulihan kesehatan ekonomi dari pandemi dan perubahan iklim: PM Modi

Perdana Menteri Narendra Modi tiba di Roma pada hari Jumat untuk menghadiri KTT G20.

Perdana Menteri Narendra Modi tiba di Italia pada hari Jumat untuk menghadiri KTT G20, di mana ia akan bergabung dengan para pemimpin lainnya dalam diskusi tentang pemulihan ekonomi dan kesehatan global dari COVID-19, pembangunan berkelanjutan dan perubahan iklim.

“Mendarat di Roma untuk menghadiri @ KTT g20org, sebuah forum penting untuk membahas isu-isu global yang penting. Saya juga menantikan program lain melalui kunjungan ke Roma ini, ”kata Mr Modi sesaat setelah mendarat di Twitter.

Kementerian Luar Negeri (MEA) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Perdana Menteri Modi telah datang untuk mengunjungi KTT G-20 ke-16.

“Perdana menteri diterima oleh pejabat senior dari pemerintah Italia dan duta besar India untuk Italia,” katanya.

Juru bicara MEA Arindam Bagchi mengatakan di Twitter bahwa Modi telah menerima sambutan hangat.

“Kedatangan sebagai Roma! PM @narendramodi disambut di Kota Abadi. Saya menantikan keterlibatan ekstensif dalam format bilateral dan multilateral, ”kata Bagchi dalam tweet.

Sebelum kunjungannya, Modi mengatakan pada hari Kamis bahwa dia akan berdiskusi di Roma tentang pemulihan ekonomi dan kesehatan global dari pandemi, sementara di Glasgow dia akan menyoroti kebutuhan untuk mengatasi masalah perubahan iklim sepenuhnya, termasuk distribusi yang adil dari ruang Karbon.

Modi menghadiri KTT COP26 di Glasgow

Dalam deklarasi keberangkatannya, Mr Modi mengatakan bahwa dia akan mengunjungi Roma dan Kota Vatikan dari 29-31 Oktober atas undangan Perdana Menteri Italia Mario Draghi, diundang oleh Perdana Menteri Inggris Boris Johnson.

“Di Roma saya akan menghadiri KTT ke-16 Kepala Negara dan Pemerintahan G20, di mana saya akan mengambil bagian dengan Kepala Negara dan Pemerintahan G20 lainnya dalam diskusi tentang pemulihan ekonomi dan kesehatan global dari pandemi, pembangunan berkelanjutan dan perubahan iklim”, kata Modi-person KTT G20 sejak merebaknya pandemi COVID-19.

Pada dini hari Jumat pagi, Mr Modi memulai kunjungan dengan kantornya dan men-tweet foto dirinya naik pesawat ke Italia untuk menghadiri KTT G20 di Roma.

Dalam pernyataan sebelum keberangkatannya, dia mengatakan pertemuan itu akan memungkinkan G20 untuk melihat situasi global saat ini dan berbagi ide tentang bagaimana kelompok itu dapat menjadi mesin untuk membangun ketahanan ekonomi dan membangun inklusif dan berkelanjutan dari pandemi.

“Selama kunjungan saya ke Italia Saya juga akan mengunjungi Kota Vatikan untuk memanggil Yang Mulia Paus Fransiskus dan bertemu dengan Menlu, Yang Mulia Kardinal Pietro Parolin,” kata Modi.

Setelah penutupan KTT G20 pada 31 Oktober, Modi mengatakan dia akan berangkat ke Glasgow untuk menghadiri Konferensi Para Pihak (COP-26) ke-26 Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (UNFCCC).

“Aku mengambil segmen tingkat tinggi COP-26 bertajuk ‘KTT’ Pemimpin Dunia (WLS) pada 1 dan 2 November 2021 bersama 120 kepala negara dan pemerintahan dari seluruh dunia,” ujarnya.

“Sejalan dengan tradisi kami untuk hidup selaras dengan alam dan budaya yang sangat menghormati planet ini, kami mengambil langkah-langkah ambisius untuk memperluas energi bersih dan terbarukan, efisiensi energi, penghijauan, dan keanekaragaman hayati,” katanya.

Perhatikan bahwa India membuat rekor baru dalam a. menciptakan upaya bersama untuk beradaptasi dengan perubahan iklim, Mitigasi dan Ketahanan dan Pembentukan Aliansi Multilateral, Mr. Modi mengatakan India adalah salah satu negara terkemuka di dunia dalam hal kapasitas terpasang energi terbarukan, angin dan surya. “Di WLS, saya akan membagikan rekam jejak iklim India yang luar biasa dan pencapaian kami,” katanya.

Dalam sebuah tweet selama beberapa hari ke depan, Modi mengatakan dia akan berada di Roma, Kota Vatikan dan Glasgow untuk menghadiri pertemuan multilateral penting seperti G20 dan COP26.

Juga akan ada berbagai program bilateral dan berbasis masyarakat selama kunjungan ini, katanya.

Perdana Menteri mengatakan dia juga akan menyoroti kebutuhan untuk sepenuhnya mengatasi masalah perubahan iklim, termasuk distribusi ruang karbon yang adil, dukungan untuk langkah-langkah mitigasi dan adaptasi dan pembangunan ketahanan, mobilisasi pendanaan, transfer teknologi dan pentingnya gaya hidup berkelanjutan untuk hijau dan hijau. pertumbuhan inklusif.

COP-26 juga akan memberikan kesempatan untuk bertemu dengan semua pemangku kepentingan, termasuk para pemimpin negara mitra, inovator dan organisasi antar pemerintah, dan mencari peluang untuk lebih mempercepat pertumbuhan bersih kami, tambah Mr Modi.

READ  Kebijakan Kedatangan Internasional Karnataka: Karnataka mengumumkan pedoman kedatangan internasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *