Ajax-Ado dimulai nanti, jadi pemain memiliki lebih banyak waktu untuk pulih

Milan Van Ewik dan Dozan Tadic.Foto profesional / bidikan imersi

Bagaimana Ajax-ADO menyelesaikan musim lalu?

Dalam 6-1. Dengan 7 pencetak gol berbeda: Hakim Ziyech, Donnie Van de Beek, Jürgen Eckelenkamp, ​​Ryan Grafenberch, Dusan Tadic dan Lasina Traore telah mencetak gol untuk Ajax, John Goossens melakukannya untuk ADO.

Mengapa Anda memainkan permainan ini pada hari Minggu malam?

Atas permintaan Ajax, pertandingan dijadwalkan ulang dari pukul 16.45 hingga 20.00. Pemain sekarang menikmati tambahan tiga jam istirahat setelah pertandingan melawan Young Boys. “Itu membuat perbedaan,” kata pelatih Eric Ten Hag. Staf medis dan teknis terus memantau ketahanan para pemain sepak bola. Ten Hag: “Ini dimulai dengan pengamatan. Anda tahu pola pergerakan pemain Anda dan Anda tahu apa yang bisa mereka tangani. Data tersebut memberikan wawasan tambahan: Anda menerima penegasan atau penolakan atas apa yang telah Anda lihat. Kemudian Anda memutuskan apakah seorang pemain itu dikenakan pajak. Terkadang sebelum pertandingan, tetapi juga selama pertandingan “.

Tapi yakin beberapa pria lebih sering aktif daripada yang lain?

Itulah mengapa mereka berlatih secara berbeda: pemain Ajax yang banyak bermain hanya sibuk memulihkan diri di sela-sela pertandingan. Kelompok yang menghabiskan lebih sedikit menit untuk berlatih lebih sering. Ten Hag: “Dan kemudian Anda memiliki grup yang bermain sangat sedikit, Anda benar-benar harus membebani para pemain ini. Setelah balapan, mereka benar-benar menyelesaikan sesi latihan lari di lapangan. Setelah satu hari mereka menerima pelatihan seperti kompetisi dalam hal upaya – untuk merangsang semua sistem energi Ketika kesempatan datang, mereka juga harus siap untuk tampil. ”

Hasilnya ada di sana. Peringkat mana yang dipimpin Ajax?

Tim ini mencetak poin terbanyak (63), mencetak poin terbanyak (78), melakukan percobaan terbanyak (376), dan mencetak tendangan sudut terbanyak (184). Ajax menguasai bola dari semua tim di Divisi Pertama (64 persen) dan itu adalah operan paling akurat (85 persen). Assist terbanyak di Premier League adalah Dusan Tadic (12). Dengan 12 gol, Tadic tidak akan mengancam pencetak gol terbanyak Liga Inggris, striker VVV Giorgos Giacomakis (24 gol). Setelah Tadic dan Davy Klasen (8), Anthony (8), Lassina Traore (7), Class Jean Huntelaar dan Sebastian Haller, mereka lebih banyak mencetak gol untuk Ajax di kompetisi musim ini.

Cerita lama apa yang akan muncul menjelang duel ini?

Tentang masa pergolakan di Ajax, yang dimulai pada 20 September 2010 dengan kolom yang ditulis oleh Johan Cruyff di De Telegraaf, di mana dia mengkritik semua departemen klub. Setelah pelatih Ajax Martin Jol kalah dari Addo di kandang pada 7 November (0-1, gol Wesley Fairhawk) dan seminggu kemudian juga ke Arizona, Cruyff memperkuat kritiknya. Pada hari Selasa, 23 November, Real Madrid menyapu lapangan dengan Ajax (0-4). Pada 6 Desember, Juul naik sebagai pelatih Ajax. Revolusi “beludru” telah dimulai.

READ  Momen olahraga saya untuk tahun 2020? Anna van der Bregen dengan sepedanya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *