AI generatif segera hadir di Google Ads

AI generatif segera hadir di Google Ads

Google diatur untuk mengintegrasikan AI generatif ke dalam bisnis periklanannya dalam beberapa bulan mendatang, bergabung dengan perusahaan teknologi besar lainnya dalam merangkul teknologi tersebut.

Perusahaan berencana menggunakan kecerdasan buatan untuk membuat iklan unik menggunakan materi yang disediakan oleh pemasar manusia, berdasarkan presentasi internal kepada pengiklan yang diperoleh oleh waktu keuangan.

Teknologi baru ini akan diintegrasikan ke dalam Performance Max, sebuah program yang ditawarkan Google sejak 2020 yang menggunakan algoritme untuk menentukan penempatan iklan, mengalokasikan anggaran, dan membuat teks iklan sederhana.

Iklan AI 2023. Presentasi berjudul “AI-Powered Ads 2023” menjelaskan bagaimana AI generatif membuka kemungkinan baru untuk kreativitas. Meskipun Google sudah menggunakan AI dalam iklannya untuk membuat petunjuk sederhana yang mendorong pengguna melakukan pembelian, pengenalan AI generatif akan memungkinkan pembuatan kampanye yang lebih kompleks serupa dengan yang dibuat oleh agen pemasaran.

Bagaimana itu bekerja. Bergantung pada presentasinya, pengiklan dapat mengirimkan konten kreatif seperti gambar, video, dan teks yang terkait dengan kampanye, dan AI akan “mencampur ulang” materi ini untuk membuat iklan yang menargetkan audiens tertentu dan memenuhi sasaran seperti sasaran penjualan. Namun, ada kekhawatiran bahwa alat tersebut dapat menyebarkan informasi yang salah, karena teks yang dihasilkan oleh kecerdasan buatan dapat dengan yakin mengonfirmasi kebohongan.

Seseorang yang mengetahui acara tersebut berkomentar bahwa AI dioptimalkan untuk mengonversi pelanggan baru dan tidak memahami kebenarannya.

Google mengatakan kepada Financial Times bahwa mereka bermaksud menerapkan perlindungan ketat untuk mencegah kesalahan seperti itu, atau “halusinasi”, saat meluncurkan fitur AI generatif barunya.

Mengapa kita peduli. Penggabungan AI generatif Google ke dalam bisnis periklanannya memberikan potensi kreativitas dan kecanggihan yang lebih besar dalam kampanye iklan. Dengan menggunakan konten buatan AI, pengiklan dapat memanfaatkan iklan yang dipersonalisasi yang menargetkan audiens tertentu dan membantu mencapai sasaran, seperti sasaran penjualan. Akibatnya, teknologi ini dapat menghasilkan tingkat konversi yang lebih baik dan strategi pemasaran yang lebih efektif, memberikan perusahaan keunggulan kompetitif dalam lanskap periklanan digital yang terus berkembang.

READ  Gambar yang bocor menunjukkan Tidak Ada Ear Buds (2) berwarna hitam

ICYMI. Google telah mengkonfirmasi bahwa itu sedang dalam proses pengujian Memasukkan AI ke dalam antarmuka Google Ads. Fitur ini akan membantu merek dan pemasar membuat iklan penelusuran responsif (RSA) dengan judul dan deskripsi yang disarankan. Saat ini, kami tidak yakin apakah kedua fitur tersebut terkait atau tidak.

Ai – sangat panas sekarang. Ini adalah produk terbaru yang Google tambahkan kecerdasan buatan. Selain meluncurkan Bard bulan lalu, kami tahu bahwa Google sedang mengerjakan fitur AI baru untuk pencarian serta merencanakan mesin pencari baru. Google juga membawa AI generatif ke Google Docs dan Gmail.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *