40% dari teknisi perekrutan kami akan berbasis di India: CEO Notion

40% dari teknisi perekrutan kami akan berbasis di India: CEO Notion

Pada akhir tahun 2020, ketika permintaan akan solusi kerja jarak jauh memuncak selama pandemi, platform media sosial video pendek TikTok melihat pengguna remajanya merangkul tren viral baru menggunakan platform tersebut untuk mengatur alur kerja perusahaan mereka. Hal ini menyebabkan peningkatan basis pengguna dan peringkat Notion di San Francisco. Sejak itu, perusahaan membuka pusat teknik pertamanya di luar AS di Hyderabad setelah akuisisi pada September 2021, dan yang terbaru, meluncurkan integrasi kecerdasan buatan (AI) generatif pertamanya bulan lalu.

Pada akhir tahun 2020, ketika permintaan akan solusi kerja jarak jauh memuncak selama pandemi, platform media sosial video pendek TikTok melihat pengguna remajanya merangkul tren viral baru menggunakan platform tersebut untuk mengatur alur kerja perusahaan mereka. Hal ini menyebabkan peningkatan basis pengguna dan peringkat Notion di San Francisco. Sejak itu, perusahaan membuka pusat teknik pertamanya di luar AS di Hyderabad setelah akuisisi pada September 2021, dan yang terbaru, meluncurkan integrasi kecerdasan buatan (AI) generatif pertamanya bulan lalu.

Dalam sebuah wawancara, Ivan Zhao, pendiri dan CEO Notion, mengatakan bahwa mulai sekarang, 40% staf teknik global masa depan perusahaan akan berbasis di Hyderabad.

Dalam sebuah wawancara, Ivan Zhao, pendiri dan CEO Notion, mengatakan bahwa mulai sekarang, 40% staf teknik global masa depan perusahaan akan berbasis di Hyderabad.

Berlangganan untuk melanjutkan membaca

“Kami fokus untuk mempekerjakan lebih banyak orang di sini. Faktanya, Hyderabad adalah satu-satunya pusat teknik kami yang berlokasi di luar Amerika Serikat,” kata Zhao. Hub di Hyderabad dibuat setelah Notion mengakuisisi platform otomatisasi alur kerja, Automate.io dalam kesepakatan tunai dan saham pada September 2021. Layanan dan operasi hub terbaru terintegrasi penuh ke dalam Notion pada 31 Oktober, menurut situs web Automate.io.

READ  Seri Infinix Note 12 akan diluncurkan pada tanggal ini Marvel Studios telah berlangganan

Menurut Zhao, Notion saat ini memiliki 35 karyawan di India, jumlah yang ingin ditingkatkan dalam waktu dekat.

Sebagai platform, Notion menawarkan penulisan dokumen, manajemen basis data dan pengetahuan, serta manajemen proyek sebagai tiga layanan terpadu dalam satu platform. Zhao mengklaim bahwa inilah yang membedakan platform tersebut dari platform kolaborasi dan manajemen tempat kerja real-time lainnya seperti Asana dan Slack, atau bahkan Microsoft Teams.

Namun, tidak seperti rekan-rekannya, Notion memanfaatkan popularitasnya di TikTok di tengah pandemi untuk menciptakan komunitas konsumen secara global, termasuk di India.

“Sekitar 70-80% komunitas berbasis pengguna kami berada di luar AS. India adalah salah satu komunitas besar bagi kami dalam hal ini; meski masih berada di lima teratas di antara komunitas global, India adalah salah satu yang paling cepat berkembang. ” di antara 10 atau 15 wilayah geografis teratas kami.

Komunitas ini telah membantu meningkatkan basis pengguna Notion. Zhao mengatakan bahwa meskipun perusahaan saat ini melaporkan “lebih dari 20 juta pengguna aktif bulanan”, jumlah sebenarnya “lebih dari itu”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *