Zhong Wei yakin Rexie dapat membawa bulu tangkis Malaysia ke tingkat yang lebih tinggi | Olahraga

Zhong Wei mengatakan dia melihat langkah BAM untuk menunjuk Rixi sebagai wakil direktur pelatihan di Otoritas Manajemen Bulu Tangkis Nasional sebagai langkah ke arah yang benar karena dia adalah salah satu pelatih terbaik di dunia. – Gambar program

KOTA KINABALU, 27 Okt – Legenda bulu tangkis nasional Datuk Lee Chong Wei yakin bahwa kembalinya mantan juara dunia dan peraih medali emas Olimpiade Rixie Mainaki ke Asosiasi Bulu Tangkis Malaysia (BAM) dapat membawa bulu tangkis Malaysia ke tingkat yang lebih tinggi.

Zhong Wei mengatakan dia melihat langkah Pam untuk menunjuk Rixi sebagai wakil direktur pelatihan di Otoritas Bulu Tangkis Nasional sebagai langkah ke arah yang benar karena legenda ganda Indonesia memiliki banyak pengalaman karena dia adalah salah satu pelatih terbaik di dunia.

Ia mengatakan, hal itu terlihat saat Rixi berhasil meningkatkan prestasi dan performa tim Indonesia dan Thailand saat melakukan servis bersama dua negara tetangga.

“Saya pikir itu bagus bahwa BAM telah menunjuk dan membawa kembali Rixie sebagai pelatih yang bagus untuk tim bulu tangkis kami karena dia adalah seorang juara dunia dan peraih medali emas Olimpiade.

Saya pikir dia bisa bekerja dengan semua pelatih dan itu sangat penting.”

Dia mengatakan kepada wartawan saat makan siang dengan Badan Pariwisata Sabah setelah ditunjuk sebagai duta pariwisata di sini pagi ini.

Pada hari Senin (25 Oktober), BAM mengumumkan bahwa Rixie akan melapor di Badminton Academy Malaysia (ABM), Bukit Kiara pada 1 Desember, dan akan bekerja sama dengan Direktur Pelatihan Wong Chung Han.

Mantan spesialis ganda putra berusia 53 tahun itu telah ditugaskan untuk menambahkan masukan teknis ke indikator kinerja dan secara khusus akan menjaga para pemain tim nasional di tim ganda dalam pengawasan dan meningkatkan kinerja mereka.

Rixi, yang telah menjadi pelatih kepala Asosiasi Bulu Tangkis Thailand (BAT) sejak 2017, adalah mantan pelatih ganda Malaysia dari 2005 hingga 2012 di mana ia mengelola tim ganda putra yang kuat yang terdiri dari pasangan ace seperti Koo Ken Kate Tan Boon Hyung .

READ  "Apakah Anda bersama Rahul Kuala Lumpur di Inggris?"

Selama puncak perjalanannya, Ricky dan rekannya Ricky Subaga memenangkan Kejuaraan Dunia 1995 dan Olimpiade Atlanta 1996, serta memenangkan tiga medali emas Piala Dunia dan empat gelar Piala Thomas antara 1994 dan 2000. – Bernama

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *