Xavi siap untuk membawa Barcelona menjauh dari ‘momen sulit dalam sejarah klub’

Pelatih baru Barcelona Xavi Hernandez mengatakan tugas pertamanya adalah menetapkan serangkaian aturan bagi para pemain untuk memulihkan ketertiban saat ia mengambil alih pada “momen sulit dalam sejarah klub”.

Xavi, 41, diumumkan sebagai pengganti Ronald Koeman selama akhir pekan setelah kesepakatan dicapai untuk membatalkan kontraknya dengan Al Sadd. Diperkenalkan di depan hampir 10.000 penggemar di Camp Nou pada hari Senin, ia menandatangani kontraknya di lapangan di depan keluarganya.

Mantan gelandang, yang membuat 767 penampilan untuk klub sebagai pemain, akan menggantikan Barcelona tanpa kemenangan dalam empat pertandingan La Liga dan duduk di urutan kesembilan dalam tabel.

“Saya pikir pada awalnya penting bagi kami untuk menetapkan aturan dan lebih mendesak dengan diri kami sendiri,” kata Xavi ketika ditanya bagaimana dia akan mencoba membalikkan keadaan.

Xavi kembali ke Barcelona! Momen terbesarnya sebagai pemain
Al-Sayyad: Pemecatan Koeman tidak bisa dihindari, klub masih berantakan
La Liga di ESPN+: Streaming pertandingan langsung dan replay (khusus AS)

“Kemudian kita bisa berbicara tentang nilai, tentang rasa hormat dan sikap, karena jika kita tidak memiliki nilai maka kita tidak memiliki tim. Kemudian kita bisa melihat modelnya, bagaimana kita bermain, bagaimana kita menyerang, bagaimana kita bertahan. .

“Pada akhirnya, idenya sama [Johan] Cruyff. Bek pertama saya adalah striker, dan striker pertama saya adalah penjaga gawang. Kami harus bekerja secara taktis, menekan tinggi dan mengontrol bola.

“Ini bukan tentang menjadi ketat tetapi memiliki aturan. Saya akan mencoba membantu para pemain, secara pribadi dan profesional. Saya tahu betapa melelahkannya secara psikologis bermain untuk klub ini.”

Xavi telah ditawari pekerjaan di Barcelona dua kali sejak meninggalkan Al Sadd pada 2015, menghabiskan empat tahun sebagai pemain sebelum mengambil alih sebagai pelatih klub Qatar pada 2019.

READ  'Dhoni mungkin sedang menelepon Virat, Ravi membicarakannya': Vaughan menemukan pemain India 'mirip dengan Ian Botham' | jangkrik

Dia menjelaskan bahwa dia menolak peran itu dua kali pada tahun 2020, ketika Josep Maria Bartomeu menjadi presiden, karena waktunya tidak tepat untuk dia dan keluarganya, sementara “ketidakpastian” di klub juga menghentikannya.

“Dari saat [president] Juni [Laporta] Saya menelepon kali ini, saya tidak ragu,” kata Xavi, yang juga mengungkapkan bahwa dia telah mengadakan pembicaraan dengan Brasil tentang bergabung dengan staf pelatih Tate sebelum mengambil pekerjaan itu setelah Piala Dunia 2022.

“Memang benar ada jalan dari Brasil, tetapi kembali ke Barcelona adalah impian saya. Saya memiliki hubungan yang baik dengan Laporta, dia adalah presiden klub terbaik yang pernah ada, dan ini adalah momen yang tepat.”

Penunjukan Xavi dengan cepat membuat perbandingan dengan keputusan Laporta untuk menunjuk Pep Guardiola pada 2008, ketika klub Catalan itu memenangkan treble pada musim berikutnya, meskipun juga dicatat bahwa mantan pemain lain tidak melakukannya dengan baik ketika mengambil alih klub mereka sebelumnya. .

“Ini sukses jika saya benar-benar dibandingkan dengan Pep,” tambah Xavi. “Saya berharap bisa masuk dalam daftar bersama Pep dan [former Real Madrid coach Zinedine] Zidane untuk yang lain! “

Namun, Xavi telah mengakui bahwa keadaan yang dia tangani sangat berbeda dari yang diwarisi Guardiola lebih dari satu dekade lalu.

Barcelona sedang dalam proses membangun kembali setelah kekalahan Lionel Messi – yang diungkapkan Xavi bahwa dia mengiriminya pesan keberuntungan – ke Paris Saint-Germain dengan status bebas transfer di musim panas, sementara serangkaian cedera memengaruhi penampilannya musim ini.

“Ini mengkhawatirkan,” kata Xavi tentang kondisi cedera klub setelah cedera. Ansu FatiDan Eric Garcia Hasil imbang 3-3 Nico Gonzalez pada hari Sabtu di Celta Vigo membuat jumlah pemain yang absen di klub menjadi 11.

READ  WADA: Sepeda motor Indonesia dan Thailand bisa maju meski 'tidak patuh' | MotoGP

“Kami harus melihat apa masalahnya dan mencari solusi. Itu tugas departemen medis. Kami punya ide, tapi kami harus berbicara dengan presiden. Kami harus membawa para pemain kembali.”

Salah satu pemain yang berhenti bermain karena masalah hamstring adalah Ousmane Dembele. Kontrak striker Prancis itu juga akan berakhir musim panas mendatang, tetapi Xavi telah menjelaskan seberapa tinggi dia bersama Dembele saat dia mendesak Laporta, yang duduk di sebelahnya, untuk memperbarui kontraknya.

“Ini adalah prioritas,” katanya ketika ditanya tentang perpanjangan kekuasaan Dembele, menoleh ke presiden sambil tersenyum. “Berlatih dengan baik, dia bisa menjadi salah satu pemain terbaik di dunia di posisinya. Dia memiliki semua kualitas untuk menjadi bintang.”

Xavi juga menanggapi gagasan bahwa persahabatannya dengan mantan rekan satu timnya akan menjadi penghalang.

“Bagi saya, itu adalah keuntungan untuk memiliki hubungan yang saya miliki Gerard [Pique]Dan [Sergio] BusquetsDan Jordi AlbaDan sergey [Roberto] Dan Marc-Andre ter Stegen. Semua orang memulai dari awal, tetapi orang-orang yang saya kenal adalah orang-orang yang akan saya lawan dengan keras. Saya ingin mereka menjadi pemimpin dan kadang-kadang mengambil banteng.”

Pemerintahan Xavi sebagai pelatih Barcelona dimulai pada 20 November dengan derby Catalan melawan Espanyol di Camp Nou. Tiga hari kemudian, mereka menjamu Benfica di Liga Champions, mengetahui bahwa kemenangan akan mengamankan tempat mereka di babak sistem gugur kompetisi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *