Wawancara dengan Sundar Pichai, CEO Google: Internet bebas dan terbuka sedang diserang

Sundar Pichai adalah CEO raksasa internet Google dan perusahaan induknya Alphabet Inc. (file)

New Delhi:

“Internet bebas dan terbuka sedang diserang di banyak negara,” kata Presiden Google Sundar Pichai. BBC. Pichai mengatakan banyak negara membatasi atau mencoba membatasi arus informasi, dan gagasan “Internet yang bebas dan terbuka” telah menjadi kenyataan.

Ditanya tentang ‘internet yang berbeda,’ katanya… Ini adalah langkah mundur… Saya pikir internet yang bebas dan terbuka adalah kekuatan besar untuk kebaikan dan kami menerimanya begitu saja…” — mengacu pada negara-negara dengan hukum yang sangat berbeda Tumbuh di sekitar konten online dan genre ‘ofensif’.

“Di setiap negara sekarang ada perdebatan tentang pidato apa yang pantas dan apa yang harus diizinkan… Saya pikir kita dalam beberapa hal mundur dari gambaran yang lebih besar (bahwa) banyak negara di seluruh dunia membatasi arus informasi dan menggambar perbatasan yang lebih ketat, ”katanya.

Kepala Google mendesak “negara-negara dengan tradisi dan nilai-nilai demokrasi yang kuat” untuk berdiri melawan potensi fragmentasi Internet.

Komentar Pichai muncul saat platform media sosial, penerbit berita, situs OTT, dan mesin pencari (seperti Google) bergulat dengan undang-undang baru yang diperkenalkan oleh pemerintah India.

Pemerintah bersikeras bahwa hukum “Aktifkan dan lindungi pengguna…“.

Di antara ketentuan lainnya, itu mengharuskan platform media sosial, penerbit berita online, dan platform OTT untuk mengikuti perintah pemerintah untuk menghapus konten “ofensif” dalam waktu 36 jam.

Para kritikus mengatakan aturan tersebut melanggar hak pengguna atas privasi dan kebebasan berekspresi.

WhatsApp milik Facebook – yang layanannya digunakan oleh lebih dari INR 50 crore – telah mengajukan tantangan hukum karena memaksanya untuk memecahkan enkripsi ujung ke ujung.

READ  APK Unduh Tautan untuk Android

Demikian juga, penyiar berita di India memiliki aturan merah yang mereka katakan memberi otoritas “Kekuasaan berlebihan untuk membatasi (media) kebebasan berbicara dan berekspresi“.

Mereka mengatakan bahwa aturan “Kode Etik” berisi “istilah yang tidak jelas, tidak tepat dan tidak jelas mengenai ‘isi’ seperti ‘selera yang baik’ dan ‘sikap arogan’, dan ini tidak sesuai dengan putusan pengadilan yang membatalkan Bagian 66A Undang-Undang Teknologi Informasi Information.

Twitter sering menjadi berita utama tentang masalah ini, dengan penundaan kepatuhan dan penghapusan konten “menyerang” yang membuat marah pemerintah; minggu lalu adalah Dia berkata, “Hukum negara adalah yang tertinggi.”.

Bulan lalu, Pelapor Khusus PBB juga menyatakan keprihatinannya; Mereka mengatakan aturan itu tidak sejalan dengan standar hak asasi manusia internasional dan khawatir bahwa mereka mungkin mengekang kebebasan berekspresi. Pemerintah menepis kekhawatiran ini, Bersikeras bahwa India memiliki akar demokrasi yang kuat.

Pada bulan Mei, Pichai mengatakan kepada wartawan dari kawasan Asia Pasifik, “Google berkomitmen untuk mematuhi undang-undang setempat dan bekerja secara konstruktif dengan pemerintah.” Tapi dia menambahkan: “… Kami sangat jelas tentang nilai-nilai internet gratis dan terbuka Dan manfaat yang dibawanya saat kita mempertahankannya…”.

Mr Pichai mengatakan bahwa sementara perusahaannya menghormati tindakan legislatif di berbagai negara, ia akan melakukannya dalam kasus di mana perlu mundur.

“Ini adalah keseimbangan yang telah kami capai di seluruh dunia,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *