Wartawan TV tewas dalam serangan yang ditargetkan di Pakistan Selatan | Kebebasan pers berita

Kelompok separatis etnis Baluch bersenjata mengklaim menyerang kendaraan wartawan dengan alat peledak magnetik.

Islamabad, Pakistan – Di kota Hub, Pakistan selatan, seorang jurnalis tewas dalam serangan yang ditargetkan, kata petugas polisi. Tentara Pembebasan Baloch (BLA) yang secara etnis separatis mengeluarkan pernyataan yang mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu.

Shahid Zehri tewas pada Minggu malam di kota Hub, sekitar 20 kilometer sebelah barat kota terbesar Pakistan, Karachi, saat mengemudikan kendaraannya, kata polisi.

“Tadi malam pukul 19.52, Shahid Zehri diserang di jalan utama di Hub City,” kata Younus Raza, seorang perwira polisi senior.

“Dia dipindahkan ke [the local] Rumah Sakit Jam Ghulam Khan, dan kemudian dia dikirim ke Karachi.”

Zehri dinyatakan meninggal tak lama setelah tiba di rumah sakit utama pemerintah Karachi, kata Raza.

Ledakan itu tampaknya disebabkan oleh perangkat magnetik yang ditempatkan di bawah kursi pengemudi di kendaraan Zehri, tambah Raza.

“NS [explosives were] langsung di bawah [driver’s] Duduk, jadi kalau meledak jelas akan naik dan merusak jok dalam prosesnya,” ujarnya.

Zehri, yang meliput Provinsi Balochistan barat daya Pakistan, adalah seorang reporter untuk saluran berita televisi lokal Metro 1.

Balochistan – provinsi terbesar tetapi paling sedikit penduduknya dan paling kurang berkembang di negara itu – telah menghadapi gerakan separatis bersenjata kelompok etnis Baluch selama lebih dari satu dekade.

Minggu malam, kelompok bersenjata BLA mengakui serangan itu dan menuduh Zehri bekerja sama dengan pasukan keamanan Pakistan dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui email kepada wartawan.

Shahzada Zulfiqar, presiden Persatuan Jurnalis Pakistan (PFUJ), mengatakan kepada Al Jazeera bahwa tuduhan seperti itu biasa terjadi ketika kelompok bersenjata menyerang wartawan di provinsi Balochistan, tetapi bukti hubungan semacam itu jarang diungkapkan.

READ  Pengembang Cina membangun gedung 10 lantai di Changsha hanya dalam waktu 28 jam

“Bila ada bukti, tunjukkan bukti bahwa dia bukan jurnalis dan pihak yang berkonflik,” kata Zulfiqar. “Kami tidak siap menerima ini tanpa bukti.”

PFUJ dan serikat jurnalis regional lainnya di negara itu mengutuk serangan itu dalam pernyataan pada hari Minggu.

Pakistan adalah salah satu tempat paling berbahaya di dunia bagi jurnalis, terutama yang meliput zona konflik, menurut data dari pengawas hak media Committee to Protect Journalists (CPJ) dan Reporters Without Borders (dikenal dengan akronim Prancis RSF).

Setidaknya 61 wartawan tewas dalam serangan yang ditargetkan di Pakistan sejak 1992, menurut data CPJ.

Pada tahun 2021, RSF memberi peringkat Pakistan 145 dari 180 negara pada Indeks Kebebasan Pers Dunia.

“Reporter […] masih berisiko di lapangan, terutama di provinsi barat Balochistan dan Khyber Pakhtunkhwa, di mana mereka terjebak dalam baku tembak antara pasukan keamanan dan pemberontak bersenjata, ”kata profil negara RSF di Pakistan.

Asad Hashim adalah koresponden digital Al Jazeera di Pakistan. Dia mentweet @AsadHashim. Cakupan tambahan dari Saadullah Akhtar di Quetta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *