Wanita lebih mungkin mengembangkan penyakit Alzheimer; Studi menemukan bukti baru | kesehatan

Studi epidemiologi sebelumnya menunjukkan bahwa wanita dua kali lebih mungkin dibandingkan pria untuk berkembang penyakit alzheimer. Tetapi alasan untuk fenomena ini tidak jelas. Tetapi sebuah penelitian baru-baru ini mungkin sekarang memiliki jawaban untuk ini. Studi ini diterbitkan dalam jurnal Nature. (Baca juga: Diet otak: makanan yang mencegah penyakit Alzheimer)

Penyakit Alzheimer adalah penyakit di mana seseorang perlahan mulai melupakan semua yang mereka ketahui. Ini adalah hukuman yang berat, baik bagi orang yang menderitanya, maupun bagi orang yang merawatnya.

Studi yang dipimpin oleh Profesor Keqiang Ye dari Institut Teknologi Lanjutan Shenzhen (SIAT) dari Akademi Ilmu Pengetahuan China, memberikan jawaban yang jelas atas teka-teki yang telah membingungkan umat manusia selama beberapa dekade ini.

Dengan menggabungkan penelitian mereka sebelumnya, tim Profesor Yi menetapkan teori bahwa jalur C/EBPb/AEP adalah faktor utama yang mendorong patogenesis penyakit neurodegeneratif.

“Berdasarkan teori ini, tim kami mencari hormon wanita yang berubah secara dramatis selama menopause dan menguji hormon yang secara selektif mengaktifkan jalur C/EBPb/AEP,” kata Profesor Ye.

Tim Profesor Yee mengidentifikasi hormon perangsang folikel (FSH) sebagai patogen utama.

Dr Zeddi Moon mengatakan: “Selama menopause, konsentrasi FSH dalam serum meningkat tajam, mengikat reseptor FSH serumpun pada neuron dan mengaktifkan jalur C/EBPb/AEP. Hal ini memunculkan penyakit Ab dan Tau, yang menyebabkan perkembangan penyakit Alzheimer.”. , rekan penulis studi dan profesor tetap di Mount Sinai School of Medicine di New York.

Para peneliti menggunakan berbagai metode untuk menunjukkan temuan ini. Dengan tikus yang diputihkan, mereka menggunakan pengobatan antibodi anti-FSH untuk memblokir FSH dan mengganggu jalur C/EBPb/AEP. Mereka juga menghapus ekspresi reseptor FSH (FSHR) di neuron untuk membatalkan hubungan FSH dengan FSHR di hipokampus. Kedua metode meringankan patologi dan gangguan kognitif. Selain itu, knockdown C/EBPb pada model tikus AD mengurangi penyakit Alzheimer.

READ  Profesor Clarkson menerima hibah NASA untuk mempelajari beton bulan

Selain bekerja dengan tikus betina, para peneliti juga menyuntikkan FSH ke tikus jantan dan menemukan bahwa FSH mempromosikan penyakit Alzheimer.

Semua hasil ini menunjukkan bahwa peningkatan FSH pascamenopause berkorelasi dengan FSHR di neuron dan mengaktifkan jalur C/EBPb/AEP, yang memainkan peran penting dalam menginduksi patologi Alzheimer.

Dalam waktu dekat, tim akan fokus membedah hubungan antara gen risiko spesifik seperti ApoE4 dan FSH untuk mengeksplorasi mengapa pembawa ApoE4 lebih mungkin mengembangkan penyakit Alzheimer.

Dr Seong Su Kang mengatakan tentang “Temuan kami menunjukkan bahwa jalur pensinyalan C/EBPb/AEP berfungsi sebagai faktor penting dalam penyakit yang bergantung pada usia ini, yang dapat membantu mengungkapkan bagaimana berbagai faktor risiko memediasi penyakit neurodegeneratif melalui aktivasi jalur ini. ” Universitas Emory.

Selain itu, tim Profesor Yi telah memperluas teori ini ke banyak penyakit kronis terkait usia seperti diabetes, aterosklerosis, kanker, dan penuaan.

Cerita ini diterbitkan dari feed kantor berita tanpa modifikasi teks. Hanya judulnya saja yang berubah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *