Vodafone Idea turun 12%, mencapai level terendah 52 minggu

Saham Vodafone Idea (VIL) anjlok 12 persen ke level terendah 52-minggu Rs 7,26 di Bursa Bahrain pada hari Selasa setelah laporan mengindikasikan bahwa Kumar Mangalam Birla telah memberi tahu pemerintah bahwa dia siap untuk berpisah dengan saham promotor. Di perusahaan.

Saham perusahaan layanan telekomunikasi turun di bawah level terendah sebelumnya di Rs 7,60 pada 19 Oktober 2020. Itu diperdagangkan pada level terendah sejak Juli 2020. Saham mencapai rekor terendah Rs 2,61 pada November 2019.

Birla menyatakan kesediaannya untuk menawarkan 27 persen saham grupnya di VIL kepada entitas keuangan negara bagian atau lokal mana pun untuk menjaga perusahaan telekomunikasi yang tegang itu tetap hidup.

Ketua Aditya Birla Group dan promotor VIL mempresentasikan proposal tersebut dalam sebuah surat kepada Sekretaris Kabinet Federal Rajiv Juba pada 7 Juni. Utang VIL telah meningkat lebih dari tiga kali lipat dalam empat tahun terakhir menjadi 1,6 triliun rupee pada akhir Maret 2021, dari sekitar 37.000 crore pada tahun fiskal 2016. Ini termasuk komitmen spektrum yang ditangguhkan dan komitmen pendapatan kotor yang disesuaikan (AGR). Klik di sini untuk laporan lengkapnya

Analis di ICICI Securities menilai VIL sebagai “jual” karena perusahaan pialang melihat pembayaran kewajiban segera datang, sementara ketersediaan dana tetap menjadi tantangan. Selain itu, upaya penggalangan dana hingga saat ini belum membuahkan hasil.

Kewajiban untuk membayar dalam dua belas bulan ke depan adalah pembayaran tahunan (termasuk bunga) terhadap komitmen AGR sebesar Rs 8.000 crore pada Maret 2022 (ini dengan asumsi iuran Maret 2021 tidak dibayar, yang belum diklarifikasi); Bank garansi Rs 7.000 crore datang untuk pembaruan (perusahaan harus memberikan tambahan bank garansi Rs 1.000 crore); Pembayaran tahunan Spectrum yang jatuh tempo pada April 2022 adalah Rs 8.200 crore. Perusahaan pialang mengatakan dalam laporan Juli bahwa perusahaan telah meminta Departemen Perhubungan untuk menunda beberapa pembayaran karena krisis arus kas.

READ  RBI menangguhkan paket jaringan pembayaran baru

“Posisi likuiditas VIL yang buruk membatasi kemampuannya untuk berinvestasi dalam peningkatan jaringan, sebagaimana dibuktikan oleh intensitas belanja modal yang lebih rendah. Jumlah besar uang tunai yang dibutuhkan untuk membayar utangnya membuat pemegang ekuitas memiliki peluang terbalik yang terbatas, meskipun peluang leverage operasi tinggi dari setiap peningkatan pendapatan rata-rata per pengguna (ARPU). Penurunan EBITDA saat ini akan mempersulit pembayaran utang tanpa suntikan dana eksternal. Dengan asumsi 8x EV/EBITDA, dengan utang bersih sebesar 1,19 triliun rupee (tidak termasuk kewajiban sewa dan utang AGR), itu meninggalkan peluang terbatas bagi pemegang saham VIL, ”kata analis di Motilal Oswal Securities dalam pembaruan hasil kuartal Maret mereka.

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha untuk memberikan informasi dan komentar terbaru tentang perkembangan yang penting bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang berkelanjutan tentang bagaimana kami dapat meningkatkan penawaran kami telah membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit yang disebabkan oleh Covid-19 ini, kami melanjutkan komitmen kami untuk terus memberi Anda berita tepercaya, pendapat yang berwibawa, dan komentar berwawasan tentang isu-isu topikal yang relevan.
Namun, kami memiliki permintaan.

Saat kami melawan dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menghadirkan lebih banyak konten berkualitas untuk Anda. Formulir berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten kami secara online. Berlangganan lebih lanjut ke konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan kami untuk menyediakan konten yang lebih baik dan lebih relevan bagi Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda dengan lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

READ  Penipuan Perbankan Internet: Setelah Airtel, Ide Vodafone Memperingatkan 27 Crore Penggunanya Tentang Penipuan Perbankan Internet Dan KYC

Mendukung pers berkualitas dan Berlangganan Standar Bisnis.

editor digital

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *