Vladimir Putin mengatakan dia mengendarai taksi setelah jatuhnya Uni Soviet

Presiden Rusia Vladimir Putin mengendarai taksi untuk menambah penghasilannya setelah jatuhnya Uni Soviet, kantor berita negara RIA Novosti dilaporkan pada hari Minggu.

Dalam sebuah film dokumenter RIA-Novosti mengutip pemimpin Rusia yang mengatakan: “Kadang-kadang saya harus menghasilkan uang tambahan.”

“Maksud saya, sebagai pengemudi pribadi, mendapatkan uang tambahan dengan mobil. Sejujurnya, itu tidak nyaman untuk dibicarakan, tetapi sayangnya itulah yang terjadi. ”

Kehancuran Putin setelah jatuhnya Uni Soviet

Putin mengatakan runtuhnya Uni Soviet menandai berakhirnya “Rusia yang bersejarah”.

Ia sebelumnya menyesali keruntuhannya tiga dekade lalu dan mengatakan itu tetap menjadi “tragedi” bagi “sebagian besar warga”.

Berakhirnya Uni Soviet membawa periode ketidakstabilan ekonomi yang parah yang menjerumuskan jutaan orang ke dalam kemiskinan ketika Rusia yang baru merdeka pindah dari komunisme ke kapitalisme.

Putin, seorang pelayan setia Uni Soviet, kecewa ketika negara itu runtuh dan pernah menggambarkan keruntuhan itu sebagai “bencana geopolitik terbesar abad ke-20”.

Pernyataan Putin datang ketika para kritikus menuduhnya membangun kembali Uni Soviet dengan menginvasi Ukraina. Sejauh ini, Kremlin telah menolak gagasan sebagai ketakutan-mongering dari Barat bahwa Moskow hanya akan menyerang tetangganya jika diprovokasi oleh Kiev atau negara lain.

READ  Taliban: Delhi sudah memenuhi tuntutan, kata Taliban | Berita India

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *