Video NASA menunjukkan pesawat ruang angkasa Juno terbang dekat dengan Jupiter dan bulan terbesarnya

Pesawat ruang angkasa Juno NASA telah menyiarkan gambar Jupiter ke Bumi sejak 2016, tetapi sebuah video baru menunjukkan seperti apa pemandangan dari dalam wahana saat terbang melewati topan dan badai raksasa Jupiter.

Tembakan juga menawarkan tampilan barisan depan di bulan terbesar Jupiter, Ganymede – orbit es yang lebih besar dari Merkurius.

Juno Dia terbang dalam jarak 645 mil dari Ganymede Minggu lalu – pesawat ruang angkasa terdekat ke bulan dalam lebih dari dua dekade. (Pendekatan terakhir dilakukan oleh pesawat ruang angkasa Galileo NASA pada tahun 2000.) Kurang dari sehari kemudian, Juno melakukan penerbangan ke-34 Jupiter, mengambil gambar di sepanjang jalan.

Ilmuwan warga Gerald Eichstadt telah mengumpulkan gambar dari kedua penerbangan menjadi video selang waktu yang menunjukkan bagaimana rasanya melewati benda langit. Video itu berdurasi tiga menit 30 detik, tetapi faktanya, Juno membutuhkan waktu sekitar 15 jam untuk menempuh jarak 735.000 mil antara Ganymede dan Jupiter, dan kemudian sekitar tiga jam lagi untuk melakukan perjalanan di antara kutub Jupiter.

Lihat videonya di bawah ini:

Rekaman awal mengungkapkan permukaan kawah Ganymede, yang menampilkan tambalan gelap yang kemungkinan terbentuk saat es berubah langsung dari padat menjadi gas. Jika Anda melihat lebih dekat, Anda dapat melihat salah satu kawah terbesar dan paling terang di Ganymede, Gears, dikelilingi oleh sinar putih dari material yang dikeluarkan.

Ketika foto-foto itu diambil, Juno melaju dengan kecepatan hampir 41.600 mil per jam. Tapi saat pesawat ruang angkasa mendekati Jupiter, kecepatannya meningkat: gravitasi Juno dipercepat hingga hampir 130.000 mil per jam saat terbang.

Video menunjukkan permukaan Jupiter yang bergejolak muncul dari jurang gelap ruang angkasa seperti lukisan cat air. Oval putih menunjukkan sekelompok badai raksasa di belahan selatan Jupiter yang dikenal sebagai “String of Pearls”. (Ada lima di antaranya dalam video.) Kilatan cahaya putih melambangkan kilat.

READ  Info Stroberi Krispy Kreme Supermoon

“Animasi ini menunjukkan betapa indahnya penjelajahan luar angkasa,” kata Scott Bolton, peneliti utama Juno di Southwest Research Institute di San Antonio, Texas. Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Hari ini, saat kita mendekati prospek menarik manusia untuk dapat mengunjungi ruang di orbit Bumi, ini mendorong imajinasi kita beberapa dekade ke masa depan, ketika manusia mengunjungi dunia asing di tata surya kita,” tambahnya.

Juno telah memecahkan beberapa misteri Jupiter

pia23809

Jupiter.

NASA/JPL-Caltech/SwRI/MSSS, Tanya Olekswick


Juno terbang dalam orbit elips di sekitar Jupiter, mendekati planet ini setiap 53 hari sekali. Tetapi jarak dekat dari Ganymede memperpendek orbit itu menjadi 43 hari.

Tujuan utama pesawat ruang angkasa adalah untuk mendapatkan wawasan tentang asal-usul dan evolusi Jupiter dengan memetakan medan magnetnya, mempelajari cahaya utara dan selatan (atau aurora borealis), dan mengukur elemen atmosfer – termasuk suhu, gerakan awan, dan konsentrasi air.

Pesawat ruang angkasa memasuki orbit Jupiter pada Juli 2016. (Jupiter berjarak sekitar 390 juta mil dari Bumi). Misinya awalnya seharusnya berakhir bulan ini, tetapi NASA telah memperpanjang umur Juno hingga 2025.

Juno Junocam Jupiter Berryov 10 NASA GBL Caltech Surrey MSS 11

Jupiter seperti yang terlihat oleh probe Juno selama terbang lintas kesepuluh.


NASA / JPL-Caltech / SwRI / MSSS / Gerald Eichstadt / Sean Doran



Juno Lintasan sebelumnya Ini telah menghasilkan penemuan penting, seperti fakta bahwa sebagian besar petir Jupiter terkonsentrasi di Kutub Utara. Pesawat ruang angkasa juga menemukan bahwa badai cenderung muncul dalam kelompok simetris di kutub Jupiter, dan bahwa aurora planet yang kuat menghasilkan sinar ultraviolet yang tidak terlihat oleh mata manusia.

Baru minggu ini, pengukuran Juno membantu para ilmuwan mengetahuinya Mengapa aurora ini terbentuk sejak awal: Atom, atau ion bermuatan listrik, “berselancar” gelombang elektromagnetik di medan magnet Jupiter sebelum menabrak atmosfer planet.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *