Varian Omicron ditemukan pada 2 orang dengan suntikan booster di Singapura

Singapura mengalami penurunan tajam dalam kasus COVID-19 di masyarakat bulan lalu.

Dua penduduk Singapura mungkin telah tertular varian Omicron bahkan setelah menerima booster Covid-19, dalam kasus yang dapat menjelaskan perlindungan yang ditawarkan oleh dosis ketiga vaksin.

Seorang pekerja layanan penumpang bandara wanita berusia 24 tahun mengembalikan tes positif awal ke omicron dalam apa yang akan menjadi kasus lokal pertama varian di negara-kota, Kementerian Kesehatan mengatakan dalam sebuah pernyataan Kamis malam. Orang kedua dianggap sebagai kasus impor setelah kembali dari Jerman melalui rute perjalanan yang divaksinasi pada 6 Desember. Keduanya telah menerima dosis ketiga vaksin, kata kementerian itu.

Pfizer Inc dan BioNTech SE mengatakan awal pekan ini bahwa studi laboratorium awal menunjukkan bahwa dosis ketiga vaksin Covid-19 mereka mungkin diperlukan untuk menetralkan varian Omicron. Peneliti perusahaan mengamati pengurangan 25 kali lipat dalam antibodi penetral yang melawan varian pada orang yang hanya menerima dua vaksinasi, dibandingkan dengan jenis virus asli. Namun, booster dengan vaksinasi tambahan memulihkan perlindungan ke tingkat yang sama dengan pengobatan dua dosis awal.

“Mengingat portabilitas dan prevalensi yang tinggi di banyak bagian dunia, kami berharap untuk menemukan lebih banyak kasus Omicron di perbatasan kami dan di komunitas kami,” kata Kementerian Kesehatan Singapura.

Kedua orang tersebut pulih dalam isolasi di Pusat Nasional untuk Penyakit Menular, dan semua kontak dekat akan ditempatkan dalam karantina 10 hari di fasilitas yang ditunjuk, kata kementerian itu.

Karyawan bandara telah diuji di garis depan sebagai bagian dari tes garis depan mingguan. Menurut kesaksian, dia tidak menunjukkan gejala ketika dia ditemukan oleh tes. Dalam kasus kedua, pria berusia 46 tahun itu dites negatif pada saat kedatangan dengan tes reaksi berantai polimerase. Namun, keesokan harinya dia mengalami pilek dan mencari perawatan medis pada hari berikutnya ketika dia dinyatakan positif.

READ  Joe Biden menunjuk Rashad Hussain sebagai duta besar untuk kebebasan beragama internasional

Singapura telah mengalami penurunan tajam dalam kasus komunitas selama sebulan terakhir, serta pengurangan yang signifikan dalam beban rumah sakit. Negara kota ini memiliki salah satu tingkat vaksinasi terbaik di dunia, menurut Bloomberg. 87% dari total populasi telah divaksinasi lengkap sementara 96% dari mereka yang memenuhi syarat telah divaksinasi lengkap, sebagian besar dengan Pfizer atau Moderna. Sekitar 29% juga telah menerima booster jabs. Pejabat pemerintah mengatakan vaksinasi akan segera ditawarkan kepada orang-orang berusia 5-11 tahun.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *