Utusan LDS Mendorong Anggota Gereja untuk Memahami Islam | Berita, olahraga, pekerjaan

Penatua David Bednar dan Penatua Gerrit Gong membahas hubungan antara Orang Suci Zaman Akhir dan Muslim. (Courtesy Intelical Reserve)

Penatua David A. Bednar dan Gerrit W. Jung, Rasul Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir, pada akhir konferensi dua hari di Universitas Brigham Young tentang “Dunia Islam Saat Ini: Masalah dan Perspektif”.

Kedua pria itu mendorong pengikut gereja untuk memahami persamaan dan perbedaan antara mereka dan 1,8 miliar pengikut Islam di seluruh dunia.

“Kedua agama berbeda dalam banyak keyakinan inti kami, tetapi banyak dari nilai-nilai kami, dan cara kami mempraktikkan keyakinan kami, serupa dan mencerminkan cinta kami kepada Tuhan dan sesama manusia,” kata Bednar.

Gong berkata bahwa pemahaman harus dicari dengan terus terang dan jujur, “dengan penghargaan bahwa kita adalah saudara dan saudari dengan kemanusiaan yang sama.”

Dia menambahkan bahwa Orang Suci Zaman Akhir harus belajar lebih banyak tentang tetangga Muslim mereka karena pengetahuan ini “akan membantu kita menjadi lebih baik dan lebih akurat dalam apa yang kita katakan dan rasakan terhadap satu sama lain.”

Salinan brosur yang akan datang berjudul “Muslim dan Orang Suci Zaman Akhir: Keyakinan, Nilai dan Gaya Hidup”. (Courtesy Intelical Reserve)

Bednar membantah pernyataan menghina dan publik yang dibuat oleh Orang Suci Zaman Akhir tentang pengikut Islam. Dia mengatakan bahwa komentar seperti itu salah dan menghina.

“Prasangka seperti itu menyebabkan mereka yang merasa seperti ini mengabaikan kebaikan dan kebaikan sebagian besar umat Islam,” kata Bednar. “Mengusulkan bahwa semua Muslim terkait dengan kejahatan serius di sini di Amerika Serikat atau di mana pun di dunia adalah … tidak akurat dan menghina Muslim. Muslim menyangkal tindakan seperti itu, seperti yang dilakukan Orang Suci Zaman Akhir. Setiap agama besar memiliki ekstremis yang salah menafsirkan ajaran agama mereka, atau mereka berusaha melakukan kesalahan atas nama agama.”

Para rasul menekankan upaya bersama Gereja dengan umat Islam untuk membela kebebasan beragama dan berpartisipasi dalam pekerjaan kemanusiaan. Mereka juga mencatat sumber daya yang mempromosikan saling pengertian dan menyoroti banyak kepercayaan bersama antara dua komunitas agama.

“Ketika kami bertemu dengan para pemimpin Muslim di seluruh dunia, kami berbicara tentang membela kebebasan beragama. Orang-orang percaya harus berdiri bersama untuk toleransi dan martabat orang-orang dari semua keyakinan agama,” kata Gong.

Para pemimpin gereja bertemu dengan para pemimpin agama Islam beberapa kali. Gong bertemu dengan seorang pemimpin Muslim Sunni saat mengunjungi Asia dan Oseania pada tahun 2019, dan dalam dua tahun terakhir Dinar telah bertemu dengan para pemimpin dari Sudan di negara mereka dan di Temple Square dan mengenal Sheikh Ronald A. Forum Antaragama di Italia.

Penatua David Bednar dan Penatua Gerrit Gong membahas hubungan antara Orang Suci Zaman Akhir dan Muslim. (Courtesy Intelical Reserve)

Gong dibacakan dari Tata Cara Kota Nauvoo tahun 1841 yang menunjukkan toleransi beragama selama awal gerakan Orang Suci Zaman Akhir. “Apakah ditahbiskan oleh Dewan Kota Nauvoo,” teks itu mengatakan, “bahwa Katolik, Presbiterian, Metodis, Baptis, Orang Suci Zaman Akhir, Quaker, Uskup, Universalis, Unitarian, [Muslims], dan semua kasta dan denominasi agama lain apa pun mereka, akan memiliki toleransi bebas dan hak istimewa yang sama di kota ini.”

Bednar mengatakan Gereja merasa, “sangat kuat tentang kebebasan beragama bukan hanya untuk diri kita sendiri, tetapi untuk semua orang. Seperti beberapa Muslim di Amerika Serikat atau di tempat lain di dunia, anggota Gereja kami telah merasakan efek penganiayaan dan stereotip, dan kami bergabung orang baik di mana-mana dalam mengutuk Bisnis seperti ini.”

Sheikh Badnar berbagi beberapa komentar tentang kebebasan beragama yang dia buat di Forum Agama Virtual G-20 tahun lalu, yang diselenggarakan oleh Arab Saudi. Dalam forum itu, ia menyerukan solusi COVID-19 yang tidak memutus pengalaman beribadah.

Kedua utusan itu mengunjungi Indonesia – negara dengan penduduk Muslim terbanyak di dunia – tak lama setelah tsunami dahsyat pada Desember 2004 yang menewaskan sekitar 225.000 orang. Bednar baru saja dipanggil ke Kuorum Dua Belas Rasul dan Gong bekerja di BYU.

Gong mengatakan mereka bertemu dengan mantan presiden Indonesia, mengunjungi masjid terbesar di Jakarta, mengunjungi pusat kehancuran dan menyumbangkan perlengkapan medis dan kemanusiaan yang diperlukan. The Saint Charity telah bekerja dalam beberapa hari terakhir dengan Islamic Relief dan pemerintah Indonesia untuk memberikan jutaan dolar bantuan yang dibutuhkan.

Bednar mengatakan bantuan yang diberikan oleh kedua organisasi setelah tsunami berlanjut selama bertahun-tahun saat mereka tinggal untuk membangun kembali masyarakat.

“Ini hanyalah salah satu dari banyak contoh bagaimana Orang Suci Zaman Akhir bekerja dengan saudara dan saudari Muslim kita untuk membantu meringankan penderitaan dan memastikan bahwa semua umat manusia diperlakukan dengan kebaikan, kasih sayang, dan rasa hormat,” kata Bednar.

Kegiatan penjangkauan kemanusiaan baru-baru ini oleh gereja kepada komunitas Muslim termasuk sumbangan pada Mei 2019 untuk membantu membangun kembali dua masjid yang diserang di Christchurch, Selandia Baru. Jung dan Presiden Russell Nelson mengunjungi para pemimpin Muslim di sana dan memberikan cek.

“Saya sangat bersyukur berdiri bersama Kepala Gereja kami dalam cinta dan solidaritas dengan teman-teman Muslim kami,” kata Gong. Kami telah menghubungi orang-orang yang terluka dalam serangan di masjid. Saya senang kami dapat memberikan bantuan praktis dalam menghadapi tragedi dan rasa sakit dan saya berjanji untuk bekerja sama untuk meningkatkan pemahaman.”

Gong menunjukkan tiga sumber daya yang telah disediakan BYU untuk membantu Muslim dan Orang Suci Zaman Akhir memahami satu sama lain dengan lebih baik:

  • Seri Terjemahan Islam BYU adalah kumpulan 14 buku dari beberapa kontribusi filosofis dan skolastik klasik yang paling terkenal untuk Islam.
  • Pameran Seni Rupa Islam 2012 “Beauty and Faith”, diselenggarakan oleh BYU.
  • Konferensi BYU tentang Islam adalah pertukaran akademik antara cendekiawan Islam dan merupakan salah satu tradisi lama universitas.

Jung menunjukkan bahwa salah satu ulama Islam mengatakan tentang item terakhir, “Ini [at BYU] Di antara penganut agama, saya merasa seperti berbagi oasis spiritual di tengah gurun sekuler modern.”

Kedua utusan membaca dari sumber yang akan datang – sebuah buklet baru berjudul “Muslim dan Orang Suci Zaman Akhir: Keyakinan, Nilai, dan Gaya Hidup”. Ini akan diterbitkan di aplikasi Perpustakaan Alkitab. Sheikh Badnar mengatakan bahwa dokumen tersebut adalah buah dari kerja bertahun-tahun, termasuk kerjasama dengan para imam Muslim.

Dokumen tersebut mengidentifikasi area kesamaan dan mencatat perbedaan utama dalam keyakinan. Ini termasuk yang berikut:

  • Ketuhanan Yang Maha Mengetahui dan Maha Esa merupakan keyakinan yang fundamental.
  • Peran vital para nabi dalam membimbing Tuhan.
  • Wahyu dari Tuhan yang diberikan melalui para rasul sebagai kitab suci adalah dasar untuk mempelajari kehendak Tuhan, memenuhi kewajiban, dan berpartisipasi dalam ibadah yang setia.
  • Manusia harus berkomunikasi dengan Tuhan melalui doa sehari-hari.
  • Allah senang dengan kemurnian dan kesucian.
  • Keduanya menghargai peran penting perempuan dalam masyarakat dan rumah.
  • Keluarga adalah unit dasar masyarakat dan sumber utama kebahagiaan.
  • Yesus Kristus memainkan peran penting, jika berbeda, bagi kedua kelompok.

“Yesus Kristus mengajarkan dua perintah besar, yaitu mengasihi Tuhan dan lebih mengasihi satu sama lain,” kata Gong. “Pemahaman yang lebih besar satu sama lain membantu kita untuk mencintai satu sama lain. Semoga kita belajar untuk berbagi dan memahami secara terbuka dan tepat, sehingga kita dapat bertemu dengan uluran tangan rasa hormat dan niat baik, dan bukan tinju kebodohan atau permusuhan yang terkepal.”

berita

Bergabunglah dengan ribuan orang yang telah menerima buletin harian kami.

READ  Indonesia Didesak Tingkatkan Keamanan Bandara untuk Hindari Gelombang Ketiga: IDI

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *