Untuk melegakan lebih dari 20.000 pembeli rumah, rencana akuisisi Jaypee Infra diselesaikan

Untuk melegakan lebih dari 20.000 pembeli rumah, rencana akuisisi Jaypee Infra diselesaikan

Proses penyelesaian kepailitan terhadap JIL dimulai pada Agustus 2017 (perwakilan)

New Delhi:

Pengadilan Hukum Perusahaan Nasional (NCLT) pada hari Selasa menyetujui tawaran Grup Suraksha yang berbasis di Mumbai untuk Jaypee Infratech Ltd, sebuah perkembangan yang melegakan lebih dari 20.000 pembeli rumah hampir enam tahun setelah perusahaan yang sarat utang memasuki proses kebangkrutan. .

Putusan ini, yang juga dikeluarkan hampir dua tahun setelah Committee of Creditors (CoC) memberikan persetujuannya atas penawaran Suraksha Group, akan membuka jalan bagi penyelesaian lebih dari 20.000 unit rumah di berbagai proyek Jaypee Infratech Ltd (JIL) yang terhenti. tersebar di Noida dan Greater Noida di distrik ibu kota negara.

Bangku pengadilan utama NCLT yang beranggotakan dua orang yang diketuai oleh Presiden Ramalingam Sudhkar pada hari Selasa menyetujui rencana penyelesaian, lebih dari tiga bulan setelah kesimpulan sidang dan perintah tersebut dicadangkan.

Sebuah komite pemantauan akan dibentuk oleh pemohon yang berspesialisasi dalam Resolusi Sementara (IRP) dan akan mengambil semua langkah yang diperlukan untuk implementasi rencana resolusi yang cepat, kata dewan tersebut.

Panitia yang akan dibentuk sesuai rencana keputusan itu akan terbentuk dalam waktu tujuh hari.

Pemohon resolusi yang berhasil harus menyerahkan unit untuk dimiliki oleh masing-masing pembeli rumah sesuai dengan kerangka waktu yang dijanjikan dalam rencana penyelesaian, kata pengadilan.

Dia menambahkan, “Komite Pemantau akan mengawasi dan memantau kemajuan pembangunan unit dan pembangunan infrastruktur terkait setiap hari dan menyampaikan laporan bulanan kepada Pengadilan (NCLT).”

Pada 22 November tahun lalu, NCLT mempertahankan permohonannya atas petisi yang diajukan oleh IRP kepada Jaypee Infratech Ltd (JIL) untuk persetujuan penawaran Grup Suraksha.

READ  Menlu Marsudi ajak generasi muda untuk belajar tentang ASEAN

Pada Juni 2021, Grup Suraksha mendapatkan persetujuan CoC, yang meliputi bank dan pembeli rumah, untuk mengakuisisi JIL.

JIL adalah salah satu dari daftar pertama dari 12 perusahaan yang ditentang oleh Reserve Bank of India (RBI) telah mengarahkan bank untuk mendekati NCLT untuk memulai proses kepailitan.

Bagian 12(1) dari Kode Kepailitan dan Kepailitan (IBC) mensyaratkan bahwa CIRP diselesaikan dalam jangka waktu 180 hari sejak tanggal aplikasi diterima. Tunduk pada kondisi tertentu, CIRP dapat diperpanjang dan diselesaikan dalam waktu 330 hari, termasuk perpanjangan dan waktu yang dihabiskan dalam proses yang semestinya.

CIRP adalah singkatan dari Proses Resolusi Kepailitan Perusahaan.

Namun, JIL adalah kasus luar biasa yang menghadapi beberapa putaran litigasi.

Dalam proses tender putaran keempat untuk mencari pembeli JIL pada 2021, Grup Suraksha memenangkan tender dengan 98,66 persen suara. Perusahaan menerima suara 0,12 persen lebih banyak daripada NBCC milik negara, yang juga terlibat dalam persaingan.

Hingga 12 bank dan lebih dari 20.000 pembeli rumah memiliki hak suara dalam Kode Etik.

CIRP terhadap JIL dimulai pada Agustus 2017 atas permintaan konsorsium yang dipimpin oleh Bank IDBI.

Dalam Skema Keputusan Akhir, Grup Suraksha menawarkan bankir lebih dari 2.500 hektar tanah dan hampir Rs 1.300 crore dengan menerbitkan surat utang yang tidak dapat dikonversi.

Itu juga menyarankan menyelesaikan semua apartemen yang belum selesai dalam empat tahun ke depan.

Pemberi pinjaman JIL telah mengajukan klaim sebesar Rs 9.783 crore.

Pada putaran pertama proses kepailitan pada tahun 2018, pemberi pinjaman menolak tawaran Rs 7.350 crore untuk Lakshadweep, bagian dari Grup Suraksha.

Panitia Publikasi Seni menolak tawaran Suraksha dan NBCC pada putaran kedua yang diadakan pada Mei dan Juni 2019.

READ  Aturan baru untuk panggilan masuk dan pesan mulai hari ini, memberikan keringanan dari panggilan spam

Pada November 2019, Mahkamah Agung hanya mengarahkan undangan yang diubah untuk penawaran dari NBCC dan Suraksha. Kemudian, pada Desember 2019, rencana pembubaran NBCC disetujui oleh dewan juri dengan suara setuju 97,36% selama proses lelang putaran ketiga.

Pada Maret 2020, NBCC memperoleh persetujuan NCLT untuk mengakuisisi JIL.

Namun, masalah tersebut digugat di hadapan NCLAT dan kemudian di Mahkamah Agung.

Pada 21 Maret 2021, Mahkamah Agung memerintahkan putaran baru penawaran antara NBCC dan Grup Suraksha saja.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *