Uber Eats Japan berhenti mempekerjakan mahasiswa asing untuk Pengiriman Makanan, Berita Ritel, dan Ritel ET

TOKYO: Operator layanan pesan-antar makanan Uber Eats di Jepang telah menghentikan perekrutan mahasiswa asing baru, setelah menghadapi tuduhan bahwa mereka secara ilegal mempekerjakan overstay tahun lalu, kata seorang pejabat perusahaan, Kamis.

Uber Eats adalah platform pemesanan dan pengiriman makanan online yang diluncurkan oleh Uber pada tahun 2014.

Kantor Berita Xinhua melaporkan bahwa pembekuan perekrutan, efektif mulai 25 Agustus, kemungkinan akan mempengaruhi banyak mahasiswa asing yang mencari pekerjaan di tengah kejatuhan ekonomi akibat pandemi COVID-19.

Pengurangan staf juga dapat mengakibatkan kualitas layanan yang lebih rendah, meskipun permintaan pengiriman makanan meningkat di tengah permintaan pemerintah untuk tinggal di rumah.

Seorang pejabat Uber Eats Japan Inc mengatakan: Media lokal melaporkan bahwa mereka telah berhenti merekrut siswa baru dari luar negeri karena memeriksa status visa setiap setengah tahun secara langsung dan memastikan kehadiran mereka di sekolah “membutuhkan banyak sumber daya manusia”, yang menyulitkan perusahaan. untuk memastikan kepatuhan.

Pada bulan Juni, polisi merujuk Uber Jepang dan mantan karyawannya ke jaksa karena diduga mempekerjakan dua orang Vietnam yang tinggal lebih lama sebagai staf pengiriman makanan, yang melanggar undang-undang kontrol imigrasi negara itu.

Pelajar dari luar negeri diizinkan untuk bekerja paruh waktu hingga 28 jam per minggu setelah mereka mendapatkan izin dari Badan Imigrasi Jepang.

Karena pandemi telah membuat restoran dan penyedia layanan lain untuk pekerjaan paruh waktu kehilangan pekerjaan atau jam kerja yang lebih pendek, banyak siswa internasional sekarang beralih ke pekerjaan pengiriman makanan untuk mencari nafkah.

Siswa internasional yang terdaftar sebagai karyawan pengiriman di Uber Eats Jepang sebelum pembekuan perekrutan berlaku dapat terus bekerja.

Pejabat itu mengatakan orang asing yang tidak memiliki batasan jam kerja seperti penduduk tetap dan pasangan warga negara Jepang tidak terpengaruh oleh tindakan tersebut.

READ  Nelayan Indonesia menemukan kapal selam drone China dalam kemungkinan misi, World News World

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *