Uap air ditemukan di atmosfer Ganymede dan asal asteroid yang membunuh dinosaurus

Ganymede seperti yang terlihat oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA pada tahun 1996 | NASA, Badan Antariksa Eropa, John Spencer (SwRI Boulder) | nasa.gov

ukuran huruf:

New Delhi: Untuk pertama kalinya, para astronom telah mendeteksi bukti adanya uap air di atmosfer Ganymede, salah satu bulan Jupiter.

Uap air kemungkinan besar terbentuk ketika es naik dari permukaan bulan, yang berarti berubah dari padat menjadi gas. Temuan ini dibuat menggunakan kumpulan data baru dan arsip dari Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA.

Penelitian sebelumnya memberikan bukti tidak langsung bahwa Ganymede, bulan terbesar di Tata Surya, mengandung lebih banyak air daripada gabungan semua lautan di Bumi.. Namun, suhu di sana sangat dingin sehingga air di permukaan membeku padat.

Juga, lautan Ganymede diyakini terletak 100 mil di bawah kerak bulan. Ini berarti bahwa uap air yang dideteksi oleh Hubble tidak mungkin mewakili penguapan lautan ini.

Suhu permukaan Ganymede sangat bervariasi sepanjang hari. Pada siang hari, di dekat khatulistiwa, mungkin menjadi cukup hangat bagi permukaan es untuk melepaskan sejumlah kecil molekul air.

Misi JUpiter ICy moons Explorer (JUICE) Badan Antariksa Eropa yang akan datang – direncanakan diluncurkan pada 2022 – akan dapat mengkonfirmasi temuan ini. Ia akan mencapai Jupiter pada tahun 2029, di mana ia akan menghabiskan setidaknya tiga tahun, melakukan pengamatan terperinci terhadap Jupiter dan tiga bulan terbesarnya. Planet ini mengandung setidaknya 79 bulan. Baca lebih lajut disini.


Baca juga: Virus berusia 15.000 tahun ditemukan di China dan usus hiu unik yang bertindak seperti katup Tesla


Fosil otak kepiting tapal kuda berusia 310 juta tahun ditemukan

Para ilmuwan untuk pertama kalinya menemukan fosil otak kepiting tapal kuda berusia 310 juta tahun.

Otak fosil milik spesies punah yang dikenal sebagai Euproops danae. Ditemukan di Amazon Creek di Illinois, di mana kondisinya tepat untuk melestarikan jaringan halus hewan dengan sempurna.

Saat ini, ada empat spesies kepiting tapal kuda yang masih hidup, semuanya memiliki kerangka luar yang kaku, 10 kaki, dan kepala berbentuk U. Spesies ini berkerabat dekat dengan kalajengking dan laba-laba.

READ  Teleskop Paling Kuat yang Pernah Dibuat Senilai $10 Miliar Untuk Diluncurkan Pada Bulan Oktober

Sementara fosil kepiting tapal kuda relatif umum, tidak ada yang diketahui sebelumnya tentang otak purba mereka.

Ini karena jaringan lunak yang membentuk otak terdegradasi dengan sangat cepat. Kondisi geologis khusus diperlukan untuk melestarikannya.

Dalam hal ini, ketika otak membusuk, ia telah digantikan oleh mineral tanah liat yang disebut kaolinit, menciptakan cetakan otak.

Para peneliti menemukan bahwa meskipun evolusi 300 juta tahun, otak kuno mirip dengan otak kepiting tapal kuda modern. Baca lebih lajut disini.


Baca juga: Para ilmuwan telah menemukan mumi domba berusia 1.600 tahun, dan seismograf dapat melacak gajah yang berkeliaran


Unit Nauka secara singkat memindahkan Stasiun Luar Angkasa Internasional dari posisinya

Modul Naoka Rusia, yang diluncurkan minggu lalu, menyebabkan Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) terlempar sebentar dari posisinya pada hari Jumat setelah roketnya secara tidak sengaja diluncurkan setelah berlabuh.

Ini memaksa personel di Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk meluncurkan roket ke bagian stasiun Rusia untuk menangkal dampaknya.

Unit memindahkan stasiun 45 derajat keluar dari posisinya. Namun, NASA tweeted bahwa operasi pemulihan telah memulihkan situasi dan kru tidak dalam bahaya.

Badan antariksa Rusia Roscosmos mengaitkan masalah tersebut dengan mesin Naoka yang harus dijalankan dengan bahan bakar pesawat ruang angkasa yang tersisa.

Sekarang akan memakan waktu beberapa bulan dan beberapa perjalanan ruang angkasa untuk sepenuhnya mengintegrasikan modul dengan stasiun ruang angkasa. Baca lebih lajut disini.


Baca juga: Bagaimana iklim mengubah ukuran tubuh kita dan mengapa otak kita menyusut


Ilmuwan menciptakan air mineral untuk pertama kalinya

Di awal yang lain, para ilmuwan mampu menciptakan air mineral (air yang berperilaku seperti logam – menghantarkan listrik dan berkilau) di Bumi, suatu prestasi yang sampai sekarang diyakini hanya mungkin dalam kondisi yang ditemukan di inti planet besar, seperti Jupiter.

READ  Rover untuk menjelajahi pendaratan jiwa di Mars

Sementara air keran sehari-hari, yang mengandung garam, dapat menghantarkan listrik, air suling murni bertindak sebagai isolator yang hampir sempurna.

Untuk mengubah air menjadi konduktor listrik, seperti logam, air harus sangat padat sehingga orbit elektron terluar tumpang tindih. Tekanan ini hanya ada di inti planet besar, seperti Jupiter.

Sekarang, para ilmuwan telah menggunakan metode berbeda untuk membuat air mineral ini.

Menggunakan logam seperti natrium dan kalium, yang dengan mudah melepaskan elektron terluarnya, para peneliti membuat setetes air yang memperoleh sifat-sifat logam.

Mereka menaruh sedikit air pada setetes paduan natrium-kalium (Na-K), yang cair pada suhu kamar.

Lapisan tipis air mineral berwarna emas tercipta selama beberapa detik, cukup bagi para peneliti untuk memotretnya dan membuktikan bahwa air itu dalam keadaan termineralisasi. Baca lebih lajut disini.


Baca juga: Mia, burung hering berjanggut ini adalah burung pertama di dunia yang memiliki kaki palsu


Para ilmuwan menemukan asal usul asteroid yang memusnahkan dinosaurus

Para ilmuwan telah menemukan bahwa asteroid yang diyakini telah memusnahkan dinosaurus dan bentuk kehidupan lain di Bumi sekitar 66 juta tahun yang lalu, kemungkinan berasal dari bagian luar sabuk asteroid utama.

Ini tidak biasa karena wilayah ini sebelumnya dianggap menghasilkan sedikit rangsangan.

Para peneliti dari Southwest Research Institute telah menunjukkan bahwa proses yang mengangkut asteroid besar ke Bumi dari wilayah itu terjadi setidaknya 10 kali lebih sering daripada yang diperkirakan sebelumnya dan bahwa komposisi benda-benda ini sesuai dengan apa yang kita ketahui tentang tabrakan yang membunuh dinosaurus.

Tim menggabungkan model komputer evolusi asteroid dengan pengamatan asteroid yang diketahui untuk memverifikasi frekuensi peristiwa tersebut.

Lebih dari 66 juta tahun yang lalu, sebuah objek yang diperkirakan berdiameter enam mil bertabrakan di tempat yang sekarang menjadi Semenanjung Yucatan di Meksiko dan membentuk kawah Chicxulub, yang lebarnya lebih dari 90 mil. Ledakan besar ini menyebabkan kepunahan massal yang mengakhiri era dinosaurus.

READ  Formulir Bea Cukai Bose Aldrin | Apakah astronot lulus "bea cukai" setelah kembali dari luar angkasa? Tweet viral Buzz Aldrin punya jawabannya

Untuk memverifikasi dampaknya, ahli geologi sebelumnya memeriksa sampel batuan berusia 66 juta tahun yang ditemukan di Bumi dan di dalam inti bor. Hasilnya menunjukkan bahwa penumbuk mirip dengan kelas meteorit kondrit karbon, beberapa bahan paling murni di Tata Surya.

Sementara chondrites berkarbon adalah umum di antara banyak objek selebar satu mil yang mendekati Bumi, saat ini tidak ada yang mendekati ukuran yang dibutuhkan untuk menghasilkan efek Chicxulub dengan segala kemungkinan yang masuk akal.

Tim menemukan bahwa asteroid selebar enam mil menyerang Bumi rata-rata setiap 250 juta tahun sekali, skala waktu yang memberikan peluang masuk akal bahwa kawah Chicxulub terjadi 66 juta tahun yang lalu. Lebih jauh lagi, hampir setengah dari tumbukan berasal dari karbon chondrites, yang cocok dengan apa yang diketahui tentang penabrak Chicxulub. Baca lebih lajut disini.

(Diedit oleh Bulumi Banerjee)


Baca juga: Penemuan tengkorak “Manusia Naga” di China dapat menambah spesies baru ke pohon keluarga manusia


Berlangganan saluran kami di Youtube & kabel

Mengapa media berita dalam krisis dan bagaimana Anda dapat memperbaikinya

India membutuhkan pers yang bebas, adil, tidak terhubung dan lebih skeptis pada saat menghadapi berbagai krisis.

Tetapi media berada dalam krisisnya sendiri. Ada PHK brutal dan pemotongan upah. Jurnalisme terbaik semakin berkurang, menghasilkan adegan prime-time yang kasar.

ThePrint memiliki reporter, kolumnis, dan editor muda terbaik yang bekerja untuknya. Mempertahankan jurnalisme dengan kualitas ini membutuhkan orang-orang yang cerdas dan bijaksana seperti Anda untuk membayarnya. Apakah Anda tinggal di India atau di luar negeri, Anda dapat melakukannya disini.

dukung pers kami