Uang yang saya curi … Jaringan poli peretas tweet tentang catatan pencurian cryptocurrency

Sebuah perusahaan pertukaran cryptocurrency mengatakan pada hari Selasa bahwa peretas telah melanggar keamanannya, yang mengarah ke rekor angka yang bisa bernilai hingga $600 juta.

Poly Network telah mengajukan token Ethereum, BinanceChain, dan OxPolygon yang dicuri untuk dijauhi oleh pedagang yang menjalankan “dompet” untuk menyimpan cryptocurrency.

“Jumlah uang yang saya retas adalah yang terbesar dalam sejarah tantangan ini,” kata Poly Network dalam pesan Twitter kepada para pencuri, menggunakan referensi ke keuangan terdesentralisasi yang mencakup cryptocurrency.

“Uang yang saya curi berasal dari puluhan ribu anggota komunitas crypto.”

Jaringan Poly mengancam intervensi polisi, tetapi juga menawarkan para peretas kesempatan untuk “mencari solusi.”

Departemen Kehakiman AS dan FBI tidak segera menanggapi permintaan komentar.

“Kami menyesal mengumumkan bahwa #PolyNetwork telah diserang,” kata perusahaan itu dalam serangkaian tweet, dan asetnya ditransfer ke akun yang dikendalikan oleh peretas.

Poly Network telah memposting alamat online yang digunakan oleh peretas, menyerukan “penambang pertukaran crypto dan blockchain yang terpengaruh untuk memasukkan token mereka ke daftar hitam” yang berasal dari mereka.

Poly Network tidak menanggapi permintaan komentar dari AFP, tetapi pengguna Twitter memperhitungkan akun yang memperkirakan peretas itu bernilai sekitar $600 juta.

Pada akhir April, pencurian kripto, peretasan, dan penipuan sepanjang tahun ini berjumlah $ 432 juta, menurut analisis oleh CipherTrace.

“Meskipun jumlah ini mungkin tampak kecil dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, pengamatan yang lebih dalam mengungkapkan tren baru yang mengkhawatirkan – peretasan terkait DeFi sekarang mencapai lebih dari 60 persen dari jumlah total peretasan dan pencurian,” kata CipherTrace dalam sebuah posting yang diterbitkan. Transfer.

Itu dibandingkan dengan 2019, ketika peretasan hampir tidak ada, menurut CipherTrace.

READ  Skenario terburuk Bank Dunia untuk Indonesia semakin buruk

(Kisah ini belum diedit oleh kru NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *