Twitter mundur: Twitter mengatakan layanan kembali setelah macet untuk banyak pengguna

New Delhi: Indonesia Beberapa pengguna mengalami pemadaman pada hari Kamis dengan masalah yang dilaporkan saat memposting, mencari, dan berbagi konten melalui situs micro-blogging. Namun, situs media sosial kemudian mengatakan bahwa layanan kini telah dipulihkan setelah pemadaman singkat.
Twitter tidak merinci penyebab pemadaman tetapi mengakui bahwa tweet profil tidak dimuat untuk beberapa pengguna web dan mereka sedang memperbaikinya.
“Tweet sekarang seharusnya terlihat di profil, tetapi bagian lain dari Twitter untuk web mungkin tidak dapat dimuat untuk Anda. Kami terus berupaya mengembalikan semuanya menjadi normal,” kata jejaring sosial itu dalam sebuah tweet.
Dalam tweet lain yang dibagikan sekitar satu jam kemudian, perusahaan menyatakan bahwa layanan telah kembali dan meminta maaf atas “pemadaman”.

Menurut situs pemantauan pemadaman Downdetector, lebih dari 6.000 laporan pengguna mengindikasikan masalah dengan Twitter, sekitar 93 persen dari laporan tersebut terkait dengan situs webnya.
Perusahaan media sosial menghadapi pemadaman serupa pada bulan April tahun ini.

Sementara itu, pemerintah dan Twitter telah berselisih selama beberapa bulan terakhir karena berbagai masalah, termasuk pernyataan yang dibuat oleh pejabat perusahaan tentang kebebasan berekspresi di India.
Titik nyala terbesar muncul ketika Twitter gagal sepenuhnya mematuhi aturan digital baru yang mulai berlaku bulan lalu.
Twitter sebelumnya menuduh pemerintah “melampaui batas berbahaya” dan mengklaim harus “memblokir” bagian dari “kebebasan berekspresi yang sah”. Pemerintah telah menanggapi dengan tegas tuduhan tersebut, menuduh perusahaan sengaja menyabotase undang-undang pertanahan dan mencoba untuk “mendikte” persyaratannya.
Aturan digital baru
Aturan TI baru untuk perusahaan media sosial memaksa platform besar seperti Facebook, Twitter, dan Google untuk melakukan lebih banyak uji tuntas dan membuat platform digital ini lebih bertanggung jawab dan akuntabel untuk konten yang mereka host.
Aturan tersebut juga mengharuskan perantara media sosial yang penting – terutama yang menyediakan layanan dalam bentuk pesan – untuk memungkinkan identifikasi “pencetus pertama” informasi yang merusak kedaulatan, keamanan negara, atau ketertiban umum India.
Di bawah aturan, pialang media sosial yang penting – mereka yang memiliki lebih dari 50 lakh pengguna – diharuskan untuk menunjuk petugas pengaduan, petugas kontrak, dan kepala petugas kepatuhan. Orang-orang ini harus tinggal di India.
Selanjutnya, perusahaan media sosial harus menghapus konten yang telah ditandai dalam waktu 36 jam, dan menghapus konten yang ditandai untuk masalah seperti ketelanjangan dan pornografi dalam waktu 24 jam.
Juga, ombudsman sementara Twitter untuk India, yang diangkat pada Juni di bawah aturan baru, mengundurkan diri dalam waktu satu bulan setelah pengangkatannya.
(dengan masukan dari instansi)

READ  Kebutuhan untuk menggabungkan pemulihan ekonomi dengan pemulihan: Indrawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *