Twitter membatasi akun pakar China untuk tweet tentang Xi Jinping, memulihkan akses nanti | Berita Dunia

Seorang akademisi Selandia Baru, Senin, mengatakan akun Twitternya diblokir selama akhir pekan setelah tweetnya mengejek Presiden China Xi Jinping. Namun, dia kemudian mengkonfirmasi bahwa akses ke akunnya dipulihkan pada hari Senin.

Apa yang terjadi?

Profesor Anne-Marie Brady dari Universitas Canterbury di Selandia Baru adalah seorang ahli tentang Tiongkok dan pengaruh politiknya dan seorang kritikus Partai Komunis Tiongkok (PKT) yang berkuasa.

Selama perayaan 100 tahun PKC awal pekan ini, Prof. Brady men-tweet sebuah opini yang dia tulis untuk Sydney Morning Herald, sebuah situs berita Australia, dan menyarankan judul alternatif yang mengejek Xi Jinping. “Judul alternatif:” Xi: Ini pesta saya dan saya menangis ketika saya menginginkan “# CPC100Years,” tweetnya pada 1 Juli (IST). Dalam tweet berikutnya, dia juga membagikan foto pemimpin Tiongkok dan berkata, “Sebuah gambar bernilai seribu kata”.

Dia menunjukkan bahwa banyak pemimpin PKC mengucapkan selamat ulang tahun ke-90 mereka, sementara sangat sedikit pemimpin, termasuk Presiden Rusia Vladimir Putin, yang mengucapkan perayaan ulang tahun ke-100.

Namun, pada 5 Juni, dia mengatakan bahwa akses ke akun Twitter-nya dibatasi setelah dua tweet tidak tersedia. “Tampaknya @Twitter sebentar lupa bahwa Anda tidak bekerja untuk Xi Jinping,” tweetnya, menuduh perusahaan itu membungkam kritik PKC.

Dia kemudian mengkonfirmasi bahwa aksesnya ke akun telah dipulihkan. “Ketika saya membuka laptop kerja saya pagi ini, @Twitter menyapa saya dengan pesan ‘selamat datang kembali’ di layar saya seolah-olah saya yang pergi,” tweetnya.

Dia juga berterima kasih kepada Edward Lucas, kolumnis surat kabar The Times di Inggris, atas keluhannya di Twitter. Dia mengatakan dia tidak bisa mendapatkan tanggapan dari perusahaan. “Setelah tweet ini dibuat” tidak tersedia, “akun saya kemudian dibatasi. Terima kasih @edwardlucas telah mengangkat ini di @Twitter karena saya tidak mendapat tanggapan atas pesan saya, “tweetnya.

READ  pengajaran digital: studi mengkaji pengajaran digital sebagai peluang

Mengapa akun Prof Brady dibatasi?

Edward Lucas menulis di kolomnya bahwa keputusan Twitter untuk membatasi akun Brady kemungkinan disebabkan oleh “kampanye bersama oleh agen online Partai Komunis China.”

“Setelah menimbulkan sensasi di Twitter dan mengirimkan lusinan keluhan, akun Anda dipulihkan. Korban penyensoran Tiongkok yang kurang menonjol akan memiliki lebih sedikit peluang untuk mendapatkan ganti rugi. Tetapi episode tersebut menyoroti cara internet, yang pernah kami puji sebagai surga kebebasan berekspresi, kini membuat kami jauh lebih tidak aman, ”tulis Lucas di The Times.

Reaksi Twitter

Menurut laporan Associated Press, Twitter menolak semua upaya untuk menekan bahasa tersebut. Perusahaan juga mengatakan bahwa jika mendeteksi aktivitas yang tidak biasa dari akun, itu akan menambahkan pemberitahuan sementara hingga konfirmasi diperoleh dari pemilik akun.

“Untuk lebih jelasnya, klaim bahwa Twitter berkoordinasi dengan setiap pemerintah untuk menekan pidato tidak memiliki dasar. Kami berkomitmen untuk Internet yang bebas, global dan terbuka dan tetap menjadi pembela setia kebebasan berekspresi, ”lapor AP, mengutip pernyataan dari Twitter.

(Dengan masukan dari AP)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *