Tonton: Lava dari gunung berapi La Palma menelan kolam renang

Beberapa hari setelah gunung berapi meletus di Pulau Canary Spanyol, sebuah video baru menunjukkan efek aliran lava di daerah tersebut. Video yang viral di media sosial memperlihatkan lahar mengalir ke kolam renang di salah satu rumah di dekat gunung berapi.

Sementara daerah itu sedang dibersihkan, gunung berapi menghancurkan hektar tanah dan properti selama beberapa gempa bumi kecil yang melanda pulau Spanyol La Palma, di lepas pantai barat laut Afrika, pada dini hari Selasa pagi. Aliran lahar terus mengalir di daerah itu, menurut Reuters.

Video viral menunjukkan lava mengalir ke kolam renang, menyebabkan gas beracun terbentuk di udara.

Lava meletus dari lubang baru di utara dari punggungan Cumbre Vieja, yang lebarnya sekitar 100 meter. Gunung berapi meletus pada hari Minggu untuk pertama kalinya dalam seminggu dengan ribuan gempa bumi kecil. Getaran yang diperhitungkan hampir 4.200 memberi peringatan awal kepada pihak berwenang bahwa wabah mungkin terjadi dan memungkinkan lebih dari 5.000 orang dievakuasi untuk menghindari jatuhnya korban.

Lava telah menutupi 106 hektar (sekitar 260 hektar) pada hari Selasa dan menghancurkan 166 rumah dan bangunan lainnya, menurut program pengamatan Bumi Uni Eropa yang disebut Copernicus. Aliran lava yang tak terbendung, setinggi enam meter, meluncur menuruni lereng, membakar dan menghancurkan segala sesuatu yang menghalangi jalannya.

Setelah letusan gunung berapi di Pulau Canary La Palma, lahar panas mencapai balsa yang biasanya digunakan untuk irigasi. (Foto: AP)

Sementara itu, Instituto Volcanológico de Canarias memperkirakan bahwa gunung berapi Emisi 6.000 hingga 9.000 ton sulfur dioksida ke udara per hari. Lembaga itu mengatakan dalam sebuah posting Facebook bahwa pada kecepatan angin 2,8 hingga 4,2 meter per detik, hingga tiga kilometer di udara dapat dicapai.

READ  ipl: Taliban melarang siaran IPL di Afghanistan | berita kriket

Pihak berwenang mengatakan laju kemajuan lahar tampaknya telah melambat dan mereka tidak mengharapkannya mencapai laut paling cepat Rabu, kantor berita swasta Spanyol Europa Press melaporkan. Jika mencapai Atlantik, itu bisa menyebabkan ledakan dan menghasilkan awan gas beracun. Para ilmuwan yang memantau lava mengukurnya pada suhu lebih dari 1.000 derajat Celcius.

Para ahli mengatakan wabah itu bisa berlangsung selama berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan. Itahiza Dominguez, kepala seismologi di Institut Geologi Nasional Spanyol, mengatakan kepada Canary TV pada hari Senin bahwa terlalu dini untuk mengatakan berapa lama letusan ini akan berlangsung, tetapi letusan sebelumnya di Kepulauan Canary memiliki waktu berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *