Tim Indonesia, Yigit Turki, mundur dari Kejuaraan All England dalam penerbangan setelah kasus COVID-19

Tim bulu tangkis Indonesia kehabisan tempat. ditarik Inggris Kejuaraan setelah semua pemain dan ofisial terpaksa mengisolasi diri selama 10 hari COVID-19 kasus positif dalam penerbangan mereka ke London, mengumumkan federasi dunia (BWF) pada hari Kamis.

“…sejumlah pemain dan anggota tim di tim Indonesia telah dihubungi oleh National Health Service (NHS) Test and Trace Service pemerintah Inggris dan diharuskan untuk mengisolasi diri dengan segera,” kata pernyataan dari BWF. .

“Sesuai dengan persyaratan Pemerintah Inggris, seluruh tim akan mengisolasi diri selama 10 hari sejak tanggal penerbangan kembali setelah seseorang yang bepergian dengan pesawat dinyatakan positif COVID-19.”

Federasi dunia mengatakan bahwa hasil pertandingan yang telah berlangsung akan tetap ada dan “pengundian tidak akan berubah”.

“Semua lawan yang dijadwalkan untuk babak berikutnya akan mendapatkan walk-through,” kata BWF.

BWF kemudian mengatakan bahwa pemain Turki, Neslihan Yigit, juga terpaksa pensiun karena dia dalam penerbangan pulang yang sama dari Turki ke Inggris dengan tim Indonesia.

Penarikan ini akan menguras medan yang sudah terkena setelah China, Korea, dan China Taipei Shuttles memutuskan untuk tidak berpartisipasi dalam acara Super 1000.

Anthony Sinisuka Ginting dan Jonatan Christie dari Indonesia masing-masing menempati posisi keempat dan kelima di tunggal putra.

Di ganda putra, peringkat satu dunia, Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo, dan peringkat dua dunia Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan, menjadi yang teratas dan terbaik.

Di ganda campuran, Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti menjadi unggulan teratas, sedangkan Greysia Polii/Apriyani Rahayu di peringkat ketiga ganda putri.

“Malam ini kami kaget mendengar kabar bahwa kami (pemain dan ofisial Indonesia) harus ditarik dari seluruh Inggris karena seorang penumpang anonim dites Covid yang naik penerbangan yang sama dengan kami,” tulis Gideon di Instagram.

READ  Berbicara Indonesia: Konfusianisme - Indonesia di Melbourne

Gideon mengkritik BWF karena salah urus.

“Perlu dicatat bahwa BWF tidak mengatur masalah ini. Seluruh tim Indonesia dinyatakan negatif sebelum penerbangan dan kami juga dites ulang saat sampai di hotel,” ujarnya.

“Beberapa dari Anda mungkin memperhatikan bahwa pertandingan ditunda hari ini sebelum 7 kasus positif ditemukan pada anggota tim lain (negara lain). Setelah di tes lagi, hasilnya ALL NEGATIF. Mengapa kita tidak memiliki keadilan yang sama di sini juga? ”Tanyanya.

Kejuaraan All England dilemparkan ke dalam kekacauan setelah beberapa pemain, termasuk yang dari India, dinyatakan positif COVID-19 dan beberapa hasil tidak meyakinkan.

BWF segera menunda dimulainya pertandingan pada hari pembukaan dan menguji ulang semua hasil positif dan tidak meyakinkan setelah “menimbulkan keraguan yang masuk akal tentang keakuratan kumpulan tes asli yang diajukan oleh Badminton England”.

Karena semua hasil positif dan tidak meyakinkan untuk COVID-19 adalah negatif, asosiasi dunia memutuskan untuk memasukkan semua pemain dalam undian.

Gideon, yang telah mencapai tiga final di sini bersama Sukamuljo dalam empat tahun terakhir, mengatakan BWF harus memiliki bio-gelembung untuk menjaga pemain tetap aman.

“Dan jika ada aturan ketat untuk memasuki wilayah Inggris karena Covid, BWF seharusnya mendaftarkan sistem kandung kemih yang menjamin keselamatan kita. Seharusnya para pemain sudah dikarantina sebelum acara,” tulisnya.

“Agar adil, orang yang dites + harus menjalani tes lagi karena kami benar-benar tidak lagi percaya pada tes Covid yang mereka lakukan karena seperti yang Anda semua lihat, semua 7 kasus bisa positif diubah menjadi 7 kasus negatif. hanya dalam 1 hari.”

BWF dan Badminton England mengatakan, “Keputusan untuk memaksa pemain tim Indonesia dan rombongan, dan sekarang Yigit, untuk mengisolasi diri selama 10 hari dibuat secara independen dari NHS Test and Trace Service.”

READ  Indonesia menambah 4.998 kasus COVID-19 dalam 24 jam

“Langkah ini sejalan dengan protokol dan persyaratan COVID-19 Pemerintah Inggris di bawah hukum nasionalnya dan terpisah dari semua pedoman BWF dan Badminton Inggris …” katanya.

“Akibatnya, BWF dan Badminton Inggris tidak punya pilihan selain mengikuti pedoman NHS dan menarik peserta dari turnamen.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *