Tidaklah cukup untuk menyelesaikan tes keperawanan di militer Indonesia: Jakarta Post

Jakarta (Jakarta Post/Asia News Network): Meski uji keperawanan yang sudah berlangsung puluhan tahun bagi calon perempuan dan orator tentara tidak lagi praktis di TNI, namun kajian dan amandemen undang-undang terkait kepengurusan masih perlu dilakukan. sangat dibutuhkan keleluasaan untuk memastikan bahwa praktik-praktik diskriminatif berbasis gender tersebut tidak memiliki tempat di negara ini.

Hingga pertengahan 2021, Tentara Nasional Indonesia akan mewajibkan pelamar wanita dan tunangan tentara untuk menjalani tes keperawanan dengan dua jari di klitoris untuk menentukan apakah mereka aktif secara seksual.

TNI dan pemerintah membenarkan praktik ini atas dasar pertimbangan kesehatan dan etika.

Sekedar mengingatkan, saat menjabat Panglima TNI, Moldoko yang kini menjabat Kepala Staf Kepresidenan itu mengatakan, meski tidak ada hubungan antara keperawanan perempuan dengan keperawanannya berdinas di militer, keperawanan merupakan indikator moral seseorang.

Namun, pada Juli tahun lalu, Kepala Badan Pembinaan Hukum TNI Laksamana Anwar Saadi mengumumkan bahwa tes keperawanan tidak lagi menjadi persyaratan mutlak dalam kebijakan rekrutmen Tentara Nasional Indonesia dan kebijakan tersebut harus dipahami dari sudut pandang ginekologi. perspektif.

Meski militer Indonesia telah mengeluarkan instruksi teknis penghapusan tes tersebut, saat ini belum ada kebijakan publik berupa undang-undang yang memastikan penghapusan tes keperawanan di militer Inggris.

Lebih buruk lagi, tidak ada rencana untuk membentuk Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi yang dapat mengungkap pelanggaran hak-hak perempuan selama puluhan tahun, dan mendamaikan mereka yang tidak lulus ujian kontroversial dengan para pelaku pelanggaran hak.

Fakta bahwa tes selama beberapa dekade mencerminkan kebijakan perekrutan tunarungu dan nilai yang berakar di bawah sadar prinsip-prinsip hak asasi manusia, martabat, keadilan sosial dan non-diskriminasi dalam militer Indonesia.

READ  Sonu Nigam, istri Madhurima dan putranya positif COVID-19 di Dubai: Kita harus hidup dengannya

Lebih buruk lagi, tidak ada perwira militer yang dimintai pertanggungjawaban secara administratif dan hukum. Pertanggungjawaban administratif, selain pertanggungjawaban hukum, merupakan pilihan yang paling jelas karena salah satu prinsip Kode Etik Tentara Nasional Indonesia adalah penghormatan terhadap harkat dan martabat perempuan.

Pasal 2(d) UU TNI No. 34 Tahun 2004 mendefinisikan prajurit profesional sebagai prajurit yang menghormati kebijakan politik yang menganut prinsip demokrasi, supremasi sipil, hak asasi manusia, dan ketentuan hukum nasional dan internasional yang telah diratifikasi oleh Indonesia.

Hal ini membawa kita pada paradoks berikut: Tentara Nasional Indonesia telah mempertahankan praktik ini untuk waktu yang lama meskipun fakta bahwa negara telah meratifikasi banyak konvensi dan perjanjian internasional yang mempromosikan hak yang sama bagi perempuan dan penghormatan terhadap martabat mereka, seperti Konvensi tentang Penghapusan Diskriminasi terhadap Perempuan. segala bentuk diskriminasi terhadap perempuan, Kovenan Internasional Hak Sipil dan Politik, dan Konvensi PBB Menentang Penyiksaan.

Tes keperawanan tentu saja bertentangan dengan Pasal 7 Kovenan Internasional Hak Sipil dan Politik, yang menyatakan bahwa setiap orang berhak untuk bebas dari segala bentuk penyiksaan dan perlakuan dan/atau hukuman yang kejam, merendahkan martabat, dan tidak manusiawi.

Pasal tersebut juga menyatakan bahwa setiap orang berhak untuk bebas dari segala bentuk eksperimen medis atau ilmiah tanpa persetujuannya.

Konvensi Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi terhadap Perempuan menegaskan hak asasi dan martabat perempuan serta melarang diskriminasi terhadap perempuan.

Selain itu, pengetahuan medis tidak membenarkan tes keperawanan. Tes dengan memasukkan dua jari tidak dapat menentukan aktivitas seksual seorang wanita. Dari sudut pandang psikologis, tes ini bisa sangat traumatis.

Dalam sebuah artikel di Journal of Reproductive Health, “Virginity Testing: A Systematic Review,” Rose McKeon Olson dan Claudia Garcia Moreno berpendapat bahwa tes selaput dara tidak dapat digunakan sebagai standar untuk menentukan aktivitas seksual seorang wanita.

READ  Burung beo terbang dengan ponsel. Perjalanan direkam di kamera: tonton

Selain itu, pemeriksaan tersebut tidak memiliki dasar medis karena tidak adanya selaput dara seorang wanita tidak dapat digunakan sebagai bukti aktivitas seksualnya; Hal ini sebagian disebabkan oleh fakta bahwa setiap wanita memiliki elastisitas selaput dara yang berbeda.

Singkatnya, selaput dara wanita tergantung pada tahap perkembangan individu, serta faktor hormonal lainnya.

Tes keperawanan dapat berlangsung lama antara lain karena pemantauan internal dan eksternal yang buruk, kepatuhan yang buruk terhadap hukum, kurangnya pengetahuan medis dan diskresi yang luas yang diberikan kepada Lembaga Sipil Negara (ASN) oleh UU No. 30/2004 pada Administrasi Publik.

Menyambut Hari Perempuan Internasional pada hari Selasa (8 Maret), mari kita meminta lembaga pemerintah dalam pemerintahan untuk mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa tes keperawanan akhirnya berakhir.

Pertama, pemerintah harus memperkuat TNI dengan mengevaluasi manajemen audit internal, pelatihan dan pengembangan, dan manajemen pengetahuan medis. Tes keperawanan mencerminkan ketidakmampuan pengendalian internal agensi. Sangat penting bagi direktorat untuk merestrukturisasi dan mengasimilasi nilai-nilai baru ke dalam TNI.

Kedua, pemerintah harus membentuk badan pengawas independen untuk memantau, mengawasi, dan mengevaluasi proses reformasi militer, terutama yang berkaitan dengan budaya organisasi seperti nilai-nilai organisasi dan praktik ketenagakerjaan untuk mekanisme whistleblower. Tindakan preventif dan represif diperlukan untuk meningkatkan kepatuhan individu terhadap peraturan yang berlaku, baik secara nasional maupun internasional.

Ketiga, DPR dan pemerintah harus bekerja sama untuk mengesahkan undang-undang yang secara permanen menghapuskan tes keperawanan baik di militer Indonesia maupun di institusi lainnya. Selain itu, pemerintah harus membentuk kembali Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi, yang secara khusus bertujuan untuk mengungkap pelanggaran hak-hak perempuan selama bertahun-tahun dan mendamaikan mereka yang menjadi korban kebijakan ini.

READ  Andrew Garfield dan Tobey Maguire Menyutradarai Trailer Baru Spider-Man No Way Home? Fans membagikan panduannya

Keempat, revisi atau amandemen UU No. 30/2014 diperlukan untuk membatasi kewenangan diskresi lembaga negara agar tidak terjadi penyalahgunaan kekuasaan.

Kelima, tenaga medis, paramedis, dan psikolog TNI perlu bekerja sama dengan asosiasi profesi terkait di tingkat internasional, seperti International Committee for Military Medicine, untuk meningkatkan pengetahuan dan pemahaman tentang tes keperawanan di sektor publik

Last but not least, Indonesia harus mematuhi semua perjanjian internasional yang telah diratifikasinya.

*** Penulis adalah Head of Collaborative Research di Women Beyond Indonesia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *