Tidak ada asosiasi pengacara yang dapat menekan Ketua Mahkamah Agung untuk mengubah daftar hakim: Mahkamah Agung

Mahkamah Agung sangat keberatan dengan seruan Asosiasi Pengacara Jaipur untuk memboikot, menemukan pada hari Senin bahwa Asosiasi Pengacara dan pengacara tidak dapat menekan hakim kepala untuk mengubah daftar hakim.

Pengadilan mengatakan dengan tegas: “Kami tidak akan mentolerir segala upaya oleh asosiasi untuk menempatkan hakim di bawah tekanan”.

bank dari Hakim MR Shah dan AS Bopanna mendengar petisinya di dalamnya Tampilan penghinaan yang dikeluarkan kepada pejabat Pengadilan Tinggi Rajasthan Jaipur Bench karena memboikot satu bank di Pengadilan Tinggi sebagai bagian dari pemogokan.

Bank juga meminta Panitera Jenderal Pengadilan Tinggi Rajasthan di Jaipur untuk membuat laporan yang menyatakan dengan tepat apa yang terjadi pada 1 Januari.

“Dr. Abhinav Sharma mewakili Asosiasi Pengacara saat ini dan mencari waktu untuk mengajukan tanggapan untuk mengungkapkan fakta sebenarnya dari apa yang terjadi pada 27 September 2021. Disidang pada 16 November 2021. Sementara itu, kami meminta Panitera Pengadilan Tinggi Rajasthan di Jaipur untuk menyerahkan laporan yang merinci apa yang terjadi pada 27 September 2021, bersama dengan keputusan Asosiasi Pengacara untuk tidak bekerja pada 27 September 2021. Laporan tersebut akan jatuh tempo pada atau sebelum 12 September 2021. November akan disiarkan. “ Mahkamah Agung mencatat dalam perintah mereka.

Ketika masalah itu muncul untuk sidang, Dr. Abhinav Sharma, yang muncul untuk Asosiasi Pengacara Mahkamah Agung Jaipur, mengumumkan bahwa mereka terdaftar dalam petisi pada 27 April untuk mencari perlindungan dari seorang pengacara.

“Tidak ada pemogokan hari itu. Memang ada penyerangan terhadap seorang pengacara dan nyawanya terancam. Sebuah mosi dibuat untuk hakim tunggal untuk mendaftar mosinya, yang hakim tidak setuju, dan ada beberapa ketidaksepakatan. Masalah itu kemudian diangkat oleh Ketua Mahkamah Agung“Kata dr. Sharma. Pengacara menambahkan bahwa peristiwa itu salah dilaporkan oleh media.

READ  India mengkritik perumusan bahan bakar fosil dalam rancangan kesepakatan COP26

Keadilan Tuan Shahketua bank secara lisan mengatakan: “Bagaimana pengacara bisa meminta perubahan dalam daftar hakim lajang yang terlatih? Tidak ada asosiasi pengacara yang dapat menekan Ketua Mahkamah Agung untuk mengubah daftar tersebut. Hakim ketua adalah penguasa daftar itu.”

Bench pada saat ini juga menyatakan kecenderungan untuk menginstruksikan Rektor Pengadilan Tinggi Rajasthan untuk membuat laporan yang menyatakan apa yang sebenarnya terjadi pada 27 September 2021.

“Tuan Penasihat, Anda memastikan bahwa pengacara dan asosiasi pengacara tidak dapat memaksa daftar untuk diubah. Hakim Shah menambahkan.

Sementara pengacara mencari waktu bagi Asosiasi Pengacara Mahkamah Agung Jaipur untuk mengajukan tanggapan untuk mengklarifikasi fakta sebenarnya dari insiden tersebut, Hakim Shah mencatat:

“Ini tidak lebih dari masuk ke administrasi peradilan dan menempatkan hakim di bawah tekanan.”

Sebelum Hakim Shah menunda masalah hingga 16 November 2021, dia juga meminta Manan Kumar Mishra, ketua Dewan Pengacara India, untuk memastikan hal seperti ini tidak terjadi di masa depan.

“Tuan Mishra, harap perhatikan bahwa hal seperti ini tidak terjadi. Asosiasi Pengacara tidak dapat memaksa daftar diubah dan hakim di bawah tekanan.” kata Hakim Shah.

Masalah ini berkaitan dengan boikot Asosiasi Pengacara Jaipur terhadap Pengadilan Satish Kumar Sharma. Keputusan untuk memboikot diambil setelah hakim diduga menolak untuk memberikan daftar mendesak untuk petisi mencari perlindungan untuk pengacara. Asosiasi menyerukan perubahan dalam daftar untuk menghapus kasus pidana dari bangku Sharma.

Mengabaikan Mahkamah Agung

Mahkamah Agung telah mengeluarkan pengaduan pengabaian kepada Asosiasi Pengacara Jaipur dalam kasus ini Asosiasi Pengacara Distrik, Dehradun oleh sekretarisnya melawan Ishwar Shandilya & Orsdi mana dia mencatat tren pemogokan pengacara suo motu. Bank sebelumnya telah meminta bantuan Dewan Pengacara India untuk mengatasi masalah ini.

READ  Joe Biden mengutuk pendaratan pesawat paksa Belarusia dan mendukung sanksi

Dewan Pengacara India nanti diberi tahu bank yang setelah bertemu dengan Dewan Pengacara Negara mengusulkan untuk memberlakukan aturan untuk mengekang pemogokan pengacara dan boikot pengadilan, dan untuk mengambil tindakan terhadap asosiasi pengacara yang bertindak secara ilegal dan pengacara yang mempromosikan pemogokan tersebut melalui media sosial.

Pada sidang nanti, bank akan ditelepon bahwa “perintah terperinci” akan dikeluarkan untuk mengatasi masalah ini. Begitu juga dengan banknya diamati bahwa mereka sedang mempertimbangkan untuk membuat prosedur pengaduan bagi pengacara di tingkat lokal sehingga pengaduan mereka yang sah dapat ditangani melalui platform yang tepat, daripada menggunakan pemogokan.

Pada tanggal 28 Februari 2020, Mahkamah Agung secara serius memutuskan bahwa pengacara / asosiasi pengacara mogok meskipun ada keputusan pengadilan yang konsisten, deteksi gerakannya dan mengeluarkan pemberitahuan kepada Dewan Pengacara India dan semua Dewan Pengacara Negara Bagian untuk menyarankan bagaimana melanjutkan dan membuat saran khusus tentang bagaimana menangani masalah pemogokan / abstain pengacara.

Gugatan pengadilan Suo Motu datang setelah banding oleh Kamar Kejaksaan Distrik Dehradun terhadap putusan Mahkamah Agung Uttarakhand yang memutuskan bahwa pemogokan pengacara adalah ilegal.

Judul kasus: Asosiasi Pengacara Distrik melawan Ishwar Shandilya dan Ors | MA 859/2020 dalam SLP (C) 5440/2020

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *