Tencent, platform fintech Indonesia Flip blockback dengan ekstensi Seri B $55 juta – TechCrunch

Flip, platform pembayaran konsumen yang berbasis di Indonesia, telah menyelesaikan putaran pembaruan Seri B senilai $55 juta yang dipimpin oleh Tencent dengan partisipasi dari Block (sebelumnya dikenal sebagai Square) dan pendukung Insight Partners yang ada.

Selain itu, sejumlah investor lain, termasuk pendiri dan CEO Checkout.com Guillaume Pousaz; CEO DoorDash dan anggota dewan Coinbase dan Pinterest Gokul Rajaram dan mantan COO Venmo Michael Vaughan menghadiri pembaruan tersebut.

Pendanaan terbaru, yang mengikuti kenaikan Seri B pertama sebesar $48 juta pada Desember tahun lalu, membawa total pendapatan Flip menjadi $120 juta sejak dimulai pada 2019. Perusahaan belum mengungkapkan penilaiannya. Ketika ditanya apakah itu putaran datar atau putaran ke atas, COO perusahaan menolak berkomentar.

Flip telah membantu lebih dari 10 juta orang di Indonesia pada Mei tahun ini, naik dari lebih dari 7 juta pengguna pada Desember 2021, untuk mengakses transaksi keuangan, termasuk transfer antar bank online ke lebih dari 100 bank domestik, isi ulang e-wallet, dan transfer internasional menggunakannya Memungkinkan pengguna untuk mengirim uang dari Indonesia ke lebih dari 45 negara dan produk transfer pembayaran untuk bisnis, Gita Prihanto, COO Flip, mengatakan kepada TechCrunch. Ratusan bisnis menggunakan pembayaran Flip dan layanan pengiriman uang untuk slip gaji karyawan, pengembalian uang pelanggan, pembayaran faktur/vendor, dan pengiriman uang internasional. Menurut Prihanto, Flip memproses transaksi senilai lebih dari $12 miliar setiap tahun.

Flip berencana menggunakan modal tersebut untuk menambah tenaga kerjanya dengan fokus pada tim engineering dan produk. Tim telah tumbuh 30% dari 300 karyawan pada Desember 2021 menjadi lebih dari 400 karyawan pada Juni 2022, kata Prihanto. Startup ini juga akan berinvestasi dalam pengembangan produk dan teknologi baru untuk memberikan kualitas layanan yang lebih tinggi dan mendorong ekspansi bisnisnya.

READ  Gunung Merapi meletus di pulau Jawa Indonesia | Berita lingkungan

Rafi Putra Arriyan (CEO), Luqman Sungkar (CTO) dan Ginanjar Ibnu Solikhin, alumni Universitas Indonesia, mendirikan Flip pada tahun 2015 untuk memecahkan masalah dalam sistem transaksi keuangan Indonesia, seperti dan proses transfer yang lama.

“Peluang pertumbuhan ekonomi digital Indonesia sangat besar dengan populasi yang besar dan demografi yang menguntungkan,” kata Rafi Putra Arriyan, salah satu pendiri dan CEO Flip, dalam sebuah pernyataan. “Kami fokus membantu jutaan masyarakat Indonesia, baik individu maupun bisnis, untuk melakukan berbagai transaksi moneter dengan biaya rendah melalui platform kami.”

Flip fintech Indonesia

Gita Prihanto, Chief Operating Officer Flip (kiri); Ginanjar Ibnu Solikhin, salah satu pendiri Flip (tengah atas); Luqman Sungkar, salah satu pendiri dan chief technology officer Flip (kanan); dan Rafi Putra Arriyan, salah satu pendiri dan Chief Executive Officer (CEO) Flip (bawah tengah). Kredit foto: Balik

“Kami merasa terhormat mendapat kepercayaan dan dukungan berkelanjutan dari para investor kami,” kata Prihanto dalam keterangan resminya. “Kami juga sangat senang menyambut Tencent dan Block, yang memiliki tujuan yang sama untuk membuat fintech dapat diakses oleh semua orang di Indonesia.”

Pada bulan Maret, TechCrunch melaporkan bahwa Block juga telah berinvestasi Kyashsebuah startup fintech berbasis di Tokyo yang tampaknya menjadi investasi pertama perusahaan di Asia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *