Temui Nesher Ramlet Homo – manusia purba baru yang ditemukan di situs semen Israel

Para ilmuwan mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah menemukan spesies baru manusia purba setelah mempelajari potongan-potongan tulang fosil yang digali di sebuah situs yang digunakan oleh sebuah pabrik semen di Israel tengah. Para peneliti dari Universitas Tel Aviv dan Universitas Ibrani Yerusalem mengatakan bahwa fragmen tengkorak dan rahang bawah dengan gigi berusia sekitar 130.000 tahun dan dapat memaksa mereka untuk memikirkan kembali bagian dari silsilah keluarga manusia.

Nesher Ramlet Homo – dinamai menurut tempat di mana ia ditemukan di tenggara Tel Aviv – mungkin telah hidup bersama spesies kita, Homo sapiens, selama lebih dari 100.000 tahun, dan mungkin telah kawin silang, menurut temuan tersebut. Studi tersebut menambahkan bahwa manusia purba, yang memiliki gigi sangat besar dan tidak memiliki dagu, mungkin juga merupakan nenek moyang Neanderthal, menantang pemikiran saat ini bahwa sepupu evolusioner kita berasal dari Eropa.

“Penemuan spesies baru Homo sangat menarik secara ilmiah,” kata Israel Hershkowitz dari Universitas Tel Aviv, salah satu pemimpin tim yang menganalisis sisa-sisa tersebut. “Ini memungkinkan kita untuk membuat makna baru untuk fosil manusia yang ditemukan sebelumnya, menambahkan potongan lain ke teka-teki evolusi manusia, dan memahami migrasi manusia di dunia kuno.”

Universitas mengatakan dalam pernyataan mereka bahwa Dr. Yossi Zeidner dari Universitas Ibrani menemukan fosil saat menjelajahi area penambangan pabrik semen Nesher di dekat kota Ramle. alat dan tulang

Penggalian mengungkapkan tulang pada kedalaman delapan meter antara alat-alat batu dan tulang kuda dan rusa. Studi tersebut mengatakan bahwa klan Nesher Ramla mirip dengan kelompok pra-Neanderthal di Eropa.

Hela May, seorang antropolog fisik di Dan David Center dan Shmonis Institute, mengatakan para ahli Universitas Tel Aviv belum dapat sepenuhnya menjelaskan bagaimana gen Homo sapiens hadir pada populasi Neanderthal sebelumnya di Eropa, dan Nesher Ramla mungkin adalah kelompok misterius yang bertanggung jawab. .

READ  Pendarat InSight NASA di Mars dalam bahaya sekarat

Dia mengatakan tulang rahang tidak memiliki dagu dan tengkoraknya rata. Analisis sosok 3D kemudian mengesampingkan hubungannya dengan kelompok lain yang diketahui. Apa yang mereka lakukan, kata May, adalah sejumlah kecil fosil manusia misterius yang ditemukan di tempat lain di Israel, berasal dari masa sebelumnya, yang tidak dapat ditempatkan oleh para antropolog.

“Sebagai persimpangan jalan antara Afrika, Eropa dan Asia, Tanah Israel adalah tempat meleburnya kelompok manusia yang berbeda satu sama lain, kemudian menyebar ke seluruh dunia kuno,” kata Dr. Rachel Sarrig, dari Universitas Tel Aviv. (Diedit oleh Andrew Heavens)

(Cerita ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari feed bersama.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *