Teleskop Luar Angkasa Hubble beroperasi penuh kembali, berita sains

Teleskop Luar Angkasa Hubble beroperasi penuh kembali. Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional (NASA) telah menambal celah dan instrumen teleskop ruang angkasa lama kembali online.

Pada bulan Oktober tahun ini, Hubble mengalami malfungsi dalam sinkronisasi komunikasi internalnya. Karena itu, keempat instrumen ilmiahnya sekarang offline.

Alat pertama yang online adalah Advanced Camera for Surveys (ACS) pada 7 November. Pada saat itu, alat yang tersisa telah memasuki Safe Mode untuk perlindungan.

Namun awal pekan ini, teleskop luar angkasa tersebut beroperasi penuh.

“Tim akan terus bekerja mengembangkan dan menguji perubahan pada perangkat lunak perangkat keras yang memungkinkan mereka melakukan operasi ilmiah bahkan jika mereka menemukan banyak pesan sinkronisasi yang hilang di masa depan,” kata NASA.

Hubble dijadwalkan menerima pembaruan perangkat lunak bulan ini. Ini akan menjadi pembaruan perangkat lunak untuk Spektrograf Asal Kosmik untuk teleskop luar angkasa.

Instrumen teleskop lainnya juga akan menerima pembaruan perangkat lunak dalam beberapa bulan mendatang, kata NASA dalam sebuah pernyataan.

Hubble akan segera bergabung dengan teleskop kuat lainnya, Teleskop Luar Angkasa James Webb. Teleskop Webb akan segera diluncurkan. Sementara Hubble telah mampu membawa gambar penting alam semesta ke Bumi dalam beberapa dekade terakhir, Teleskop Luar Angkasa James Webb, yang dilengkapi dengan teknologi terbaru, diharapkan menjadi mata manusia yang jauh lebih baik di langit.

READ  Orbit Planet 9 yang mungkin terletak di tepi tata surya kita telah dipetakan oleh para ilmuwan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *